Ahad, 23 Januari 2022 / 19 Jumadil Akhir 1443 H

Palestina Terkini

Bernasib seperti Sheikh Jarrah, Empat Wilayah Ini Terancam Dirampas Zionis Israel (1)

sheikh jarrah dirampas zionis
Zakariah Odeh, Direktur Koalisi Sipil untuk Hak Palestina di Yerusalem: Syeikh Jarrah adalah contoh penjarahan dan pembersihan etnis di Palestina
Bagikan:

Hidayatullah.com — Situasi di dalam dan sekitar Kota Tua Yerusalem telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir yang ini diakibatkan tindakan keras pasukan keamanan “Israel” terhadap demonstran Palestina yang memprotes pemukiman Sheikh Jarrah yang dirampas oleh Zionis, lansir Middle East Eye.

Pada Senin (10/05/2021) pagi, pasukan “Israel” sekali lagi menyerbu masjid Al-Aqsha, menembakkan peluru baja berlapis karet dan gas air mata ke dalam kompleks, melukai ratusan warga Palestina.

Kekerasan yang meningkat terjadi dengan latar belakang rencana penggusuran 40 warga Palestina dari lingkungan Syeikh Jarrah di Yerusalem Timur yang diduduki.

Sejak awal tahun lalu, pengadilan “Israel” telah memerintahkan penggusuran 13 keluarga Palestina di lingkungan itu, dengan putusan pengadilan yang lebih rendah pada awal 2021 yang mendukung klaim pemukim “Israel” selama puluhan tahun atas sebidang tanah.

Sidang Mahkamah Agung atas banding Palestina telah ditetapkan pada Senin, tetapi kementerian kehakiman “Israel” menunda sidang pengadilan di tengah ketegangan yang meningkat dalam beberapa pekan terakhir.

Sejak “Israel” menduduki Yerusalem Timur dalam perang 1967, organisasi pemukim ilegal “Israel” telah mengklaim kepemilikan tanah di Syeikh Jarrah dan telah mengajukan beberapa tuntutan hukum yang berhasil untuk mengusir warga Palestina dari lingkungan itu.

Empat dari 38 keluarga di daerah itu menghadapi penggusuran dalam waktu dekat, sementara tiga diperkirakan akan dipindahkan pada 1 Agustus.

Sisanya berada dalam tahap kasus pengadilan yang berbeda, berhadapan langsung dengan kelompok pemukim ielgal Yahudi yang kuat di pengadilan “Israel”.

Sementara perhatian telah dialihkan ke Syeikh Jarrah baru-baru ini, banyak keluarga Palestina – baik di dalam “Israel”, Yerusalem Timur, dan Tepi Barat yang diduduki – juga menghadapi ancaman penggusuran yang akan segera terjadi, menunjuk pada pola lama pemindahan paksa dan pengambilalihan orang-orang Palestina oleh Zionis “Israel”.

Berikut adalah beberapa wilayah tempat orang-orang Palestina berjuang untuk tetap tinggal.

1.Silwan

Seperti Sheikh Jarrah, pemukim ilegal “Israel” telah membuat klaim serupa untuk merampas tanah Palestina yang terletak di dekat Kota Tua Yerusalem.

“Israel” memiliki strategi permukiman yang disebut “Holy Basin”, membayangkan unit perumahan pemukim dan serangkaian taman bertema tempat-tempat dan tokoh-tokoh alkitabiah di sekitar Kota Tua Yerusalem. Rencana tersebut menuntut pemindahan warga Palestina dari lingkungan Silwan.

Pada November, pengadilan “Israel” meratifikasi penggusuran 87 warga Palestina dari daerah Batan al-Hawa di Silwan, selatan masjid al-Aqsha, mendukung kelompok pemukim “Israel” Ateret Cohanim.

Kelompok ini, yang bertujuan untuk memperluas kehadiran pemukim di dalam lingkungan mayoritas Palestina di Yerusalem Timur di sekitar dan di dalam Kota Tua, telah menggugat penduduk Batan al-Hawa, mengklaim bahwa tanah tersebut dimiliki oleh orang-orang Yahudi Yaman selama periode Utsmani hingga 1938, ketika otoritas Mandat Inggris memindahkan mereka karena ketegangan politik.

Penduduk Wadi al-Rababa, daerah lain di Silwan yang merupakan rumah bagi sekitar 800 orang Palestina di Yerusalem, juga telah lama berperang dengan buldoser “Israel”. Warga mengatakan kepada Middle East Eye pada Januari bahwa pelecehan dan percobaan pembongkaran oleh otoritas “Israel” meningkat selama pandemi Covid-19.

Kemajuan pemukim ilegal “Israel” di Silwan dimulai pada tahun 2004, ketika dua pos pemukiman terdepan didirikan. Pada 2014, jumlah pos terdepan mencapai enam – mulai dari apartemen tunggal hingga seluruh bangunan.

Pada November, otoritas “Israel” mengumumkan rencana penggalian untuk pembangunan kereta gantung yang melintasi Silwan. Proyek kontroversial tersebut secara dramatis akan mengubah lanskap Kota Tua yang bersejarah dan memperluas kehadiran “Israel” di daerah tersebut, sementara memfasilitasi akses wisatawan ke Tembok Barat dengan mengorbankan pemilik toko Palestina di Kota Tua.

Sejak 1995, “Israel” Antiquities Authority telah menggali situs di Silwan dengan dukungan yayasan pemukim Ir David, secara resmi untuk membuat objek wisata baru dan menemukan bukti keberadaan “Kota Daud” yang berusia tiga milenium.

Penyelesaian proyek “Kota Daud”, termasuk “jalan” bergaya Romawi yang dibangun di atas jalan-jalan yang telah menjadi rumah bagi generasi Palestina, akan memperkuat posisi 450 pemukim ilegal yang saat ini tinggal di Silwan dan meminggirkan 10.000 penduduk Palestina.

Bernasib seperti Sheikh Jarrah, Empat Wilayah Ini Terancam Dirampas Zionis Israel (2)

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Ribuan Yahudi Ziarah ke Desa Palestina

Ribuan Yahudi Ziarah ke Desa Palestina

Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas Umumkan Rencana Pemilu Pertama dalam 15 Tahun

Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas Umumkan Rencana Pemilu Pertama dalam 15 Tahun

Israel Setujui Bangun 15 Ribu Unit Rumah Yahudi di Utara al-Quds

Israel Setujui Bangun 15 Ribu Unit Rumah Yahudi di Utara al-Quds

Tiga Tentara Israel Tewas Tertembak di Pemukiman Har Adar

Tiga Tentara Israel Tewas Tertembak di Pemukiman Har Adar

Makam Ma’man Allah Dirusak Yahudi Israel

Makam Ma’man Allah Dirusak Yahudi Israel

Baca Juga

Berita Lainnya