Rabu, 1 Desember 2021 / 25 Rabiul Akhir 1443 H

Palestina Terkini

‘Israel’ Siagakan Iron Dome Jelang Pawai Bendera Kontroversial Ekstremis Yahudi di Yerusalem

Iron Dome milik Israel
Bagikan:

Hidayatullah.com—“Israel” telah menyiagakan sistem pertahanan anti-rudalnya Iron Dome untuk menggagalkan potensi serangan roket dari Jalur Gaza. Hal itu menyusul keputusan pemerintah sayap kanan baru yang menyetujui “Pawai Bendera” ekstremis Yahudi yang provokatif yang berlangsung pada hari Selasa (15/06/2021) di Yerusalem, The New Arab melaporkan.

Sekitar 70.000 orang “Israel” sayap kanan diperkirakan akan ambil bagian dalam unjuk rasa, yang akan berparade melalui Yerusalem Timur Palestina yang diduduki dengan bendera “Israel”, dan lebih dari 5.000 polisi Zionis “Israel” dikerahkan untuk melindungi mereka.

Militer Zionis “Israel” telah “mengintensifkan penyebaran baterai [Kubah Besi] jika Hamas meluncurkan roket” tanpa memberikan rincian lebih lanjut, menurut penyiar negara Israel Kan.

Sistem Iron Dome dikembangkan untuk menembak jatuh roket yang diluncurkan oleh faksi Palestina dari Gaza sebelum mereka mendarat di “Israel”.

Televisi swasta Channel 13 “Israel” melaporkan bahwa Menteri Pertahanan Benny Gantz telah menyetujui daftar target di Gaza yang akan diserang jika Hamas meluncurkan roket.

Kepala Staf Angkatan Darat Zionis Aviv Kochavi juga memerintahkan unit militer untuk bersiap menghadapi eskalasi sebagai akibat dari “Pawai Bendera”.

Pejabat senior Hamas Mousa Abu Marzouk memperingatkan “Israel” selama akhir pekan bahwa “Hamas akan siap bertempur kembali” jika pawai terus berlanjut.

Pawai akan melewati Kota Tua Yerusalem Timur, berjalan dari Gerbang Jaffa ke Gerbang Damaskus dan melewati Kawasan Muslim.

Pemerintah baru penjajah “Israel”, yang dipimpin oleh Perdana Menteri sayap kanan Naftali Bennett, menyetujuinya pada hari Senin setelah ditunda beberapa kali.

Kelompok-kelompok Palestina mengecam keras pawai tersebut sebagai provokasi kemenangan. “Israel” secara ilegal menduduki Yerusalem Timur Palestina, di mana beberapa situs suci Muslim dan Kristen berada, sejak perang Arab-Israel 1967, mencaploknya tak lama setelah itu.

Hazem Qasem, juru bicara Hamas, mengatakan pada Senin malam bahwa “desakan ‘Israel’ pada tindakan provokatifnya di Yerusalem adalah penghinaan terhadap perasaan semua orang Arab dan Muslim dan orang-orang bebas di seluruh dunia”.

Komite Sentral gerakan Fatah, faksi Palestina yang dominan di Tepi Barat, telah meminta warga Palestina untuk melawan pawai tersebut, dengan mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Yerusalem adalah garis merah dan keinginan rakyat Palestina kuat dan bertekad untuk menggagalkannya. rencana pendudukan [‘Israel’] dan rencana imperialisnya”.

Media “Israel” telah melaporkan bahwa pasukan keamanan “Israel” sedang mempersiapkan demonstrasi balasan oleh orang-orang Palestina di Yerusalem Timur dan di perbatasan antara kota dan Tepi Barat yang diduduki, serta protes oleh warga Palestina “Israel” di dalam batas-batas “Israel” tahun 1948.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Soil Investigation RS Indonesia Telah Terlaksana

Soil Investigation RS Indonesia Telah Terlaksana

Pesawat Tempur Israel Gempur Gaza

Pesawat Tempur Israel Gempur Gaza

Serbu Al-Aqsha dikawal Tentara, Zionis siapkan UU Ritual Yahudi

Serbu Al-Aqsha dikawal Tentara, Zionis siapkan UU Ritual Yahudi

Hamas : Rakyat Kami Mampu Membuat Keajaiban

Hamas : Rakyat Kami Mampu Membuat Keajaiban

Serangan Israel di Jalur Gaza Melukai Tiga Warga Palestina

Serangan Israel di Jalur Gaza Melukai Tiga Warga Palestina

Baca Juga

Berita Lainnya