Kamis, 20 Januari 2022 / 16 Jumadil Akhir 1443 H

Palestina Terkini

Netanyahu Peringatkan untuk Cegah Berdirinya Negara Palestina dalam Pesan Terakhirnya sebagai Perdana Menteri

negara palestina AFP/Getty
Menteri Permukiman 'Israel' Tzachi Hanegbi (kiri) dan Perdana Menteri 'Israel'Benjamin Netanyahu.
Bagikan:

Hidayatullah.com–Perdana menteri “Israel” yang lengser, Benjamin Netanyahu, mendesak anggota parlemen untuk mencegah pembentukan negara Palestina, memperingatkan bahwa hal itu akan menimbulkan ancaman bagi keberadaan “Israel”. Pesan terakhir Netanyahu tersebut merupakan salah satu penentangan yang paling sengit terhadap aspirasi kedamaian rakyat Palestina, Middle East Monitor melansir.

Berbicara kepada Knesset menjelang pemungutan suara yang menyetujui pemerintah baru pada hari Ahad (13/06/2021), Netanyahu memuji rekornya dalam menolak tekanan internasional untuk menghentikan pembangunan permukiman ilegal; Kesepakatan nuklir Iran, dan status kenegaraan Palestina sementara juga melemparkan tantangan kepada pemerintah koalisi baru, yang dipimpin oleh nasionalis sayap kanan Naftali Bennett, untuk menghadapi segala bentuk tekanan dari masyarakat internasional.

“Selain Iran, tantangan kedua yang kami hadapi adalah mencegah berdirinya negara Palestina yang mengancam keberadaan kami. Pemerintahan baru di Amerika Serikat telah menghidupkan kembali upaya ke arah ini,” kata Netanyahu.

Sejak menjabat, Presiden AS Joe Biden telah putus asa untuk memperbaiki kerusakan pendahulunya Donald Trump yang secara sepihak menarik diri dari kesepakatan nuklir Iran 2015. Zionis “Israel”, bersama dengan sekutu Teluk mereka Arab Saudi dan UEA, adalah penentang terkuat dari kesepakatan yang ditandatangani oleh kekuatan Eropa, AS, China, dan Rusia, yang dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Gabung (JCPOA).

Netanyahu juga mengecam sikap pemerintahan Biden terhadap perusahaan permukiman “Israel” yang luas yang ilegal menurut hukum internasional. “Ini telah menuntut agar kita sekarang membekukan pembangunan pemukiman di Yudea dan Samaria dan membekukan pembangunan lingkungan Yahudi baru di Yerusalem. Saya dengan tegas menolak seruan untuk membekukan pembangunan di Arnona dan Givat Hamatos,” kata Netanyahu, merujuk pada nama alkitabiahnya dari Tepi Barat yang diduduki.

Mengecam rencana AS untuk membuka kembali konsulat Amerika di Yerusalem Timur yang diduduki, Netanyahu memperingatkan bahwa proposal semacam itu “akan menempatkan pembagian Yerusalem kembali ke dalam agenda” dan bahwa jika AS ingin mendirikan konsulat, ia harus melakukannya di Abu Dis, bukan di “Yerusalem yang berdaulat”.

Palestina telah menolak proposal yang sangat disukai oleh orang “Israel” untuk menjadikan Abu Dis sebagai ibu kota negara Palestina di masa depan. Rencana itu diajukan oleh pemerintahan mantan Presiden AS Donald Trump sebagai bagian dari “kesepakatan abad ini” yang gagal.

Terlepas dari optimisme seputar kemunduran Netanyahu, belum ada indikasi bahwa pada masalah penting hak-hak Palestina, pemerintah baru akan berusaha mengubah arah. Bennett, yang mengepalai Partai Yamina ultra-nasionalis dan menggambarkan dirinya sebagai “lebih sayap kanan” daripada Netanyahu dan lebih “hawkish” seperti yang ditunjukkan oleh pernyataan sebelumnya bahwa pembentukan negara Palestina akan menjadi “bunuh diri” bagi “Israel”. Dia juga menyerukan pencaplokan sebagian besar Tepi Barat yang diduduki.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Kenapa Tak Sekalian Tembakkan Peluru di Kepala Anak Palestina?

Kenapa Tak Sekalian Tembakkan Peluru di Kepala Anak Palestina?

Enam Warga Palestina Gugur dalam Long March ‘Kembali ke Palestina’ yang Terjajah

Enam Warga Palestina Gugur dalam Long March ‘Kembali ke Palestina’ yang Terjajah

60 Ribu Umat Islam Shalat di Masjid Aqsha, Syeikh Ikrima Ingatkan Bahaya Pendudukan

60 Ribu Umat Islam Shalat di Masjid Aqsha, Syeikh Ikrima Ingatkan Bahaya Pendudukan

‘Israel’ Setujui RUU yang Menyensor Konten Palestina di Media Sosial

‘Israel’ Setujui RUU yang Menyensor Konten Palestina di Media Sosial

Tel Aviv Larang LSM Pemboikot Produk Yahudi Memasuki Israel

Tel Aviv Larang LSM Pemboikot Produk Yahudi Memasuki Israel

Baca Juga

Berita Lainnya