Senin, 24 Januari 2022 / 20 Jumadil Akhir 1443 H

Palestina Terkini

Syeikh Jarrah: Upaya Media Barat Menutupi Kolonialisme ‘Israel’

sheikh jarrah dirampas zionis
Zakariah Odeh, Direktur Koalisi Sipil untuk Hak Palestina di Yerusalem: Syeikh Jarrah adalah contoh penjarahan dan pembersihan etnis di Palestina
Bagikan:

Hidayatullah.com–Ketika agresi ‘Israel’ terhadap Palestina terus berlanjut, begitu pula mitos dan informasi yang salah. Kekerasan dan serangan negara baru-baru ini yang dilakukan oleh orang ‘Israel’ terhadap warga Palestina kembali disertai dengan bias media yang cenderung mengaburkan konteks, sebab, dan akibat, lansir TRT World.

Beberapa outlet berita global dengan sirkulasi tertinggi telah dengan keras kepala mengulangi kiasan Orientalis, yang secara implisit memberikan pembenaran untuk posisi ‘Israel’dan merasionalisasi pelanggaran hak asasi manusia.

Kekerasan Anti-Palestina di Yerusalem

Sebagai bagian dari kampanye pembersihan etnis yang sedang berlangsung di ‘Israel’, banyak warga Palestina saat ini diusir secara paksa dari rumah adat mereka di Syeikh Jarrah, Yerusalem Timur, yang, menurut hukum internasional, berada di bawah pendudukan ilegal ‘Israel’.

Pemukim ilegal ‘Israel’bersenjata melakukan serangan dan membakar tanah Palestina. Ratusan warga Palestina terluka oleh pasukan pendudukan zionis ‘Israel’yang menyerbu Masjid Al-Aqsha dan menyerang warga Palestina saat salat di bulan Ramadhan.

Sebelumnya, pengunjuk rasa ‘Israel’sayap kanan bersenjata berbaris melalui kota yang diduduki untuk memulihkan “martabat Yahudi” di Yerusalem. Mereka meneriakkan slogan-slogan anti-Palestina, seperti “Matilah Orang Arab”, “Kami Membakar Orang Arab Hari Ini”, dan “Semoga desamu terbakar”.

Kekerasan itu terdokumentasi dengan baik di media sosial, di mana gambar dan video serangan ‘Israel’dibagikan. Beberapa orang menyebut serangan yang ditargetkan terhadap orang-orang Palestina ini sebagai pogrom.

Meskipun serangan-serangan ini tampak sangat ganas, itu bukanlah insiden baru atau insiden yang terisolasi. Sebaliknya, mereka adalah penindasan struktural ‘Israel’dan kendali atas orang-orang Palestina.

Bias Media Kolonial

Sementara kampanye perampasan di Syeikh Jarrah bukanlah berita baru, laporan tentang kekerasan di Kota Tua Yerusalem (Baitul Maqdis) telah membingkai kekerasan pemukim dan pendudukan militer melalui lensa Eurosentris.  Alih-alih memberikan konteks historis dan politik, beberapa media dominan menggunakan daur ulang kiasan yang sudah dikenal.

Peristiwa baru-baru ini disebut sebagai “bentrokan”, “ketegangan”, “malam kekacauan”, atau “pertarungan”. Banyak tajuk berita yang mengumumkan “bentrokan antara warga Palestina dan polisi ‘Israel’. Saluran media Barat mengaburkan asal-usul kekerasan ‘Israel’sambil menyiratkan paritas palsu kekuasaan dengan Palestina. Pada kenyataannya, satu sisi adalah rezim apartheid bersenjata nuklir yang memiliki kendali hukum, politik, dan militer atas sisi lain yang memperjuangkan hak-hak dasar dan terkadang hanya sekedar kelangsungan hidup.

