Rabu, 29 September 2021 / 21 Safar 1443 H

Palestina Terkini

Komandan Hamas Memuji ‘Persatuan’ Perjuangan Palestina

Hamas Rudal qassam.ps
Bagikan:

Hidayatullah.com — Juru bicara sayap bersenjata Hamas mengatakan tindakan keras “Israel” di Masjid Al-Aqsha Yerusalem telah membawa “persatuan” bagi perjuangan Palestina. Hal itu di saat Gaza yang dipimpin Hamas terus dihantam oleh serangan udara “Israel”, lansir Middle East Eye.

Dalam pidato yang dirilis di akun Telegram mereka pada hari Kamis (13/05/2021), Abu Ubaida, juru bicara Brigade Izzideen al-Qassam, mengatakan demonstrasi yang dimulai di lingkungan Syeikh Jarrah Yerusalem dan sekitar Masjid Al-Aqsha sebelum menyebar ke seluruh wilayah pendudukan dan “Israel” merupakan indikasi bahwa warga Palestina bersatu lebih dari sebelumnya.

Yang membedakan pemberontakan terakhir adalah, katanya, “persatuan rakyat kami di semua arena dan keterlibatan mereka dengan pendudukan di berbagai tingkat tergantung pada keadaan di lapangan”.

“Karena rakyat kami tidak menyetujui apa pun seperti yang mereka lakukan di Permata Mahkota, ibu kota suci mereka, dan tidak mengerahkan sesuatu seperti yang mereka lakukan di sekitar opsi perlawanan dalam menghadapi musuh yang sombong ini,” katanya.

“Salam kepada orang-orang pemberontak kami di Yerusalem, Tepi Barat dan di Palestina yang diduduki pada tahun 1948, yang merupakan garis pertahanan pertama untuk al-Aqsha dan tempat-tempat suci dan berada di garis depan langsung dengan musuh ini.”

Dia berbicara kepada “Israel”, mengatakan dunia telah “melihat kegagalan dan rasa malu Anda”.

Kekerasan yang meletus di seluruh “Israel” dan wilayah pendudukan terjadi setelah Otoritas Palestina, yang mengontrol Tepi Barat yang diduduki, gagal mengadakan pemilihan umum untuk pertama kalinya dalam 15 tahun.

Presiden PA Mahmoud Abbas menunda pemilihan legislatif dan presiden yang direncanakan pada akhir April, dengan mengatakan itu tidak akan diadakan sampai “Israel” menjamin pemungutan suara dapat dilakukan di Yerusalem Timur, yang dianggap “Israel” sebagai bagian dari wilayahnya.

Pemungutan suara itu awalnya disebut sebagai bagian dari dorongan untuk memperbaiki hubungan antara partai Fatah, yang mendominasi PA yang berkuasa di Tepi Barat, dan Hamas, yang menguasai Jalur Gaza. Penundaan tersebut kemungkinan memperburuk ketegangan antara kedua rival tersebut.

Hamas menguasai Gaza pada 2007 setelah memenangkan pemilu tahun sebelumnya. Hasilnya tidak diakui sepihak oleh Fatah, dan pertempuran internal pecah yang mengakibatkan sebagian besar Fatah terusir dari Jalur Gaza, tetapi mempertahankan kekuasaan di Tepi Barat.

‘Entitas Rapuh’
Dalam pidatonya, Ubaida menyerukan kepada seluruh rakyat Palestina untuk “bangkit berjuang di segala bidang”, dan mengatakan pemberontakan melawan negara “Israel” terdiri dari “satu tubuh, satu orang, satu takdir, dan satu perlawanan”.

“Apa negara yang dituduhkan – yang mengklaim sebagai kekuatan utama di wilayah sementara mengarahkan kemarahan dan roket kebenciannya ke apartemen yang aman, menara tempat tinggal sipil dan institusi publik, dan menargetkan anak-anak, wanita dan fasilitas sipil – untuk merasa bangga jumlah kehancuran dan daya tembak,” katanya.

Dia menggambarkan Zionis “Israel” sebagai “entitas rapuh” yang “sakit” dari rentetan roket yang ditembakkan dari Gaza, sesuatu yang dia gambarkan sebagai “belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah konflik dengan Anda sejak Anda mencuri tanah kami pada tahun 1948”.

Setidaknya 83 warga Palestina, termasuk 17 anak-anak dan tujuh wanita, telah tewas di Gaza sejak “Israel” mulai membom daerah kantong yang dikepung pada hari Senin (10/05/2021). Ratusan roket telah diluncurkan ke “Israel” dari Gaza juga, menewaskan tujuh orang.

Ubaida mengatakan orang-orang Gaza bersedia “membayar biaya atas nama seluruh umat”, istilah Islam yang merujuk pada komunitas Muslim global.

“Keputusan untuk menyerang Tel Aviv, Yerusalem, Demona, Ashkelon, Ashdod dan Bersyeba, dan kota-kota kita yang diduduki sebelum dan sesudah mereka, lebih mudah bagi kita daripada minum air jika al-Aqsa kita dinodai dan martabat kita dilanggar,” dia berkata.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

189 Warga Palestina Luka dalam Serangan Tentara ‘Israel’ di Gaza,

189 Warga Palestina Luka dalam Serangan Tentara ‘Israel’ di Gaza,

Guru Ratusan Sekolah PBB di Gaza Mogok

Guru Ratusan Sekolah PBB di Gaza Mogok

Fatah dan Hamas Bertemu Lagi di Kairo

Fatah dan Hamas Bertemu Lagi di Kairo

Remaja Palestina jadi Korban Kebrutalan Pemuda Israel

Remaja Palestina jadi Korban Kebrutalan Pemuda Israel

Resolusi Tak Akan Pernah Hentikan Penjajah Israel Rampas Tanah Palestina

Resolusi Tak Akan Pernah Hentikan Penjajah Israel Rampas Tanah Palestina

Baca Juga

Berita Lainnya