Sabtu, 22 Januari 2022 / 18 Jumadil Akhir 1443 H

Palestina Terkini

“Israel” Hancurkan 1.800 Bangunan selama 11 Hari Serangan Udara ke Gaza

serangan israel ke gaza
Bagikan:

Hidayatullah.com —  Zionis “Israel” telah menghancurkan setidaknya 1.800 bangunan selama serangan udara ke Jalur Gaza, kata seorang pejabat Palestina pada hari Kamis (20/05/2021), lansir Anadolu Agency.

“Jumlah unit rumah yang sepenuhnya hancur telah mencapai 1.800, sementara sekitar 16.800 lebih banyak unit rumah telah rusak sebagian,” Naji Sarhan, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan, mengatakan pada konferensi pers di Gaza City.

Dia mengatakan serangan udara “Israel” ke Jalur Gaza telah menciptakan “realitas kemanusiaan yang sulit”, dengan lebih dari 120.000 warga Palestina mengungsi dari rumah mereka.

“Lima menara perumahan besar di tengah kota Gaza telah sepenuhnya hancur. Jumlah bangunan pemerintah yang hancur telah mencapai 74, termasuk markas besar polisi dan fasilitas layanan lainnya,” kata Sarhan.

Menteri mengatakan 66 sekolah telah rusak dalam pemboman “Israel”, sementara tiga masjid telah dihancurkan, 40 masjid sedikit rusak, dan sebuah gereja juga mengalami kerusakan kecil.

“Hari ini, kita membutuhkan $ 350 juta untuk merehabilitasi fasilitas perumahan yang menderita kerusakan berat dalam serangan ‘Israel’ yang berulang,” tambah Sarhan.

Setidaknya 232 warga Palestina telah tewas dalam serangan tanpa henti “Israel” pada Jalur Gaza sejak 10 Mei, termasuk 65 anak, 39 wanita, dan 17 orang tua.

Menurut Kementerian Kesehatan Palestina, lebih dari 1.700 orang lebih terluka ketika Zionis “Israel” terus membombardir wilayah Palestina yang diblokade.

Penjajah “Israel” melancarkan serangan terhadap Gaza setelah Hamas menembakkan roket sebagai pembalasan atas masa-masa kekerasan “Israel” terhadap Palestina di Yerusalem Timur yang diduduki selama bulan suci Ramadhan.

Polisi “Israel” menyerang para jemaah Palestina di dalam dan di sekitar Masjid Al-Aqsha pada minggu terakhir bulan suci, sementara juga menargetkan Palestina yang memprotes dalam solidaritas dengan penduduk Syeikh Jarrah, yang menghadapi pengusiran setelah perintah pengadilan “Israel” yang kontroversial.

Pasukan Zionis telah membunuh sedikitnya 29 warga Palestina, termasuk empat anak, dan melukai lebih dari 6.300 lebih banyak di Tepi Barat yang diduduki selama beberapa hari terakhir.

Gencatan senjata antara “Israel” dan Hamas yang bertujuan untuk mengakhiri sebelas hari pemboman yang intens pada Jalur Gaza yang dikepung akhirnya disepakati pada hari Jum’at (21/05/2021), meskipun serangan lintas batas pada jam-jam menjelang gencatan senjata masih berlangsung.

“Israel” menduduki Yerusalem Timur selama perang Arab-Israel 1967 dan mencaplok seluruh kota pada tahun 1980 – sebuah langkah yang belum pernah diakui oleh masyarakat internasional.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Roket-Roket Gaza Kembali Serang Kota-Kota Pendudukan, 2 Luka

Roket-Roket Gaza Kembali Serang Kota-Kota Pendudukan, 2 Luka

Diblokade, Gaza Sukses Ubah Energi Matahari Jadi Energi Listrik

Diblokade, Gaza Sukses Ubah Energi Matahari Jadi Energi Listrik

Jusuf Kalla Bertemu PM Palestina di Ramallah

Jusuf Kalla Bertemu PM Palestina di Ramallah

Teks Persetujuan Gencatan Senjata Hamas – Zionis ‘Israel’

Teks Persetujuan Gencatan Senjata Hamas – Zionis ‘Israel’

Warga Palestina Boikot Produk Permukinan Zionis

Warga Palestina Boikot Produk Permukinan Zionis

Baca Juga

Berita Lainnya