Senin, 18 Oktober 2021 / 11 Rabiul Awwal 1443 H

Palestina Terkini

Warga Palestina Mengenai Pemerintahan Baru ‘Israel’: ‘Tak ada Perbedaan’

Pemerintahan Baru israel
Bagikan:

Hidayatullah.com–Banyak warga Palestina skeptis bahwa perubahan dalam pemerintahan baru “Israel” yang menggantikan PM Benjamin Netanyahu akan memberi perbedaan dalam peningkatan kehidupan mereka. Pemerintahan “Israel” mengatakan pemimpin nasionalis yang akan menggantikan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu kemungkinan akan mengejar agenda sayap kanan yang sama, lansir Al Jazeera.

Naftali Bennett, 49 tahun, merupakan mantan kepala organisasi pemukim utama Tepi Barat “Israel” dan mantan sekutu Netanyahu, akan menjadi pemimpin baru negara itu di bawah koalisi tambal sulam.

Pemimpin oposisi dan sentris Yair Lapid dari Yesh Atid dan Bennett menyatakan pada Rabu (02/06/2021) malam bahwa mereka telah mencapai kesepakatan untuk membentuk pemerintahan baru untuk menggulingkan Netanyahu yang sedang menjabat setelah 12 tahun menjalankan sebagai perdana menteri.

Bassem al-Salhi, perwakilan dari Organisasi Pembebasan Palestina (PLO), mengatakan penunjukan perdana menteri itu tidak kalah ekstrem dari Netanyahu.

“Dia akan memastikan untuk mengungkapkan betapa ekstremnya dia di pemerintahan,” katanya.

Bennett telah menjadi pendukung kuat untuk mencaplok bagian-bagian Tepi Barat yang direbut dan diduduki Zionis “Israel” dalam perang 1967.

Namun, dalam beberapa hari terakhir Bennett tampaknya mengusulkan kelanjutan status quo, dengan beberapa pelonggaran kondisi bagi warga Palestina.

“Pemikiran saya dalam konteks ini adalah untuk mengecilkan konflik. Kami tidak akan menyelesaikannya. Tetapi di mana pun kami dapat [memperbaiki kondisi] – lebih banyak titik persimpangan, lebih banyak kualitas hidup, lebih banyak bisnis, lebih banyak industri – kami akan melakukannya.”

‘Kami Membutuhkan Perubahan Serius’

Hamas, kelompok yang menguasai Jalur Gaza yang terkepung, mengatakan tidak ada bedanya siapa yang memerintah “Israel”.

“Palestina telah melihat lusinan pemerintah Israel sepanjang sejarah, kanan, kiri, tengah, begitu mereka menyebutnya. Tetapi mereka semua bermusuhan ketika menyangkut hak-hak rakyat Palestina kami dan mereka semua memiliki kebijakan ekspansionisme yang bermusuhan,” kata juru bicara Hazem Qassem.

Sami Abou Shehadeh, pemimpin Partai Balad nasionalis Palestina, mengatakan kepada Al Jazeera dari Yerusalem Timur yang diduduki bahwa masalahnya bukanlah “kepribadian” Netanyahu tetapi kebijakan yang dikejar “Israel”.

“Yang kita butuhkan adalah perubahan serius dalam kebijakan ‘Israel’, bukan dalam kepribadian. Situasinya sangat buruk sebelum Netanyahu, dan selama ‘Israel’ bersikeras pada kebijakannya sendiri, itu akan terus menjadi buruk setelah Netanyahu. Inilah sebabnya kami menentang pemerintah ini [koalisi baru].”

Mantan anggota komite eksekutif PLO Hanan Ashrawi mengatakan tahun-tahun Netanyahu masih memiliki “sistem rasisme, ekstremisme, kekerasan, dan pelanggaran hukum bawaan”.

“Mantan kohortnya akan mempertahankan warisannya,” tweet-nya.

Sentimen serupa disuarakan di tempat lain.

“Tidak ada perbedaan antara satu pemimpin Israel dan yang lain,” Ahmed Rezik, 29, seorang pekerja pemerintah di Gaza, mengatakan kepada kantor berita Reuters.

“Mereka baik atau buruk bagi bangsa mereka. Dan ketika itu datang kepada kami, mereka semua jahat, dan mereka semua menolak untuk memberikan hak dan tanah mereka kepada orang-orang Palestina.”

Perjanjian koalisi mengakhiri pemilihan 23 Maret di mana baik partai Likud Netanyahu dan sekutunya maupun lawan mereka tidak memenangkan mayoritas di legislatif. Itu adalah pemungutan suara nasional keempat “Israel” dalam dua tahun.

Susunan pemerintahan baru terdiri dari tambal sulam partai kecil dan menengah dari seluruh spektrum politik “Israel”

Kesepakatan itu termasuk Daftar Arab Bersatu, yang akan menjadikannya partai pertama warga Palestina Israel yang pernah menjadi bagian dari koalisi pemerintahan di “Israel”.

Pemimpin United Arab List Mansour Abbas telah mengesampingkan perbedaan dengan Bennett, dan mengatakan dia berharap untuk memperbaiki kondisi bagi warga Palestina yang mengeluhkan diskriminasi dan pengabaian pemerintah.

“Kami memutuskan untuk bergabung dengan pemerintah untuk mengubah keseimbangan kekuatan politik di negara ini,” kata pria berusia 47 tahun itu dalam sebuah pesan kepada para pendukungnya setelah menandatangani perjanjian koalisi.

Partai Abbas mengatakan perjanjian itu mencakup alokasi lebih dari 53 miliar shekel ($ 16 miliar) untuk meningkatkan infrastruktur dan memerangi kejahatan dengan kekerasan.

Ini juga termasuk ketentuan pembekuan pembongkaran rumah-rumah yang dibangun tanpa izin di desa-desa Palestina dan pemberian status resmi ke kota-kota Badui di Gurun Negev, benteng dukungan, kata partai itu.

Tapi dia telah dikritik di Tepi Barat dan Gaza karena berpihak pada apa yang mereka lihat sebagai musuh.

“Apa yang akan dia lakukan ketika mereka memintanya untuk memilih meluncurkan perang baru di Gaza?” kata Badri Karam, 21, warga Palestina di Gaza.

“Apakah dia akan menerimanya, menjadi bagian dari pembunuhan warga Palestina?”

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Raja Jordania Perintahkan Bantuan Bantu Rakyat Palestina

Raja Jordania Perintahkan Bantuan Bantu Rakyat Palestina

Warren Buffet Tanam 6 Miliar Dolar Dukung Zionis ‘Israel’

Warren Buffet Tanam 6 Miliar Dolar Dukung Zionis ‘Israel’

Remaja Palestina Gugur Ditembak Tentara Zionis

Remaja Palestina Gugur Ditembak Tentara Zionis

Koran Terbesar Israel Sebut Imperium Zionis sedang Menuju Kehancuran

Koran Terbesar Israel Sebut Imperium Zionis sedang Menuju Kehancuran

Nama  “Muhammad” Paling Populer di Israel

Nama “Muhammad” Paling Populer di Israel

Baca Juga

Berita Lainnya