Senin, 18 Oktober 2021 / 11 Rabiul Awwal 1443 H

Palestina Terkini

Kisah Profesor Yahudi, Keluarganya Pernah Diselamatkan Warga Palestina Sheikh Jarrah

Profesor Yahudi yang Diselamatkan Warga Palestina Sheikh Jarrah Twitter
Bagikan:

Hidayatullah.com — Seorang profesor Yahudi di Universitas Princeteon mengungkapkan kesedihannya ketika mendengar penggusuran pemukiman Sheikh Jarrah oleh Zionis “Israel” yang menjadi rumah bagi puluhan warga Palestina.

Dilansir Middle East Monitor pada Kamis (06/05/2021), profesor antropologi Julia Elyachar mengenang ikatan erat antara kakeknya dan keluarga Palestina yang akan terusir dari rumah mereka. Ketika kakek buyut Elyachar, Raphael, yang tinggal di Yerusalem, meninggal, kakeknya berusia 13 tahun. Raphael memiliki dua mitra bisnis, kenang profesor yang menulis di Forward – sebuah surat kabar Yahudi komunitas di Amerika Serikat. “Satu pasangan, yang adalah seorang Yahudi Eropa, mengambil keuntungan dari janda yang kehilangan, dan mencuri mata pencaharian keluarga kami. Pasangan lainnya adalah seorang Arab dan sesama warga Yerusalem, menyelamatkan keluarga Yahudi saya dari kehancuran, membantu sebisa dia, dan memperlakukan kakek saya seperti seorang putra.”

Elyachar ingat bahwa mitra Palestina berasal dari keluarga Muslim termasyhur di Yerusalem, suku Dajani, juga dikenal dengan sebutan kehormatan Daoudi, yang diberikan kepada mereka oleh Sultan Utsmaniyyah Sulaiman Agung pada tahun 1529. “Sekarang”, kata Elyachar sedih atas putaran nasib ” keluarga dengan dua nama itu – Dajani dan Daoudi – menghadapi penggusuran dari rumah mereka di Sheikh Jarrah, sebuah lingkungan di Yerusalem timur “.

Membandingkan nasib suku Dajani dan Daoudi dan kebaikan yang ditunjukkan kepada kakek buyutnya adalah hal yang “menghancurkan”, kata Elyachar. “Sebagai seorang Yahudi itu adalah tugas saya – dan tugas kita semua – untuk menyuarakan keberatan kita atas langkah ini. Ini adalah pelanggaran yang tidak masuk akal terhadap kemanusiaan yang mengikat kita semua,” dia menjelaskan.

Elyachar mengetahui bahwa keluarga Dajani dan Daoudi memiliki waktu hingga Agustus untuk pergi. Namun keputusan pengadilan telah mengamanatkan bahwa tujuh keluarga lainnya, termasuk keluarga Al-Kurd, yang telah melawan penggusuran sejak pemukim mencuri rumah mereka dengan todongan senjata pada tahun 2009, harus mengosongkan rumah mereka sebelum 2 Mei.

“Pada tanggal itu, 130 warga Palestina yang termasuk dalam tujuh keluarga itu akan diusir dari rumah mereka di Sheikh Jarrah. Rumah itu akan diserahkan kepada organisasi pemukim yang mengklaim hak kepemilikan,” tulis Elyachar. “Tidak peduli koalisi apa yang akhirnya mengambil kendali pemerintah “Israel”, penggusuran ini, dan yang dijadwalkan pada Agustus, sekarang tampaknya hampir tak terhindarkan.”

Rep: Nashirul Haq
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Kapal Yunani Telah Bertolak ke Gaza

Kapal Yunani Telah Bertolak ke Gaza

kejahatan perang israel

Pasukan Zionis ‘Israel’ Membunuh Perwira Otoritas Palestina dalam ‘Misi Rahasia’

Liga Arab: Israel Negara Anomali

Liga Arab: Israel Negara Anomali

Haniyah Minta Al-Quds jadi Kurikulum Pelajaran Sekolah Arab

Haniyah Minta Al-Quds jadi Kurikulum Pelajaran Sekolah Arab

Dalam Waktu 3 Bulan Israel telah Menangkap 230 Anak Palestina

Dalam Waktu 3 Bulan Israel telah Menangkap 230 Anak Palestina

Baca Juga

Berita Lainnya