Rabu, 19 Januari 2022 / 15 Jumadil Akhir 1443 H

Palestina Terkini

Hamas: Kelanjutan Gencatan Senjata Tergantung pada Perilaku ‘Israel’

gencatan senjata AA
Aksi protes terhadap pengumuman Donald Trump untuk mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel. Aksi berlangsung 8 Desember 2017 di Istanbul, Turki
Bagikan:

Hidayatullah.com–Gencatan senjata yang rapuh antara “Israel” dan Hamas masih berlangsung sejak ditengahi oleh Mesir pada 21 Mei. Namun juru bicara Hamas mengatakan masa depan gencatan senjata tersebut tergantung pada perilaku “Israel”, lansir Anadolu Agency.

Berbicara kepada Anadolu Agency selama kunjungan ke ibukota Tunisia, Tunis, Sami Abu Zuhri menggarisbawahi bahwa gerakannya akan menghormati perjanjian gencatan senjata selama Zionis “Israel” menghormatinya.

“Jika ‘Israel’ tidak mematuhi, wajar bagi kami untuk menghadapinya,” kata Abu Zuhri tentang kesepakatan yang mengakhiri 11 hari pemboman “Israel” di Jalur Gaza yang merenggut nyawa sedikitnya 289 warga Palestina dan meninggalkan sejumlah negara. jejak kehancuran yang melihat bangunan tempat tinggal, pusat kesehatan, sekolah dan rumah media di antara struktur sipil menjadi sasaran.

Dia mencatat bahwa apa yang dicapai adalah “perjanjian gencatan senjata bersama dan simultan, bukan gencatan senjata,” menggambarkannya sebagai “rapuh, karena sifat pendudukan yang berdarah dan kriminal”.

“Israel” “tidak menghormati kesepakatan dan melakukan serangan harian ke kota-kota Tepi Barat, dan ancaman pemindahan penduduk Yerusalem masih ada,” kata Abu Zuhri, menambahkan kelanjutan pelanggaran semacam itu membuat putaran konfrontasi lain mungkin terjadi. .

Putaran kekerasan terbaru meletus dengan latar belakang ketegangan atas keputusan pengadilan “Israel” untuk mengusir keluarga Palestina dari rumah mereka di lingkungan Syeikh Jarrah di Yerusalem Timur yang diduduki dan serangan polisi terhadap jamaah di dalam Masjid Al-Aqsha.

Pada tanggal 25 Mei, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken memulai perjalanan empat hari ke “Israel”, Palestina, Mesir dan Yordania untuk membahas cara-cara memperkuat gencatan senjata di antara sejumlah isu regional.

Pada hari Senin (31/05/2021), kepala intelijen Mesir Abbas Kamel berada di Gaza untuk melakukan pembicaraan dengan pemimpin Hamas di daerah kantong yang terkepung, Yahya Sinwar, untuk membahas kemungkinan kesepakatan pertukaran tahanan Hamas-“Israel”.

Sehari sebelumnya, Kamel bertemu dengan Perdana Menteri “Israel” Benjamin Netanyahu dan Presiden Otoritas Palestina (PA) Mahmoud Abbas untuk pembicaraan tentang gencatan senjata Gaza dan rekonstruksi wilayah tersebut.

Abu Zuhri menyambut baik kunjungan Kamel ke Gaza dan diplomasi antar-jemputnya, dengan mengatakan itu menunjukkan minat Mesir pada perjuangan Palestina dan dukungannya untuk Palestina setelah agresi terbaru.

Keramahan yang diterima delegasi Mesir di Gaza adalah “bukti keinginan Hamas untuk membangun hubungan baik dengan Kairo”, kata Abu Zuhri, menambahkan kunjungan itu melayani kepentingan rakyat Gaza dan memperkuat hubungan bilateral antara Mesir dan Gaza.

Rekonstruksi Gaza dan Pertukaran Tahanan

Rekonstruksi Gaza, menurut Abu Zuhri, merupakan bagian penting dari dialog yang membuka jalan bagi gencatan senjata.

Namun, dia mengulangi penolakan gerakan untuk menghubungkan masalah tahanan dengan bantuan rekonstruksi.

