Jum'at, 28 Januari 2022 / 24 Jumadil Akhir 1443 H

Palestina Terkini

Polisi Zionis Merencanakan Penangkapan Ratusan Warga Palestina di ‘Israel’ setelah Gencatan Senjata Gaza

penangkapan warga palestina
Bagikan:

Hidayatullah.com–Polisi Zionis telah menyusun rencana penangkapan ratusan warga Palestina di “Israel” karena melakukan protes solidaritas Palestina. Hal itu menyusul gencatan senjata di Jalur Gaza, penyiar negara “Israel” Kan mengumumkan pada hari Ahad (23/05/2021), lansir The New Arab.

Dalam beberapa pekan terakhir, ratusan warga Palestina-“Israel” melakukan protes ketika “Israel” bersiap untuk secara paksa mengusir warga Palestina dari rumah mereka di distrik Syeikh Jarrah di Yerusalem Timur.

Pasukan “Israel” juga melakukan kampanye pelecehan dan intimidasi di Masjid Al-Aqsha Yerusalem, dan kemudian melancarkan serangan mematikan di Jalur Gaza.

Polisi Zionis dan kaum Yahudi sayap kanan “Israel” juga menyerang protes warga Palestina di “Israel”.

Kan TV mengutip sumber di kepolisian “Israel” dan kementerian keamanan dalam negeri yang mengatakan bahwa pasukan tentara cadangan “Israel” dan Penjaga Perbatasan akan melakukan kampanye untuk “memberlakukan ketertiban dan menerapkan hukum” di seluruh wilayah di mana warga Palestina-“Israel” terkonsentrasi.

Sumber tersebut mengatakan mereka akan fokus pada kota dan desa Badui di wilayah Galilea dan Gurun Naqab (Negev), mengatakan bahwa situasi di sana “sangat berbahaya” dan membutuhkan “tindakan segera dan tegas”.

Selama dua minggu terakhir, polisi “Israel” menangkap 1.550 orang sehubungan dengan konfrontasi baru-baru ini dengan warga Palestina di “Israel”, menurut sumber tersebut, menuntut 150 dari mereka.

Surat kabar “Israel” Yedioth Ahronoth melaporkan bahwa polisi telah menyusun daftar 500 “elemen kriminal” Palestina-“Israel” yang akan ditangkap sehubungan dengan “kerusuhan”.

Aktivis hak asasi manusia Palestina-“Israel” menuduh pemerintah Zionis melakukan operasi “balas dendam” setelah protes yang meluas.

Hussein Jabarin, direktur Adalah, sebuah LSM yang bekerja untuk hak-hak Palestina-“Israel”, mengatakan kepada Arab 48: “Tujuan dari kampanye penahanan ini adalah untuk membalas dendam pada warga Palestina [Israel] atas posisi nasional dan politik mereka baru-baru ini dan polisi telah menyatakan tujuan teroris mereka – untuk mencegah dan menakut-nakuti mereka.”

Dia menambahkan bahwa polisi “Israel” sedang melakukan operasi pada malam hari dan menyerbu rumah-rumah untuk meneror warga Palestina di “Israel”.

Di Yerusalem dan sekitarnya, polisi “Israel” melakukan gelombang penangkapan, menahan lebih dari 30 warga Palestina pada Senin (24/05/2021) pagi, The New Arab melaporkan,

Pasukan “Israel” mendirikan pos pemeriksaan di semua jalan yang mengarah dari Tepi Barat ke Yerusalem, menahan sejumlah orang.

Nasser Qaus, kepala Klub Tahanan Palestina, sebelumnya mengatakan kepada The New Arab bahwa Israel telah menangkap 2.000 orang Palestina di Yerusalem sejak April lalu, dengan mengatakan bahwa beberapa telah dipukuli dan dianiaya di dalam tahanan.

Setidaknya sembilan warga Palestina juga ditahan oleh pasukan “Israel” di Tepi Barat.

Setidaknya 248 warga Palestina, termasuk 66 anak-anak, tewas dalam serangan “Israel” baru-baru ini di Jalur Gaza yang berakhir pada hari Jum’at (21/05/2021). 31 warga Palestina lainnya dibunuh oleh pasukan “Israel” di Tepi Barat selama periode yang sama.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

100 Warga Kehilangan Rumah dalam Penghancuran Terbesar Israel dalam Satu Dekade

100 Warga Kehilangan Rumah dalam Penghancuran Terbesar Israel dalam Satu Dekade

Turki Rekonstruksi  73 Masjid di Gaza yang Dihancurkan Zionis-Israel

Turki Rekonstruksi 73 Masjid di Gaza yang Dihancurkan Zionis-Israel

Pidato Misy’al: “Kami Tak Punya masalah dengan Orang Yahudi”

Pidato Misy’al: “Kami Tak Punya masalah dengan Orang Yahudi”

Al Ikhwan Mesir Kunjungi Hamas di Gaza

Al Ikhwan Mesir Kunjungi Hamas di Gaza

Hamas-Fatah Sepakat Rujuk,  Perbatasan Rafah Siap Dibuka

Hamas-Fatah Sepakat Rujuk, Perbatasan Rafah Siap Dibuka

Baca Juga

Berita Lainnya