Kekerasan di Yerusalem sering ditampilkan sebagai momen terisolasi dari “beberapa minggu terakhir” atau sebagai “puncak dari ketegangan bangunan”, seolah-olah ini adalah insiden sementara dan bukan bersifat struktural.

Adakalanya, kekerasan dikontekstualisasikan sebagai “ketegangan kompleks yang meningkat” padahal situasinya cukup sederhana. Alih-alih “bentrokan” sementara, kebrutalan ‘Israel’adalah realisasi dari Nakba yang terus berlanjut. Pemukim ilegal mencoba mengusir penduduk asli Palestina untuk memperluas koloni.

Meskipun ‘Israel’agak transparan tentang kebijakan ini, beberapa media telah menggunakan eufemisme untuk secara retoris mengurangi visibilitas kekerasan “‘Israel’”. Misalnya, sebuah headline mengklaim bahwa “Penggusuran di Yerusalem Menjadi Fokus Konflik ‘‘Israel’’-Palestina” di “lingkungan yang diperebutkan”.

Pengusiran paksa warga sipil dan bahkan ilegalitas pendudukan ‘Israel’tetap tidak ada dalam liputan media Barat.

Meskipun konsekuensi tragis dari kekerasan ‘Israel’terdokumentasi dengan baik, warga Palestina masih ditampilkan sebagai pelaku. Ketika pasukan ‘Israel’menyerbu Masjid Al Aqsha selama sholat Ramadhan secara langsung di depan kamera, BBC mengklaim bahwa pengunjuk rasa “melemparkan batu ke arah polisi” dan bahwa petugas ‘Israel’” menanggapi dengan granat kejut, peluru karet, dan meriam air”.

Penggunaan bahasa ideologis membantu menampilkan penduduk Palestina sebagai pemrakarsa, yang “bentrok dengan polisi ‘Israel’, sedangkan pasukan pendudukan ‘Israel’mungkin tampak sebagai “polisi” yang agak pasif.

Dalam sebuah artikel yang diawali dengan frase “polisi ‘‘Israel’’ berkata” dan, karenanya, mengutip aparat negara palsu ‘Israel’sebagai sumber utama, pembaca mengetahui bahwa orang Palestina “bentrok dengan polisi ‘Israel’ setiap malam sejak dimulainya bulan suci umat Islam, Ramadan.” Bahwa ‘Israel’menggunakan kekerasan negara yang brutal sebagai metode utama untuk mempertahankan tatanan kolonialnya tidak ada.

Mitos Kedua Belah Pihak

Persamaan luas pengalaman Palestina dan ‘Israel’di media semakin diabadikan dalam presentasi tentang “bentrokan” yang terjadi antara dua kelompok etnis. Istilah “Yahudi” dan ‘Israel’serta “Palestina” dan “Arab” digunakan sebagai sinonim yang dapat dipertukarkan.

Konsekuensinya, dimensi kolonial menjadi kabur karena Palestina tidak disebut sebagai masyarakat adat dan ‘Israel’ tidak diidentifikasikan sebagai kekuatan kolonial/penjajahan. Pertarungan antara warga sipil dan militer yang bersenjata lengkap diubah menjadi konflik etnis atau agama.

Ketika pawai anti-Palestina baru-baru ini diakui, hal itu disalahkan pada “ratusan pendukung kelompok supremasi Yahudi ekstremis” tanpa menyebut Zionisme sebagai ideologi yang mendasari inti dari proyek pemukim ‘Israel’.

Persamaan zionisme dengan Yudaisme yang tidak dibedakan dapat memiliki implikasi antisemit yang sangat baik. Meskipun kekerasan ‘Israel’saat ini mungkin lebih terlihat, masih bisa diperdebatkan apakah itu digolongkan sebagai ekstremis, mengingat sifat keberadaan ‘Israel’saat ini sebagai proyek supremasi dan kolonial memerlukan kendali atas dan pemindahan penduduk asli Palestina.

