Ahad, 26 September 2021 / 18 Safar 1443 H

Palestina Terkini

Sheikh Jarrah: Mahkamah Agung ‘Israel’ Menunda Keputusan Penggusuran

Agresi Israel di Sheikh Jarrah Al Jazeera
Bagikan:

Hidayatullah.com — Mahkamah Agung “Israel” pada hari Kamis (06/05/2021) menunda keputusan untuk menggusur beberapa keluarga Palestina dari lingkungan Yerusalem Timur yang diduduki Sheikh Jarrah. Keputusan tersebut dibuat di tengah ketegangan yang tinggi di kota itu, lansir Middle East Eye.

Pengadilan mengatakan akan mengadakan sidang lagi dalam kasus tersebut pada hari Senin 10 Mei.

Sementara lingkungan Yerusalem Timur sering melancarkan protes atas kampanye penggusuran selama puluhan tahun, demonstrasi meningkat minggu ini setelah Mahkamah Agung “Israel” memerintahkan agar keluarga Iskafi, Kurdi, Jaouni, dan Qasim – yang terdiri dari 30 orang dewasa dan 10 anak-anak – mengungsi dari rumah mereka dengan Kamis.

Pada hari Ahad (02/05/2021), Mahkamah Agung telah meminta agar keluarga Palestina yang berisiko digusur mencapai kesepakatan dengan pemukim ilegal “Israel” yang mengklaim rumah mereka.

Namun, keluarga Palestina pada hari Kamis menegaskan kembali bahwa mereka menolak kesepakatan apa pun dengan para pemukim, mengingat itu akan menjadi pengakuan keabsahan tuntutan mereka.

Sejak “Israel” merampas Yerusalem Timur dalam perang 1967, organisasi pemukim “Israel” telah mengklaim kepemilikan tanah di Sheikh Jarrah dan telah mengajukan beberapa tuntutan hukum yang berhasil untuk mengusir warga Palestina dari lingkungan itu sejak 1972.

Sejak awal tahun lalu, pengadilan Zionis “Israel” telah memerintahkan penggusuran 13 keluarga Palestina di Sheikh Jarrah, daerah pemukiman yang berjarak kurang dari satu kilometer dari tembok Kota Tua Yerusalem.

Penggusuran terbaru terjadi ketika Yerusalem telah melihat ketegangan yang meningkat dalam beberapa pekan terakhir, dengan kelompok sayap kanan “Israel” melakukan pawai, menyerukan “Matilah orang Arab” di tengah upaya lama oleh otoritas “Israel” untuk memperluas permukiman – yang secara luas dianggap ilegal di bawah hukum internasional – di Timur Yerusalem.

Sekitar waktu Mahkamah Agung mengumumkan bahwa sidang baru akan berlangsung, warga Palestina Yerusalem melaporkan di media sosial bahwa pengunjuk rasa “Israel” telah berbaris di Jalan Salaheddine yang didominasi orang Palestina dengan melempar batu ke mobil Palestina.

Tor Wennesland, Koordinator Khusus PBB untuk Proses Perdamaian Timur Tengah, mengungkapkan kecemasannya atas meningkatnya ketegangan di sekitar Syekh Jarrah.

“Perkembangan terakhir terkait penggusuran keluarga pengungsi Palestina di Sheikh Jarrah dan lingkungan lain di Yerusalem Timur yang diduduki juga sangat mengkhawatirkan. Saya mendesak ‘Israel’ untuk menghentikan pembongkaran dan penggusuran, sejalan dengan kewajibannya di bawah hukum humaniter internasional,” katanya.

“Saya menyerukan kepada para pemimpin politik, agama, dan komunitas di semua sisi untuk berdiri teguh melawan kekerasan, hasutan, dan retorika yang menghasut. Jika tidak ditangani, situasinya bisa lepas kendali.”

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Janji Kampanye Netanyahu Dinilai ‘Berbahaya’ dan ‘Rasis’

Janji Kampanye Netanyahu Dinilai ‘Berbahaya’ dan ‘Rasis’

Prancis: Upaya untuk Negara Palestina Beresiko

Prancis: Upaya untuk Negara Palestina Beresiko

Kapal Armada Kebebasan Akan Ikut Lagi dalam Konvoi Selanjutnya

Kapal Armada Kebebasan Akan Ikut Lagi dalam Konvoi Selanjutnya

Lembaga HAM Ingatkan Bahaya Krisis Listrik di Gaza

Lembaga HAM Ingatkan Bahaya Krisis Listrik di Gaza

Dubes Palestina: Abu Sisi Bukan Anggota Hamas

Dubes Palestina: Abu Sisi Bukan Anggota Hamas

Baca Juga

Berita Lainnya