Sabtu, 18 September 2021 / 11 Safar 1443 H

Palestina Terkini

Presiden Otoritas Palestina, Mahmoud Abbas akan Batalkan Pemilu

Otoritas Palestina
Bagikan:

Hidayatullah.com — Presiden Otoritas Palestina (OP) Mahmoud Abbas diperkirakan akan membatalkan pemilihan umum (pemilu) legislatif 22 Mei, menurut berbagai sumber dan laporan media, dilansir oleh Middle East Eye.

Presiden Abbas akan membatalkan pemilu pada hari Kamis (29/04/2021), dengan alasan pembatasan “Israel” pada warga Palestina di Yerusalem Timur yang diduduki yang ingin berkampanye dan memberikan suara mereka dengan bebas.

Pada hari Ahad (25/04/2021), di tengah ketegangan antara pasukan Israel dan Palestina di Yerusalem atas barikade yang ditempatkan di alun-alun Gerbang Damaskus di Kota Tua, Abbas mengatakan bahwa “Yerusalem adalah garis merah”.

“Kami menegaskan bahwa kami tidak akan menerima dengan cara apapun penyelenggaraan pemilihan umum tanpa kehadiran Yerusalem dan rakyatnya dalam nominasi, kampanye dan pemungutan suara sesuai dengan perjanjian yang ditandatangani,” kata Abbas dalam Komite Sentral Fatah pada hari Senin (26/04/2021), menurut Wafa.

Para pejabat Mesir mengatakan kepada Associated Press pada hari Selasa (27/04/2021) bahwa mereka diberitahu tentang keputusan Abbas untuk membatalkan pemilihan selama pertemuan dengan faksi Palestina.

Pada hari Selasa, penjajah “Israel” mengatakan kepada 13 negara Eropa, termasuk Prancis, Jerman dan Belgia, bahwa mereka tidak bekerja untuk menggagalkan pemilihan parlemen Palestina di Yerusalem Timur. “Israel” belum membuat pernyataan resmi yang mendukung diadakannya pemilihan di Tepi Barat dan Jalur Gaza yang diduduki.

Seorang pejabat “Israel” di Kementerian Luar Negeri mengatakan kepada duta besar dan diplomat Uni Eropa bahwa pemerintahnya membuat “keputusan berdasarkan informasi” untuk tidak merujuk pada pemilihan Palestina, lapor media “Israel” Walla.

Otoritas Palestina (OP) tidak membuat pernyataan untuk mengkonfirmasi laporan tentang niat presiden untuk membuat pengumuman pada hari Kamis. Tetapi Hussein al-Sheikh, Kepala Otoritas Umum Urusan Sipil OP, mengatakan pada hari Selasa bahwa pemerintah Zionis mengatakan kepada pejabat OP bahwa posisinya mengenai penyelenggaraan pemilu di Yerusalem Timur “masih negatif”.

“Apa yang dikabarkan oleh beberapa pihak – bahwa pemerintah Israel telah setuju untuk mengadakan pemilihan, termasuk di Yerusalem Timur – adalah salah,” kata Sheikh, menurut Wafa.

Pada hari Senin, 14 daftar pemilihan ditandatangani dan mengirim surat kepada Abbas yang menolak untuk menerima penundaan atau pembatalan pemilihan, dan mendesak presiden untuk berkomitmen pada keputusan, yang dibuat pada bulan Januari, untuk mengadakan pemilihan.

Pada hari Selasa, kandidat dari faksi politik di Gaza memprotes setelah laporan datang tentang kemungkinan penundaan dan meminta OP untuk mengklarifikasi masalah tersebut.

OP mengumumkan pada bulan Januari bahwa mereka akan mengadakan pemilihan legislatif pada bulan Mei, dan pemilihan presiden pada bulan Juli, diikuti dengan pemilihan dewan nasional Organisasi Pembebasan Palestina, yang berupaya untuk mewakili warga Palestina di luar Tepi Barat yang diduduki, Yerusalem Timur dan Jalur Gaza.

Perebutan kekuasaan internal Fatah telah memperdalam perpecahan di dalam PLO, yang siap mencalonkan diri dalam pemilihan di empat blok independen: daftar resmi yang dipimpin oleh Abbas; Majelis Demokratik Nasional Nasser al-Qudwa; Marwan Barghouti, seorang tahanan veteran di penjara “Israel”; dan Blok Reformasi Demokratik Mohammed Dahlan.

Sementara itu, Hamas, yang memerintah Jalur Gaza dan merupakan saingan politik Fatah, telah menyatukan barisannya dan para kandidatnya mencalonkan diri di bawah satu daftar. Dalam pemilihan parlemen Palestina baru-baru ini, yang diadakan pada tahun 2006, Hamas memenangkan mayoritas kursi dalam kemenangan mengejutkan melawan Fatah.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Zionis Serbu Sekolah, Pemukim Yahudinya Keroyok Imam Masjid

Zionis Serbu Sekolah, Pemukim Yahudinya Keroyok Imam Masjid

Penjajah Israel Menyerbu Rumah Syeikh Ikrimah Sabri

Penjajah Israel Menyerbu Rumah Syeikh Ikrimah Sabri

Palestina Sambut Baik Embargo Udara Bagi Zionis

Palestina Sambut Baik Embargo Udara Bagi Zionis

Ektremis Yahudi akan Buat Ulah di Masjid Al-Aqsha di Akhir Ramadhan

Ektremis Yahudi akan Buat Ulah di Masjid Al-Aqsha di Akhir Ramadhan

Profesor Yahudi yang Diselamatkan Warga Palestina Sheikh Jarrah

Kisah Profesor Yahudi, Keluarganya Pernah Diselamatkan Warga Palestina Sheikh Jarrah

Baca Juga

Berita Lainnya