Selasa, 25 Januari 2022 / 21 Jumadil Akhir 1443 H

Palestina Terkini

Dokter dan Petugas Medis Gaza Termasuk di antara Mereka yang Syahid dalam Pemboman ‘Israel’

dokter gaza syahid
Bagikan:

Hidayatullah.com — Dokter dan staf medis termasuk di antara banyak yang syahid dalam pemboman “Israel” di Gaza selama seminggu terakhir, lansir Middle East Eye.

Sejumlah organisasi hak asasi internasional dan dokter di lapangan telah menyerukan penghentian pemboman di Gaza, terutama di dekat rumah sakit dan fasilitas medis.

Menurut Kementerian Kesehatan Gaza, dua dokter telah tewas akibat serangan udara yang menargetkan Gaza selama seminggu terakhir.

Dokter Ayman Abu al-Auf dan Dokter Moean Alalol termasuk di antara para syahid.

Dalam sebuah pernyataan, Kementerian Kesehatan memperingati pekerjaan para dokter dan menyerukan perlindungan bagi warga sipil dan staf medis.

Sebagai penghormatan kepada Abu al-Auf, kementerian mengatakan mereka akan menamai aula pendidikan di Rumah Sakit al-Shifa di Gaza setelah dia.

Di dunia maya, banyak orang memberikan penghormatan kepada para dokter, dengan banyak orang berbagi penghormatan dan doa untuk mereka.

Dokter Yusuf Abu al-Reesh, sekretaris Kementerian Kesehatan Gaza, mengatakan bahwa serangan bom Zionis telah mengakibatkan kematian 197 orang, termasuk 58 anak-anak dan 34 wanita.

“Selain daftar martir yang kami saksikan dari pembantaian subuh, Dr Moeen al-Aoul dan Dr Ayman Abu al-Auf juga menjadi martir. Semoga Tuhan mengasihani mereka dan memberikan mereka surga, untuk mereka dan semua anak, wanita, orang tua dan remaja,” ujar pernyataan Kementerian Kesehatan Gaza.

Dalam konferensi pers hari ini, Abu al-Reesh mengutuk penggunaan agresi yang ditujukan pada pekerja kesehatan dan kemanusiaan.

Daftar tuntutan juga dibuat, termasuk penghentian penutupan jalan, yang telah memblokir ambulans untuk menjangkau orang dan rumah sakit, panggilan darurat untuk peralatan medis dan sumber daya serta perlindungan bagi staf medis di lapangan.

“Bangunan perumahan hancur, sekolah, tempat ibadah, jalan, kantor media, gedung pemerintahan dan jalur bisnis dan elektronik,” katanya. “Semua ini berdampak buruk pada manusia dan lingkungan.”

Staf medis dan tim pencarian dan penyelamat kewalahan dengan lonjakan pasien dalam beberapa hari terakhir, menggambarkan pemandangan mengerikan di salah satu rumah sakit terbesar di Gaza, al-Shifa.

Selain kematian, lebih dari 1.200 orang juga terluka dalam serangan Israel baru-baru ini di Gaza.

Rumah sakit Gaza, yang sudah dilanda pandemi Covid-19, sedang berjuang untuk menanggapi keadaan darurat yang diciptakan oleh serangan Israel.

Serangan udara “Israel” telah menyebabkan sejumlah besar bangunan di Gaza menjadi reruntuhan dan fasilitas kesehatan di seluruh wilayah, yang dihuni oleh sekitar dua juta orang, berebut untuk mengatasi arus korban yang terluka.

Aktivis kesehatan Gaza mengungkapkan kekhawatiran bahwa serangan “Israel” yang berkelanjutan akan membuat fasilitas kesehatan Jalur Gaza tidak mampu menanggapi permintaan tersebut.

“Rumah sakit akan kewalahan dalam beberapa jam mendatang jika Israel meningkatkan serangannya,” Aed Yaghi, kepala Masyarakat Bantuan Medis Palestina, salah satu LSM kesehatan terbesar yang beroperasi di Gaza, mengatakan kepada MEE.

“Ini berarti bahwa rumah sakit ini tidak akan menawarkan layanan kepada semua korban luka yang datang.”

Mesir telah membuka perbatasan Rafah sehari lebih awal dari yang direncanakan untuk memungkinkan lewatnya pelajar, orang-orang yang membutuhkan perawatan medis dan kasus-kasus kemanusiaan lainnya.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Gadis Penampar Tentara Israel Dihukum 8 Bulan Penjara

Gadis Penampar Tentara Israel Dihukum 8 Bulan Penjara

Tentara Zionis ‘Israel’ Lukai Anak-Anak Palestina

Tentara Zionis ‘Israel’ Lukai Anak-Anak Palestina

Pantau Pemukiman Yahudi Lewat Aplikasi iPhone

Pantau Pemukiman Yahudi Lewat Aplikasi iPhone

Otoritas Palestina

Menteri Tenaga Kerja Otoritas Palestina Mengundurkan Diri di Tengah Protes Anti-Pemerintah

Pasukan Israel Tembak Mati Warga Palestina “Tersangka” Pembunuh Rabi

Pasukan Israel Tembak Mati Warga Palestina “Tersangka” Pembunuh Rabi

Baca Juga

Berita Lainnya