Ahad, 23 Januari 2022 / 19 Jumadil Akhir 1443 H

Palestina Terkini

Duta Besar UEA untuk ‘Israel’ Membuat Marah Dunia Arab dengan Pernyataan tentang Kekerasan di Yerusalem

Duta Besar UEA
Bagikan:

Hidayatullah.com–Duta Besar UEA untuk “Israel”, Muhammad Mahmoud Al-Khajah telah menyebabkan kemarahan setelah pernyataan kontroversial tentang kekerasan “Israel” baru-baru ini di Gaza dan Yerusalem Timur yang diduduki. Pernyataan tersebut terjadi dalam pertemuan baru-baru ini dengan Rabi Shalom Cohen, pemimpin spiritual gerakan Shas ultra-Ortodoks “Israel”, lansir The New Arab.

Penyiar publik Israel Kan melaporkan bahwa Al-Khajah mengatakan selama pertemuan hari Ahad (30/05/2021) bahwa peristiwa baru-baru ini di Yerusalem “gila” dan membutuhkan “kebijaksanaan” Rabbi Cohen.

Duta besar UEA yang pertama kali tiba di ‘Israel’ pada Maret 2021 itu melanjutkan untuk membidik jaringan berita pan-Arab Al Jazeera, mengatakan itu telah “membangkitkan kegilaan” selama serangan mematikan “Israel” baru-baru ini di Jalur Gaza, yang menewaskan 254 warga Palestina termasuk 66 anak-anak.

“Sayangnya beberapa saluran TV, beberapa orang dari Al Jazeera atau dari Ikhwanul Muslimin mencoba untuk menunjukkan ini di bagian dunia kita,” kata duta besar.

Al-Khajah menambahkan bahwa ketika dia pertama kali tiba di Tel Aviv, dia terkejut menemukan sebuah masjid di sana dan menemukan ini sebagai citra “Israel” yang berbeda dari yang disajikan oleh Al Jazeera dan saluran lainnya, meskipun bangunan tersebut sudah ada sebelum pembentukan entitas Zionis tersebut.

Wartawan Palestina Khaled Jomaa menunjukkan dalam sebuah unggahan di Facebook bahwa masjid itu sebenarnya bukan berada di Tel Aviv tetapi di Jaffa, sebuah kota Palestina yang seluruh penduduknya diusir ketika Israel didirikan pada tahun 1948 dan sekarang dikelola oleh kotamadya Tel Aviv.

“Sepotong kecil informasi untuk duta besar Emirat yang terkejut dengan kehadiran sebuah masjid di Tel Aviv. Masjid ini bukan di Tel Aviv – mungkin yang Anda maksud adalah Masjid Hassan Bek yang berada di kota Palestina Jaffa yang ditelan oleh Tel Aviv,” katanya.

“Ini adalah masjid kuno yang kembali ke era Utsmani di Palestina … dan daerah di sekitarnya sekarang kosong karena semua landmark distrik Manshiyah di sekitarnya dihancurkan.”

Jomaa menambahkan bahwa masjid terancam akan dihancurkan oleh otoritas “Israel” dan diserang oleh ekstremis Yahudi.

Dalam sebuah video pertemuannya dengan Rabbi Cohen, duta besar UEA terdengar berharap “kekuatan ‘Israel’” setelah pemboman Gaza, yang menewaskan lebih dari 250 warga Palestina dalam serangan udara termasuk puluhan anak-anak.

“Kami berharap Anda akan kembali ke kekuatan Anda dan kami akan kembali ke kekuatan kami, demi seluruh wilayah,” katanya kepada rabi.

Akun Twitter “Israel dalam bahasa Arab”, yang dijalankan oleh kementerian luar negeri “Israel”, mengatakan bahwa Al-Khajah menerima “berkah rabbi” dari Cohen.

UEA menormalkan hubungan dengan Zionis “Israel” pada September 2020, menandatangani perjanjian yang dikenal sebagai Kesepakatan Abraham.

Sejak itu kedua negara telah menandatangani serangkaian perjanjian kerja sama yang memusingkan di berbagai bidang mulai dari perbankan hingga pembuatan film.

Serangan 11 hari “Israel” baru-baru ini di Gaza, yang berakhir pada 21 Mei, terjadi setelah Hamas menembakkan roket ke “Israel” setelah pasukan keamanan “Israel” menyerang jamaah Palestina di Masjid Al-Aqsha Yerusalem.

Negara penjajah “Israel” baru-baru ini melakukan kampanye pelecehan dan intimidasi terhadap warga Palestina di Yerusalem, bertepatan dengan bulan puasa Ramadhan.

Pasukan “Israel” melarang adzan dikumandangkan pada awal bulan dan melarang jamaah berbuka puasa di Masjid Al-Aqsha.

Pada bulan April, ekstremis “Israel” di bawah perlindungan polisi berbaris melalui Yerusalem Timur yang diduduki meneriakkan “Matilah orang Arab” dan menyerang serta melukai seratus orang Palestina. Zionis “Israel” juga mengancam akan mengusir warga Palestina dari rumah mereka di lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem Timur.

‘Arab yang Bertanggung Jawab’ atas Al-Aqsha

Menurut Kan, Rabbi Cohen berbicara menentang provokasi “Israel” di Masjid Al-Aqsha, yang merupakan situs paling suci ketiga dalam Islam.

“Masalah Temple Mount bukan untuk kami. Orang-orang Arab yang bertanggung jawab di sana,” katanya kepada Al-Khajah, menggunakan istilah “Israel” untuk situs suci.

Namun, ekstremis “Israel” secara teratur menyerbu halaman Masjid Al-Aqsha, mengatakan bahwa masjid harus dihancurkan dan Kuil Yerusalem Yahudi kuno harus dibangun di tempatnya.

Ada perbedaan dalam komunitas Yahudi tentang masalah ini, dengan banyak orang Yahudi ultra-Ortodoks mengatakan bahwa orang Yahudi tidak boleh memasuki Masjid Al-Aqsha dan pekarangannya.

Partai Shas sayap kanan Cohen memiliki basis dukungan di antara orang-orang Yahudi ultra-Ortodoks Mizrahi, yang awalnya datang ke “Israel” dari negara-negara Arab, dan saat ini memegang sembilan kursi di Knesset “Israel”.

Pendiri Shas, Rabi Ovadia Yosef kelahiran Irak, yang meninggal pada tahun 2013, membuat beberapa pernyataan rasis yang keras terhadap orang-orang Palestina yang pernah mengatakan: “Abu Mazen dan semua orang jahat ini harus binasa dari dunia ini. Tuhan harus menyerang mereka dengan wabah”, dalam referensi untuk Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Perdana Menteri Baru Israel

Perdana Menteri Israel: “Saya tidak akan membiarkan negara Palestina berdiri”

Temui Rahib Zionis, Abbas Ingin “Hidup Damai” dengan Israel

Temui Rahib Zionis, Abbas Ingin “Hidup Damai” dengan Israel

Erdogan Serukan PBB Bertindak atas Pelanggaran Israel terhadap Masjid Al-Aqsa

Erdogan Serukan PBB Bertindak atas Pelanggaran Israel terhadap Masjid Al-Aqsa

Hamas Ajak Warga Tepi Barat Turun Jalan Hari Jumat ini

Hamas Ajak Warga Tepi Barat Turun Jalan Hari Jumat ini

Ibunda Bayi Yang Rumahnya Dibakar Ektrimis Yahudi Akhirnya Gugur

Ibunda Bayi Yang Rumahnya Dibakar Ektrimis Yahudi Akhirnya Gugur

Baca Juga

Berita Lainnya