Senin, 3 Mei 2021 / 21 Ramadhan 1442 H

Palestina Terkini

Mahmoud Abbas Tunda Pemilu Palestina, PBB Desak Dijadwalkan Ulang

Bagikan:

Hidayatullah.com — Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mendesak Otoritas Palestina (OP) untuk menetapkan tanggal baru untuk pemilihan umum (pemilu) yang semula dijadwalkan pada akhir Mei. Hal itu menyusul pengumuman Presiden OP Mahmoud Abbas pada hari Jum’at (30/04/2021) bahwa mereka akan ditunda, lansir The New Arab.

Protes pecah di Ramallah untuk menuntut agar pemilihan legislatif dan presiden – yang diadakan masing-masing pada 22 Mei dan 31 Juli – dilanjutkan.

“Israel”, yang menduduki Yerusalem Timur pada akhir Perang 1967, sejauh ini belum memberikan jaminan bahwa mereka tidak akan menentang pemungutan suara dan kampanye.

“Menghadapi situasi sulit ini, kami memutuskan untuk menunda tanggal penyelenggaraan pemilihan legislatif sampai partisipasi Yerusalem dan rakyatnya dijamin,” kata Abbas di televisi Palestina.

Koordinator Khusus PBB untuk Proses Perdamaian Timur Tengah, TorWennesland, mengatakan bahwa dia memahami “kekecewaan banyak orang Palestina”, yang telah berusia 16 tahun tanpa bisa memberikan suara mereka.

Dia meminta warga Palestina “untuk melanjutkan jalan demokrasi” dan mencatat “dukungan internasional yang meluas” untuk pemilihan umum yang transparan dan inklusif di seluruh wilayah Palestina, termasuk di Yerusalem Timur.

Petinggi PBB itu mengatakan bahwa membiarkan pemilu dilanjutkan akan memberikan “legitimasi dan kredibilitas” kepada lembaga-lembaga Palestina dan membantu membangun kembali persatuan nasional Palestina.

“Ini juga akan menjadi jalan menuju negosiasi yang berarti untuk mengakhiri pendudukan dan mewujudkan solusi dua negara berdasarkan resolusi PBB, hukum internasional dan perjanjian sebelumnya,” tambah Wennesland.

Dia meminta Abbas untuk menetapkan tanggal yang baru dan tepat waktu untuk pemilihan guna meyakinkan rakyat Palestina bahwa “suara mereka akan didengar”. Wennesland juga menekankan bahwa semua partai harus menahan diri dan menahan diri dari kekerasan, untuk “menciptakan kondisi untuk dimulainya kembali proses pemilu”.

Pemungutan suara terakhir di seluruh Palestina pada tahun 2006 menyaksikan kelompok Islam Hamas menguasai Jalur Gaza, sementara partai Fatah Abbas memenangkan mayoritas di Tepi Barat yang diduduki “Israel”.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Miles of Smile II Masuk Gaza Membawa 45 Ambulan

Miles of Smile II Masuk Gaza Membawa 45 Ambulan

HAMAS: Kami Tidak Akan Pernah Meninggalkan Senjata Perlawanan

HAMAS: Kami Tidak Akan Pernah Meninggalkan Senjata Perlawanan

Hasil Survei: Rakyat Dukung Perlawanan, Popularitas Fatah dan Abbas Menurun

Hasil Survei: Rakyat Dukung Perlawanan, Popularitas Fatah dan Abbas Menurun

Israel: Mesir Kerjasama Kelola Rafah

Israel: Mesir Kerjasama Kelola Rafah

Teks Persetujuan Gencatan Senjata Hamas – Zionis ‘Israel’

Teks Persetujuan Gencatan Senjata Hamas – Zionis ‘Israel’

Baca Juga

Berita Lainnya