“Berkas rekonstruksi Gaza terkait dengan hasil agresi ‘Israel’. Adapun kesepakatan pertukaran tahanan, konteksnya terkait dengan pembebasan tahanan Palestina,” katanya.

Hamas, yang menguasai Gaza, menahan empat warga “Israel”, termasuk dua tentara yang ditangkap selama perang “Israel” di wilayah itu pada musim panas 2014. Dua lainnya adalah warga sipil yang memasuki Gaza dalam keadaan yang tidak jelas.

Di sisi lain, diperkirakan 4.500 warga Palestina diyakini ditahan di penjara “Israel”, termasuk 41 wanita, 140 anak di bawah umur dan 440 tahanan administratif, menurut data yang dikumpulkan oleh organisasi tentang hak-hak tahanan.

Sementara itu, Zionis “Israel” bersikeras bahwa tentaranya harus dibebaskan terlebih dahulu jika rekonstruksi wilayah itu ingin dilanjutkan.

Abu Zuhri memperingatkan terhadap “pelambatan atau penundaan dalam rekonstruksi Gaza”, menambahkan bahwa pihak-pihak Arab dan Islam, yang tidak dia ungkapkan, tidak akan membiarkan penundaan dalam masalah ini.

Dia menyarankan Mesir untuk memimpin proyek rekonstruksi, mencatat “pengalaman dan kompetensi” negara Afrika Utara itu.

Juru bicara Hamas juga mengkritik Otoritas Palestina, yang sekarang mencari peran dalam upaya rekonstruksi, untuk mengadopsi sikap “netral” selama agresi “Israel” di Gaza.

Dia mencatat bahwa kepala biro politik Hamas, Ismail Haniyeh, akan segera mengunjungi Kairo untuk membahas hubungan bilateral dan rekonstruksi Gaza setelah pihak berwenang Mesir menyampaikan undangan kepadanya.

Abu Zuhri menambahkan, Haniyeh juga berniat melakukan tur ke negara-negara Arab dan Islam.

Kunjungan Tunisia

Ditanya tentang alasan kunjungannya ke Tunisia, Abu Zuhri mengatakan dia datang untuk menyampaikan penghargaan atas dukungan kepemimpinan Tunisia dan rakyat Palestina selama agresi negara penjajah “Israel” baru-baru ini.

Dia menunjukkan bahwa dia bertemu dengan berbagai pihak dan lembaga di negara itu dan telah menyerukan pembentukan dana nasional untuk memungkinkan Tunisia menyalurkan kontribusi mereka untuk mendukung mereka yang terkena dampak agresi “Israel” di Gaza.

Abu Zuhri memuji orang-orang Tunisia sebagai “memiliki jejak khusus” dalam melawan agresi “Israel”, mencatat bahwa drone bertuliskan nama almarhum Tunisia Mohamed al-Zawari telah digunakan dalam membela Gaza.

Al-Zawari adalah seorang insinyur penerbangan dan anggota Brigade Al-Qassam, sayap bersenjata Hamas.

Dia ditembak mati pada 15 Desember 2016 di luar rumahnya di kota tenggara Sfax, Tunisia.

Hamas menyalahkan dinas intelijen Mossad “Israel” atas pembunuhannya, dengan mengatakan insinyur yang terbunuh itu telah mengawasi program drone rahasia kelompok itu.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Zionis Ledakkan Rumah Pelaku Penabrak Warga Yahudi

Zionis Ledakkan Rumah Pelaku Penabrak Warga Yahudi

Roket-Roket Gaza Kembali Serang Kota-Kota Pendudukan, 2 Luka

Roket-Roket Gaza Kembali Serang Kota-Kota Pendudukan, 2 Luka

Hamas Pertimbangkan Pindah Markas ke Mesir

Hamas Pertimbangkan Pindah Markas ke Mesir

Hamas: 70 Tahun PBB Berdiri, Palestina Masih Tetap Terjajah

Hamas: 70 Tahun PBB Berdiri, Palestina Masih Tetap Terjajah

Kabar Baik dan Kabar Buruk dari Palestina

Kabar Baik dan Kabar Buruk dari Palestina

Baca Juga

Berita Lainnya