Kamis, 27 Januari 2022 / 24 Jumadil Akhir 1443 H

Palestina Terkini

Gencatan Senjata, Rakyat Palestina dan Hamas Rayakan Kemenangan

gencatan senjata hamas
Bagikan:

Hidayatullah.com–Jalur Gaza mengalami malam tanpa tidur lainnya pada hari Jum’at (21/05/2021), tetapi kali ini, itu bukan karena pemboman “Israel” yang intens yang menjadi sasaran wilayah pantai yang terkepung selama 11 hari terakhir, namun sebaliknya, puluhan ribu orang turun ke jalan, merayakan gencatan senjata yang disepakati oleh “Israel” dan Hamas, kelompok perlawanan Palestina, meneriakkan dukungan untuk perlawanan.

Perayaan gencatan senjata meluas ke beberapa kota di Tepi Barat yang diduduki dan lingkungan Palestina di Yerusalem Timur yang diduduki, dengan banyak yang memuji kelompok bersenjata dan ketabahan orang-orang Palestina di Gaza.

Menurut kementerian kesehatan Gaza, 248 warga Palestina tewas dalam serangan terbaru Israel, termasuk 66 anak-anak dan 39 wanita. Sedikitnya 1.910 lainnya terluka. Lebih dari 90.000 warga Palestina mengungsi dari rumah mereka, dan sebagian besar infrastruktur Gaza serta banyak bangunan sipil rusak parah atau rata.

Di pihak Zionis “Israel”, 12 orang tewas, termasuk tiga pekerja asing.

Gencatan senjata, yang ditengahi oleh mediator Mesir, menyaksikan penghentian permusuhan “timbal balik dan tanpa syarat” antara tentara Zionis “Israel” dan kelompok bersenjata Palestina yang dimulai pada pukul 2 pagi pada hari Jum’at.

Tidak ada persyaratan yang diberikan secara resmi, dan kabinet keamanan “Israel” mengatakan telah memberikan suara dengan suara bulat untuk mendukung gencatan senjata Gaza “timbal balik dan tanpa syarat”.

Namun, juru bicara Hamas Abdel-Latif al-Qanou mengatakan kepada Al Jazeera bahwa kelompok bersenjata telah memberlakukan persyaratan mereka sendiri.

Dia mengatakan itu termasuk diakhirinya pengusiran paksa keluarga Palestina di lingkungan Yerusalem Timur Sheikh Jarrah dan serangan pasukan keamanan “Israel” ke Masjid Al-Aqsha.

“‘Israel’ telah mundur dalam menghadapi perlawanan bersenjata, dan tidak mencapai tujuan apa pun yang dikatakannya ketika melancarkan serangannya,” kata al-Qanou.

Untuk saat ini, gencatan senjata masih berlangsung, meskipun pasukan “Israel” menggerebek kompleks Masjid Al-Aqsha pada hari Jum’at lagi, menembakkan peluru baja berlapis karet dan granat suara.

“‘Israel’ sekarang sedang diuji, dan kelompok perlawanan di Gaza mengamati bagaimana itu akan bereaksi,” kata al-Qanou.

“Gencatan senjata ini hanyalah jeda, kesempatan untuk mendapatkan lebih banyak kekuatan untuk menghadapi agresi ‘Israel’ lebih lanjut.”

‘Gencatan Senjata yang Memalukan’

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengklaim bahwa serangan itu telah memberikan Hamas “pukulan yang tidak dapat dibayangkan”, bahkan mengatakan hal itu telah “mengubah persamaan” dan memundurkan Hamas selama bertahun-tahun.

Netanyahu mengatakan militer Zionis telah menghancurkan jaringan terowongan Hamas di Gaza, serta banyak pabrik dan gudang roket, dan dia mengklaim bahwa lebih dari 200 pejuang Palestina telah tewas – termasuk 25 tokoh senior.

Namun, banyak politisi “Israel” mengecam gencatan senjata itu sebagai penyerahan diri yang memalukan kepada Hamas.

Pemimpin partai Harapan Baru Gideon Sa’ar menyebut gencatan senjata itu “memalukan”, dan menyesalkan bahwa bahkan “dengan intelijen dan angkatan udara terbaik di dunia, Netanyahu berhasil mendapatkan ‘gencatan senjata tanpa syarat’ dari Hamas”.

Itamar Ben Gvir, anggota sayap kanan Knesset, berkata, “gencatan senjata yang memalukan adalah penyerahan diri yang parah terhadap teror dan pemaksaan Hamas”.

Avigdor Lieberman, yang mundur dari posisinya sebagai menteri pertahanan pada 2018 setelah “Israel” menyetujui kesepakatan yang dimediasi Mesir setelah dua hari pertempuran sengit di Gaza, menyebut gencatan senjata itu sebagai “kegagalan lain Netanyahu”.

