Kamis, 27 Januari 2022 / 24 Jumadil Akhir 1443 H

Palestina Terkini

Bernasib seperti Sheikh Jarrah, Empat Wilayah Ini Terancam Dirampas Zionis Israel (3)

sheikh jarrah dirampas zionis
Zakariah Odeh, Direktur Koalisi Sipil untuk Hak Palestina di Yerusalem: Syeikh Jarrah adalah contoh penjarahan dan pembersihan etnis di Palestina
Bagikan:

Hidayatullah.com — Pemukiman Sheikh Jarrah adalah salah satu dari banyak pemukiman yang menghadapi pengusiran, ini adalah 4 wilayah lain yang terancam dirampas Zionis.

Berikut adalah beberapa wilayah tempat orang-orang Palestina yang terancam dirampas oleh Zionis seperti Sheikh Jarrah:

3.Umm al-Fahm

Umm al-Fahm – sebuah kota di wilayah Wadi Ara dekat Haifa di “Israel” utara, tempat pengunjuk rasa baru-baru ini berdemonstrasi menentang kekerasan dan kelambanan polisi Zionis – juga telah menyaksikan upaya penggusuran dan pembongkaran.

Warga Palestina di “Israel” telah lama mengeluh bahwa kota dan desa mereka kurang terlayani oleh otoritas Zionis “Israel”, sementara izin konstruksi untuk mengakomodasi komunitas yang berkembang sulit diperoleh.

Keluarga Eghbarieh, misalnya, telah terlibat dalam perselisihan dengan otoritas “Israel” selama lebih dari satu dekade terkait penghancuran rumah mereka, menurut Arab48. Keluarga tersebut baru-baru ini mengajukan banding atas penggusuran mereka.

Agustus lalu, buldoser “Israel” menghancurkan bangunan setengah jadi karena diduga tidak memiliki izin bangunan, menurut situs berita Palestina Bldtna, yang melaporkan bahwa beberapa bisnis dan rumah di daerah Wadi Ara baru-baru ini telah menerima pemberitahuan pembongkaran dan penggusuran karena tidak memiliki izin bangunan.

Banyak orang Palestina harus menghancurkan rumah dan bisnis mereka sendiri, diberi pilihan untuk melakukannya sendiri atau meminta otoritas Israel menuntut mereka untuk pembongkaran.

4.Khan al-Ahmar

Sebelum Syeikh Jarrah pada 2021, nasib Khan al-Ahmar sempat menyita perhatian dunia pada 2018.

Desa itu terletak di Tepi Barat antara Yerusalem Timur dan pemukiman ilegal “Israel” di Maale Adumim dan Kfar Adumim.

Pada September 2018, Mahkamah Agung “Israel” menyetujui pembongkaran Khan al-Ahmar, meskipun ada seruan dari negara-negara Eropa, organisasi hak asasi manusia, dan aktivis agar “Israel” menghentikan proses tersebut.

Rencana untuk menghancurkan Khan al-Ahmar adalah bagian dari apa yang disebut rencana E1, yang melibatkan pembangunan ratusan unit untuk menghubungkan Kfar Adumim dan Maale Adumim dengan Yerusalem Timur di Area C Tepi Barat yang dikuasai “Israel”.

Jika diterapkan sepenuhnya, rencana E1 akan secara efektif membagi Tepi Barat menjadi dua, memotong Yerusalem Timur dari Tepi Barat dan memaksa warga Palestina untuk melakukan perjalanan yang lebih jauh dari satu tempat ke tempat lain, sementara permukiman ilegal akan dapat meluas.

Di bawah tekanan internasional, “Israel” menunda rencananya untuk menghancurkan Khan al-Ahmar pada tahun 2018 – tetapi pada bulan Maret, surat kabar “Israel” Yedioth Ahronoth mengungkapkan bahwa para pejabat sekali lagi berencana untuk mengeluarkan warga Palestina dari desa tersebut.

