Senin, 18 Oktober 2021 / 11 Rabiul Awwal 1443 H

Palestina Terkini

Profil Naftali Bennett, Perdana Menteri Baru ‘Israel’ yang Pro-Pemukiman Ilegal

Perdana Menteri Baru Israel
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pemerintah baru “Israel” yang dipimpin oleh Naftali Bennett pada hari Ahad (13/06/2021) memenangkan mosi percaya, 60-59, di Knesset menjadikannya Perdana Menteri baru “Israel”, Anadolu Agency melaporkan.

Bennett, 49, telah dikenal selama dekade terakhir sebagai politisi sayap kanan garis keras yang sangat mendukung pembangunan pemukiman ilegal di wilayah Palestina yang diduduki dan karena pidato kebenciannya terhadap orang Palestina, dan karena dengan keras menolak konsep negara Palestina.

Bennett memasuki politik pada tahun 2005 sebagai wakil pemimpin Likud Benjamin Netanyahu, dan sejak itu memegang banyak posisi, termasuk peran utama di kementerian pertahanan, ekonomi, dan pendidikan.

Bennett berpendapat bahwa “Israel” harus mencaplok bagian dari wilayah Palestina yang diduduki di Tepi Barat.

Pada tahun 2012 ia terpilih sebagai pemimpin partai Rumah Yahudi, kemudian pindah untuk membentuk partai sayap kanan Yamina pada tahun 2020 dan mengambil bagian dalam koalisi yang dipimpin oleh Netanyahu. Partainya memenangkan tujuh kursi dalam pemilihan umum Maret ini.

Di bawah perjanjian koalisi antara partai Naftali Yamina dan tujuh partai “Israel” lainnya, Bennett, yang diwakili oleh tujuh anggota parlemen di parlemen, akan menjadi perdana menteri baru Israel untuk dua tahun pertama, dengan Yair Lapid, dari partai tengah Yesh Atid, untuk menggantikannya di tahun kedua, dua tahun.

Pada 2013, ia menuai kontroversi karena mengatakan bahwa “teroris Palestina” harus dibunuh alih-alih dibebaskan.

Dia juga mengklaim bahwa Tepi Barat tidak berada di bawah pendudukan dan tidak ada negara Palestina.

Orang tua Bennett lahir di AS tetapi ia dibesarkan di Haifa, “Israel” utara, dan bergabung dengan unit pengintai elit tentara “Israel”, yang dikenal sebagai “sayeret matkal”.

“Saya telah membunuh banyak orang Arab dalam hidup saya – dan tidak ada masalah dengan itu,” Bennett, mantan komando “Israel”, pernah berkata.

Setelah “Israel” dan kelompok perlawanan Palestina Hamas bulan lalu mengadakan gencatan senjata untuk mengakhiri serangan oleh penjajah “Israel” yang menargetkan Gaza dan menewaskan 254 warga Palestina, Bennett dan Lapid setuju untuk membentuk koalisi.

Bennett menjadi jutawan berkat perusahaan teknologi yang ia bangun dari nol, dan selalu menarik pemilih sayap kanan di “Israel” selama karir politiknya.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Hamas: Pernyataan Duta Besar AS tentang Pencaplokan Mengungkap Kebohongan Para Normalis Arab

Hamas: Pernyataan Duta Besar AS tentang Pencaplokan Mengungkap Kebohongan Para Normalis Arab

Warga Palestina Boikot Produk Permukinan Zionis

Warga Palestina Boikot Produk Permukinan Zionis

Warga Gaza Desak Mesir Membuka Perbatasan Rafah

Warga Gaza Desak Mesir Membuka Perbatasan Rafah

Zionis Kembali Datangkan 360 Imigran Yahudi di Palestina

Zionis Kembali Datangkan 360 Imigran Yahudi di Palestina

sejarawan penghargaan israel

Gereja Persatuan Methodist bergabung dengan gerakan BDS

Baca Juga

Berita Lainnya