‘Dukungan Palestina yang Belum Pernah Terjadi Sebelumnya’

Adnan Abu Amer, seorang analis politik Palestina yang berbasis di Gaza, mengatakan konsensus umum di antara warga Palestina adalah bahwa Hamas telah memenangkan putaran pertempuran ini, baik di bidang militer maupun politik.

“Meskipun serangan berlangsung selama 11 hari dan secara komparatif menyebabkan sedikit kerusakan material pada pihak Israel, Hamas telah memberikan pukulan berat pada citra Israel di seluruh dunia – kali ini, lebih dari perang terakhir pada tahun 2014,” katanya kepada Al Jazeera.

“Ini karena fakta bahwa eskalasi tidak berasal dari Jalur Gaza dan blokade, melainkan dari masalah kolektif – yang didukung oleh Islam, Arab, dan mayoritas komunitas internasional – yang sangat penting bagi perjuangan Palestina, bahwa Yerusalem.”

Hamas dan kelompok Palestina lainnya di Gaza menembakkan ribuan roket ke “Israel” selama 11 hari. Rudal jarak jauh yang ditembakkan oleh kelompok bersenjata di Gaza menyebabkan penutupan dua bandara utama.

Sementara itu, Abu Amer mengatakan retorika yang digunakan Otoritas Palestina – seperti menegakkan solusi dua negara – telah diterima secara luas sebagai tidak berhubungan dengan apa yang terjadi di jalanan Palestina.

“[Retorika ini] merongrong peningkatan dukungan apa pun yang dimiliki warga Palestina untuk Hamas setelah setiap serangan,” kata Abu Amer.

“Kali ini, kami telah melihat dukungan Palestina yang belum pernah terjadi sebelumnya [untuk perlawanan] di seluruh negeri, menegaskan bahwa kebijakan Israel di Gaza juga merupakan perpanjangan dari kebijakan di Yerusalem, Tepi Barat, dan terhadap orang-orang Palestina yang tinggal di wilayah 1948,” ungkapnya.

“Sebelum warga Palestina di wilayah ini akan tampil dalam nyala lilin dalam solidaritas dengan Gaza, tapi kali ini, mereka mewakili bagian yang jelas dari perlawanan terhadap ‘Israel’,” kata Abu Amer.

Aksi mogok kerja dilakukan oleh ratusan ribu warga Palestina pada hari Senin (17/05/2021) di semua wilayah. Di Tepi Barat yang diduduki, setidaknya 28 warga Palestina tewas dalam protes yang berlangsung selama beberapa hari terhadap tentara “Israel”, kata kementerian kesehatan, dengan ribuan lainnya terluka.

Untuk saat ini, Hamas dan “Israel” jelas menginginkan gencatan senjata, tidak peduli seberapa goyahnya, Abu Amer menyimpulkan. Jalur Gaza membutuhkan istirahat setelah pukulan “Israel” yang parah.

Bagi warga Palestina di Gaza, gencatan senjata hanyalah jeda, dan mewakili harapan bahwa perjuangan berkelanjutan dalam kehidupan sehari-hari yang diderita akibat blokade yang melumpuhkan di daerah kantong pantai akan berakhir, cepat atau lambat.

“Seperti gerakan apa pun yang mengungkap kejahatan Zionisme dan menantang narasi yang didukung Eropa dan AS, solidaritas global itu manis, tetapi kemenangan terpenting menurut saya adalah bahwa hal itu telah mengurangi kemungkinan bahwa ‘Israel’ akan duduk di dada kita untuk untuk waktu yang lama,” kata Mahmoud Qudaih, pengguna media sosial Palestina dari Khan Younes.

“Kami menguburkan para martir kami dan kami mengambil napas untuk melanjutkan, karena perang pembebasan terus berlanjut dan tidak berhenti.”

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Aktifis ‘‘Israel’’ Kibarkan Bendera Palestina di Perbatasan

Aktifis ‘‘Israel’’ Kibarkan Bendera Palestina di Perbatasan

Hamas: Penjajah Ingin Ada Gencatan Senjata dengan Pejuang

Hamas: Penjajah Ingin Ada Gencatan Senjata dengan Pejuang

Saudi Drone Yaman

Ini Dia Pengakuan AU Zionis Tentang Kecanggihan Drone Hamas

Jumlah Korban Gugur oleh Sniper Zionis di Gaza menjadi 40 Orang

Jumlah Korban Gugur oleh Sniper Zionis di Gaza menjadi 40 Orang

Pasukan ‘Israel’ Membunuh Pria Cacat Mental di Palestina

Pasukan ‘Israel’ Membunuh Pria Cacat Mental di Palestina

Baca Juga

Berita Lainnya