Beberapa artikel mengkontekstualisasikan kekerasan dengan Islam. Misalnya, pembaca akan diberi tahu bahwa “Ketegangan Israel-Arab telah meningkat sejak awal bulan suci Ramadhan” tanpa penjelasan lebih lanjut.

Kurangnya konteks membuat pembaca dengan hubungan yang dangkal antara kekerasan itu dan Islam, seperti dalam tajuk utama seperti “Bentrokan, doa di Yerusalem tentang Muslim Lailatul Qadar”. Fakta bahwa ‘Israel’secara teratur menyerang jamaah yang damai di masjid dan gereja kurang terbukti.

Mengingat bahwa kekerasan ‘Israel’sering dibingkai sebagai “tanggapan”, orang mungkin mendapat kesan bahwa warga Palestina tidak akan diserang jika mereka tidak melakukan kekerasan dan, karenanya, membawa kekerasan pada diri mereka sendiri karena perilaku buruk. Ini penting dalam retorika kolonial.

Serangan udara ‘Israel’terbaru di Gaza juga digambarkan sebagai “tanggapan” terhadap Hamas yang digambarkan sebagai “kelompok Islam yang bersumpah untuk menghancurkan ‘Israel’”.

Bahwa ‘Israel’disumpah untuk menghancurkan Hamas dan Palestina seperti itu bukanlah bagian dari wacana. Faktanya, ekspansi pemukim-kolonial adalah genosida seperti itu dan mengharuskan pengusiran penduduk asli.

Dengan tidak adanya dimensi hukum, sejarah, dan politik, dalam banyak liputan media arus utama, kehadiran pasukan ‘Israel’di wilayah Palestina tidak dipertanyakan, begitu pula alasan tindakan Palestina. Peristiwa terbaru bertepatan dengan rilis laporan Human Rights Watch yang menegaskan kembali bahwa kebijakan ‘Israel’merupakan kejahatan apartheid dan penganiayaan.

Laporan tersebut menyoroti praktik-praktik pelecehan dari “aturan diskriminatif atas orang Palestina” rezim ‘Israel’dan cara-cara di mana otoritas ‘Israel’“secara metodis memberi hak istimewa kepada orang-orang Yahudi ‘Israel’ dan mendiskriminasi orang-orang Palestina”.

Realitas semacam itu, meskipun mendefinisikan kekerasan saat ini, tetap agak absen dari fokus media yang dominan di Palestina, terlepas dari seberapa jelas terlihatnya mereka. Nyatanya, “bentrokan”, “kekacauan”, dan “keresahan” memang perlu dipahami seperti itu, hanya jika mereka mengganggu kendali kolonial ‘Israel’.

Saat warga Palestina mengamati 73 tahun Nakba minggu ini, kejadian harian perampasan, pengusiran, pembunuhan warga Palestina tidak selalu menjadi berita utama. Tindakan ini adalah bagian tak terpisahkan dari kekerasan struktural ‘Israel’dan, oleh karena itu, tidak memenuhi syarat sebagai “ketegangan” atau “bentrokan”.*

Rep: Insan Kamil
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Israel membatalkan pemungutan suara

Fatah: ‘Israel’ Berusaha untuk Membatalkan Pemungutan Suara Palestina

Intelijen Hamas “Kadali” Jaringan Shin Bet

Intelijen Hamas “Kadali” Jaringan Shin Bet

otoritas palestina

Otoritas Palestina Beli Amunisi dari ‘Israel’ untuk Digunakan pada Rakyatnya Sendiri

Perlawanan Marak, Penjajah Israel Ancam Operasi Militer di Tepi Barat

Perlawanan Marak, Penjajah Israel Ancam Operasi Militer di Tepi Barat

Larang Peredaran Buku, Israel Hambat Pendidikan Anak-Anak Palestina

Larang Peredaran Buku, Israel Hambat Pendidikan Anak-Anak Palestina

Baca Juga

Berita Lainnya