Sabtu, 25 September 2021 / 17 Safar 1443 H

Palestina Terkini

Pemukim Ilegal ‘Israel’ Menyerang Desa Palestina setelah Penembakan

pemukim israel menyerang palestina
Pemukim Yahudi (Arabi21)
Bagikan:

Hidayatullah.com — Pemukim ilegal “Israel” telah menyerang sebuah desa Palestina di Tepi Barat yang diduduki semalam, membakar semak belukar dan melemparkan batu. Hal itu diungkapkan oleh pejabat Palestina dan kelompok hak asasi pada hari Senin (03/05/2021), lansir Al Jazeera.

Itu tampaknya merupakan serangan balas dendam setelah tiga orang “Israel” terluka dalam penembakan di persimpangan lalu lintas terdekat pada hari Ahad (02/05/2021).

Kelompok hak asasi manusia B’Tselem mengedarkan video yang menunjukkan kebakaran dengan orang-orang berteriak di latar belakang, mengatakan puluhan pemukim ilegal “Israel” telah menyerang desa Jaloud, Palestina.

Pasukan keamanan “Israel” menangkap 11 warga Palestina dan empat orang terluka oleh peluru berlapis karet, kata B’Tselem.

Ghassan Daghlas, seorang pejabat Otoritas Palestina yang memantau aktivitas pemukiman di Tepi Barat utara, memberikan pernyataan serupa, mengatakan bahwa penduduk desa keluar untuk mempertahankan desa setelah para pemukim menyerang.

Militer Zionis “Israel” mengatakan “Israel” dan Palestina saling melempar batu di luar desa dan “sejumlah lokasi tersulut”. Tidak ada rincian tentang apa yang memicu kekerasan tersebut. Dikatakan 10 orang telah ditahan tetapi tidak mengidentifikasi mereka.

Pemukim “Israel” telah diketahui melakukan apa yang disebut serangan “label harga” terhadap komunitas Palestina sebagai tanggapan atas kekerasan atau rencana “Israel” untuk membatasi aktivitas pemukiman.

Peningkatan Serangan

PBB bulan lalu memperingatkan bahwa kekerasan, termasuk penyerangan dan perusakan properti, oleh pemukim ilegal “Israel” terhadap warga sipil Palestina di Tepi Barat telah meningkat secara substansial dalam beberapa bulan terakhir.

Selama tiga bulan pertama tahun 2021, lebih dari 210 insiden kekerasan oleh pemukim tercatat, termasuk kematian seorang warga Palestina, katanya.

Kekerasan terutama dimotivasi oleh ideologi dan dimaksudkan untuk “mengintimidasi dan meneror warga Palestina”, dan mencegah mereka mengakses tanah mereka sambil mendorong orang lain untuk pindah.

Hampir 500.000 pemukim “Israel” tinggal di lebih dari 200 permukiman ilegal dan puluhan pos terdepan tidak sah yang tersebar di seluruh wilayah Palestina.

Para pemimpin Palestina ingin mendirikan negara di Tepi Barat, Yerusalem Timur, dan Jalur Gaza – wilayah yang direbut Israel dalam perang Timur Tengah 1967.

Orang-orang Palestina, yang memiliki pemerintahan sendiri yang terbatas di Tepi Barat, mengatakan bahwa permukiman “Israel” menyangkal mereka sebagai negara yang layak. Permukiman tersebut ilegal menurut hukum internasional.

Perdana Menteri “Israel” Benjamin Netanyahu mengatakan akan ada tanggapan keras terhadap penembakan hari Ahad.

“Kami tidak akan membiarkan terorisme mengangkat kepalanya dan kami akan menyerang musuh kami dengan kekerasan,” katanya.

Konfrontasi pecah di desa lain di Tepi Barat utara Ahad malam selama serangan militer negara penjajah.

Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan lima orang terluka oleh peluru tajam di desa Beita.

Militer mengatakan pasukan memasuki desa untuk mencari tersangka penyerang setelah penembakan dan bahwa warga Palestina melemparkan batu dan bom ke tentara yang membalas dengan melepaskan tembakan

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Lagi, Warga Yahudi Rusak Makam Muslim di Al Quds

Lagi, Warga Yahudi Rusak Makam Muslim di Al Quds

Pertama Kali, Universitas Turki Tawarkan Program Studi Baitul Maqdis

Pertama Kali, Universitas Turki Tawarkan Program Studi Baitul Maqdis

Masjid Al-Aqsha Ditutup Selama Ramadhan karena Covid-19

Masjid Al-Aqsha Ditutup Selama Ramadhan karena Covid-19

Tuduhan Mursy Kerjasama dengan Hamas Perkuat Kerjasama Zionis-Mesir

Tuduhan Mursy Kerjasama dengan Hamas Perkuat Kerjasama Zionis-Mesir

Empat Warga Israel Tewas, Aksi Penikaman Mengguncang Tel Aviv

Empat Warga Israel Tewas, Aksi Penikaman Mengguncang Tel Aviv

Baca Juga

Berita Lainnya