Penduduk Khan al-Ahmar berasal dari suku Jahalin, kelompok Badui yang diusir dari gurun Naqab – juga disebut sebagai Negev – selama perang Arab-“Israel” 1948. Jahalin kemudian menetap di lereng timur Yerusalem.

Komunitas Khan al-Ahmar terdiri dari sekitar 35 keluarga, yang rumah dan sekolah sementara, sebagian besar terbuat dari orang-orang Palestina yang diusir dari atau meninggalkan negara itu setelah November 1947 sebagai “orang yang tidak hadir”, dan menempatkan properti mereka di bawah kendali negara penjajah “Israel”.

Sementara itu, Undang-undang Hukum dan Administrasi tahun 1970 mengizinkan pengalihan harta benda yang hilang di Yerusalem Timur pada tahun 1948 hanya kepada orang Yahudi.

Orang Palestina tidak dapat mengklaim properti yang mereka miliki sebelum tahun 1948.

“Kebijakan ‘Israel’ untuk menempatkan warga sipilnya di wilayah pendudukan Palestina dan menggusur penduduk lokal melanggar aturan dasar hukum humaniter internasional,” kata Amnesty International, mengutip Peraturan Den Haag dan Konvensi Jenewa Keempat.

LSM menambahkan bahwa “tindakan kunci yang diperlukan untuk membangun pemukiman”, termasuk “perusakan ekstensif dan perampasan properti” dan “pemindahan … oleh Kekuatan Pendudukan sebagian dari penduduk sipilnya sendiri ke wilayah yang didudukinya, atau deportasi atau pemindahan semua atau sebagian penduduk wilayah pendudukan di dalam atau di luar wilayah ini”, merupakan kejahatan perang menurut Statuta Roma dari Pengadilan Kriminal Internasional.

Amnesti juga mengkritik apa yang disebutnya “sistem perencanaan kota dan zonasi yang diskriminatif” “Israel”.

Tepi Barat, sementara itu, telah dibagi menjadi Area A, B dan C sejak Kesepakatan Oslo 1993, dengan pusat populasi Palestina utama di Area A dan B. Area C, yang mewakili 60 persen Tepi Barat, berada di bawah militer Israel penuh. kontrol, dengan komunitas Palestina yang lebih kecil di daerah itu secara teratur diancam dengan pembongkaran rumah sementara permukiman Israel di dekatnya berkembang.

“Di dalam Area C, di mana sebagian besar pembangunan permukiman berbasis, ‘Israel’ telah mengalokasikan 70 persen tanah untuk permukiman dan hanya 1 persen untuk Palestina,” menurut Amnesty, sementara di Yerusalem Timur, “‘Israel’ telah mengambil alih 35 persen dari kota untuk pembangunan permukiman, sementara membatasi orang Palestina untuk membangun hanya di 13 persen dari tanah.”

Saat perjuangan untuk Syeikh Jarrah berlanjut di pengadilan dan di jalan-jalan, nasib komunitas Palestina lainnya menunjukkan bahwa masalah ini tidak dimulai atau diakhiri dengan lingkungan Yerusalem ini.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Gedung Putih Berikan Lampu Hijau Pencaplokan Tepi Barat

Gedung Putih Berikan Lampu Hijau Pencaplokan Tepi Barat

KISPA Qurban untuk Gaza 60 Ekor Kambing

KISPA Qurban untuk Gaza 60 Ekor Kambing

Zionis ‘Israel’ Menahan 230 Anak Palestina pada Tahun 2021

Zionis ‘Israel’ Menahan 230 Anak Palestina pada Tahun 2021

Palestina Ajak Serukan Deklarasikan Ibu Kota Baitul Maqdis

Palestina Ajak Serukan Deklarasikan Ibu Kota Baitul Maqdis

Pengakuan Warga Israel: Kami Ibarat Bebek Bodoh

Pengakuan Warga Israel: Kami Ibarat Bebek Bodoh

Baca Juga

Berita Lainnya