Kamis, 20 Januari 2022 / 16 Jumadil Akhir 1443 H

Palestina Terkini

Pemimpin Hamas Mengatakan ‘Siap’ untuk Menghadapi Eskalasi Serangan ‘Israel’

tentara Hamas dari Brigade Al Qassam
Bagikan:

Hidayatullah.com — Pemimpin Hamas Ismail Haniyah mengatakan bahwa mereka “siap” jika “Israel” meningkatkan eskalasi serangannya di Jalur Gaza yang terkepung, lapor Al Jazeera.

“Jika mereka ingin meningkatkan (serangan), perlawanan siap; dan jika mereka ingin berhenti, perlawanan siap,” kata Haniyah, merujuk pada kesiapan kelompok perlawanan Hamas jika harus berhenti atau melanjutkan eskalasi, dalam pidato yang disiarkan televisi, Selasa (11/05/2021) malam.

“Ini adalah pesan yang kami sampaikan kepada semua pihak dan kepada siapapun yang terlibat,” tambahnya, mengacu pada diskusi yang diadakan dengan para pemimpin daerah sejak eskalasi kekerasan baru-baru ini.

Permusuhan berkobar setelah Hamas, yang memerintah Jalur Gaza yang terkepung, mengeluarkan ultimatum pada hari Senin menuntut agar Zionis “Israel” mundur pasukan keamanannya dari kompleks Masjid Al-Aqsha di Kota Tua Yerusalem setelah tindakan keras terhadap warga Palestina.

Senin menandai hari ketiga berturut-turut bahwa polisi “Israel” telah menggerebek situs tersuci ketiga Islam, menembakkan peluru baja berlapis karet, granat kejut dan gas air mata ke arah jamaah Palestina di hari-hari terakhir bulan suci Ramadhan.

Eskalasi terjadi di belakang ketegangan yang memuncak atas pengusiran paksa keluarga Palestina dari Sheikh Jarrah, lingkungan Palestina di Yerusalem Timur yang diduduki yang telah berusaha diusir oleh para pemukim Yahudi selama beberapa dekade.

“Kami memiliki hak untuk menanggapi serangan ‘Israel’ dan melindungi kepentingan rakyat kami selama pendudukan ‘Israel’ terus meningkat,” kata Haniya.

“Apa yang terjadi saat ini adalah suatu kehormatan bagi rakyat kami, bangsa kami,” kata Haniya, memuji sebagai “kemenangan” rentetan roket yang ditembakkan ke Tel Aviv dan daerah lain pada hari Selasa.

Tentara “Israel” mengatakan bahwa sekitar 1.500 roket telah ditembakkan dari Gaza ke berbagai lokasi di “Israel” dan mereka telah menambahkan bala bantuan di dekat tanah timur kantong itu.

Haniya mengatakan “Israel” telah “menyalakan api di Yerusalem dan Al-Aqsa dan api meluas ke Gaza, oleh karena itu, itu bertanggung jawab atas konsekuensinya,” menambahkan bahwa “ada keseimbangan kekuatan baru sekarang”.

Haniya melanjutkan dengan mengatakan bahwa menghubungkan Yerusalem dengan Jalur Gaza mencerminkan menyamakan “perlawanan dengan identitas” dan memuji protes yang telah pecah di antara orang-orang Palestina di “Israel” dan wilayah pendudukan.

“Kami semua bergerak bersama secara koheren untuk menghadapi pendudukan,” katanya.

Haniya memperbarui seruan kepada semua “rakyat Palestina kami untuk menyatukan barisan” dan meminta Otoritas Palestina untuk “menghentikan kerja sama keamanan” dengan “Israel”.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

PBB: Ribuan Pohon Zaitun Warga Palestina Dibakar Pemukim Ilegal Yahudi

PBB: Ribuan Pohon Zaitun Warga Palestina Dibakar Pemukim Ilegal Yahudi

Penjajah Israel akan Tambah Pasokan Listrik untuk Jalur Gaza

Penjajah Israel akan Tambah Pasokan Listrik untuk Jalur Gaza

Survei Israel: Popularitas Hamas Makin Naik Pasca Perang Gaza

Survei Israel: Popularitas Hamas Makin Naik Pasca Perang Gaza

Israel Serang Basis Hamas di Gaza

Israel Serang Basis Hamas di Gaza

Otoritas Palestina: Israel Benar-benar Akan Hancurkan Al-Aqsha

Otoritas Palestina: Israel Benar-benar Akan Hancurkan Al-Aqsha

Baca Juga

Berita Lainnya