Rabu, 26 Januari 2022 / 22 Jumadil Akhir 1443 H

Palestina Terkini

Kepala Intelijen Mesir Mengadakan Pembicaraan dengan Hamas di Jalur Gaza

Hamas Gaza, Mesir
Bagikan:

Hidayatullah.com–Kepala intelijen Mesir bertemu dengan para pemimpin Hamas di Jalur Gaza untuk pembicaraan yang mengarah pada peningkatan gencatan senjata antara kelompok tersebut dan “Israel”. Dalam pertemuan tersebut seorang pejabat senior Hamas sekali lagi menegaskan “Israel” harus menghentikan “agresinya di Jalur Gaza dan Yerusalem”, lansir Al Jazeera.

Khalil al-Haya berbicara setelah bertemu Abbas Kamel, yang mengunjungi Gaza setelah bertemu Perdana Menteri “Israel” Benjamin Netanyahu dalam perjalanan yang bertujuan menopang gencatan senjata informal yang ditengahi oleh Kairo.

Kunjungannya – yang pertama oleh kepala intelijen Mesir ke daerah kantong sejak awal 2000-an – juga ditujukan untuk membahas rencana rekonstruksi setelah pemboman “Israel” baru-baru ini di Gaza, menurut pejabat Mesir dan Palestina.

Kamel, yang belum memberikan pernyataan publik, adalah pejabat Arab berpangkat tertinggi yang mengunjungi Gaza sejak 2018. Dia bertemu dengan Yahya Sinwar, pemimpin tertinggi Hamas di Gaza

“Kami membahas beberapa file, yang paling penting kebutuhan untuk mewajibkan pendudukan menghentikan agresi di Gaza, Yerusalem, Syeikh Jarrah dan seluruh Palestina,” kata al-Haya kepada wartawan. Dia mengatakan “Israel” juga harus sepenuhnya mencabut blokade yang diberlakukan di Gaza ketika Hamas merebut kekuasaan dari pasukan saingan Palestina pada 2007 setelah memenangkan pemilihan 2006.

“Jika ini terjadi, maka ketenangan dan stabilitas bisa kembali,” ujarnya.

Mesir memainkan peran penting dalam menengahi gencatan senjata antara “Israel” dan Hamas, yang memerintah Jalur Gaza, mengakhiri pertempuran selama 11 hari.

Gejolak dalam kekerasan menyusul ketegangan berminggu-minggu di Yerusalem Timur yang diduduki menjelang putusan pengadilan yang sekarang ditunda tentang pengusiran paksa keluarga Palestina di lingkungan Syeikh Jarrah. Pasukan Zionis “Israel” menindak pengunjuk rasa di lingkungan dan di dekat kompleks Masjid Al-Aqsha, yang dihormati oleh Muslim dan Yahudi, yang menyebutnya Temple Mount.

Setelah mengeluarkan ultimatum menuntut pasukan Zionis mundur dari situs di Yerusalem Timur yang diduduki, Hamas menembakkan rentetan roket ke “Israel”, dengan “Israel” meluncurkan serangan udara di Gaza tak lama kemudian.

“Israel” membombardir wilayah itu dari udara, darat dan laut selama 11 hari, menewaskan sedikitnya 253 orang, termasuk 66 anak-anak. Roket yang ditembakkan oleh kelompok bersenjata di Gaza menewaskan sedikitnya 12 orang di “Israel”.

Al-Haya mengesampingkan keterkaitan rekonstruksi Gaza dengan pembebasan dua warga sipil “Israel” oleh Hamas dan sisa-sisa dua tentara “Israel” yang tewas dalam kampanye militer sebelumnya.

Gencatan senjata yang ditengahi Mesir telah diadakan tetapi tidak membahas masalah mendasar apa pun yang tersisa.

Gaza telah berada di bawah blokade “Israel”-Mesir yang melumpuhkan sejak 2007.

Pengepungan telah melambat dan, terkadang, sama sekali menghentikan aliran kebutuhan dasar termasuk bahan bakar ke Jalur tersebut. Ini juga menghentikan aliran bahan konstruksi yang diperlukan untuk membangun kembali sebagian besar infrastruktur daerah kantong, yang rusak dalam kampanye militer Israel sebelumnya pada tahun 2008, 2012, dan 2014.

Kunjungan Kamel dipandang sebagai upaya Kairo untuk mendapatkan kembali peran yang lebih vital dalam mediasi antara “Israel” dan Hamas dan menghidupkan kembali proses perdamaian “Israel”-Palestina yang terhenti.

Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sisi mengarahkan para pejabat untuk melanjutkan upaya dan pertemuan untuk menyelesaikan masalah tahanan dan orang hilang antara “Israel” dan Hamas, kantor berita negara Mesir MENA melaporkan pada hari Ahad (30/05/2021)

Setelah pertemuan dengan Kamel di Gaza, Sinwar mengatakan “ada peluang nyata untuk kemajuan yang akan dibuat” dalam menyelesaikan masalah tahanan, meskipun dia menambahkan bahwa Hamas menuntut negosiasi tersebut diadakan secara terpisah dari pembicaraan gencatan senjata.

Sementara itu, Al-Haya juga diharapkan mengumumkan rencana Kairo untuk membangun kota perumahan di daerah kantong tersebut.

Kementerian Perumahan Gaza mengatakan 1.500 unit rumah hancur total selama pertempuran itu, 1.500 unit rumah lainnya telah rusak tidak dapat diperbaiki, dan 17.000 lainnya mengalami kerusakan sebagian. Seorang pejabat kementerian menyebutkan biaya pembangunan kembali sebesar $150 juta.

Kamel juga bertemu dengan Presiden Otoritas Palestina (PA) Mahmoud Abbas di kota Ramallah di Tepi Barat yang diduduki pada hari Ahad dan memberinya pesan dari el-Sisi yang menegaskan dukungan Kairo untuk Palestina dan Abbas, kata MENA.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Sindir Inggris, Hamas: Dengan Dukungan Umat Islam, Akan Perjuangkan Palestina Sampai Merdeka

Sindir Inggris, Hamas: Dengan Dukungan Umat Islam, Akan Perjuangkan Palestina Sampai Merdeka

Hamas  Inisiatif Kerja Bakti Bersihkan Puing-puing bekas Serangan Israel

Hamas Inisiatif Kerja Bakti Bersihkan Puing-puing bekas Serangan Israel

Pejabat Zionis Israel Setujui Pembunuhan Anak-anak Gaza

Pejabat Zionis Israel Setujui Pembunuhan Anak-anak Gaza

Serangan pemukim ilegal Israel

PBB Soroti Peningkatan Serangan Pemukim Ilegal ‘Israel’ terhadap Palestina

5 Relawan MER-C Berhasil Tembus Gaza

5 Relawan MER-C Berhasil Tembus Gaza

Baca Juga

Berita Lainnya