Rabu, 28 April 2021 / 16 Ramadhan 1442 H

Palestina Terkini

Organisasi HAM Nyatakan ‘Israel’ Lakukan Apartheid Terhadap Palestina

daysofpalestine.ps
Bagikan:

Hidayatullah.com — ‘Israel’ telah melakukan “kejahatan apartheid terhadap kemanusiaan dan penganiayaan” terhadap Palestina dan komunitas internasional harus mengevaluasi kembali hubungan diplomatik dengan negara itu. Hal itu diungkapkan oleh sebuah kelompok hak asasi manusia terkemuka dalam sebuah laporan pada hari Selasa (27/04/2021), lansir Al Jazeera.

Laporan setebal 213 halaman dari Human Rights Watch (HRW) merinci bagaimana Israel berusaha mempertahankan hegemoni Yahudi-‘Israel’ atas rakyat Palestina dari Sungai Jordan hingga Laut Mediterania.

“Sementara sebagian besar dunia memperlakukan pendudukan setengah abad ‘Israel’ sebagai situasi sementara yang akan segera disembuhkan oleh ‘proses perdamaian’ selama puluhan tahun, penindasan terhadap orang-orang Palestina di sana telah mencapai ambang batas dan keabadian yang memenuhi definisi kejahatan apartheid. dan penganiayaan,” kata Kenneth Roth, direktur eksekutif HRW.

“Mereka yang memperjuangkan perdamaian ‘Israel’-Palestina, baik solusi satu atau dua negara atau konfederasi, sementara itu harus mengakui kenyataan ini apa adanya dan membawa alat hak asasi manusia yang diperlukan untuk mengakhirinya.”

Zionis menolak laporan organisasi tersebut, menyebutnya “propaganda”.

“Human Rights Watch dikenal memiliki agenda anti-‘Israel’ yang sudah berlangsung lama, aktif selama bertahun-tahun untuk mempromosikan boikot terhadap ‘Israel’,” kata kementerian luar negeri dalam sebuah pernyataan.

“Keputusan mereka untuk tidak membagikan laporan ini untuk ditinjau atau dikomentari dengan otoritas ‘Israel’ mana pun merupakan indikasi jelas bahwa itu adalah pamflet propaganda, yang tidak memiliki semua kredibilitas.”

Laporan HRW mengikuti kesimpulan yang dicapai oleh kelompok hak asasi manusia B’Tselem, yang menerbitkan sebuah penelitian Januari lalu yang menemukan bahwa warga Palestina, yang terbagi menjadi empat tingkatan perlakuan inferior, tidak diberi hak untuk menentukan nasib sendiri.

Ines Abdel Razek, direktur advokasi untuk organisasi Institut Palestina untuk Diplomasi Publik yang berbasis di Ramallah, mengatakan laporan HRW adalah perkembangan yang disambut baik dalam menggeser tiang tujuan keterlibatan internasional ke arah penerapan hukum internasional dan hak asasi manusia – daripada “menguduskan dua negara. solusi sebagai mantra kosong yang hanya menghibur ‘Israel’ dalam impunitasnya”.

“[Ini] jelas merupakan kepentingan politik utama untuk memajukan kebutuhan mendesak untuk membingkai ulang pemahaman politik tentang Palestina dan ‘Israel’,” katanya kepada Al Jazeera, “meskipun membuat frustasi bagi warga Palestina untuk melihat bahwa dunia membutuhkan validasi dari LSM internasional atau ‘Israel’ mengeja apa yang telah kami dokumentasikan, dianalisis, dikatakan, dan ditulis selama beberapa dekade.”

Bagi Mouin Rabbani, salah satu editor Jadaliyya, sebuah situs web penelitian independen, keberadaan apartheid telah “dibuktikan secara besar-besaran” oleh penduduk Palestina dan pendukung mereka selama beberapa dekade.

“Jadi bukan ‘Israel’ melainkan HRW yang telah melewati ambang batas,” katanya. “HRW adalah pemimpin industri di bidangnya, dan akhirnya berhasil mengejar kenyataan, menurut saya perkembangan yang signifikan.”

Signifikansi laporan tersebut, lanjutnya, terletak pada HRW “secara eksplisit mencela ‘Israel’ sebagai rezim apartheid, menyerukan ‘Israel untuk menghadapi konsekuensi nyata dan serius atas apa yang disebut dalam laporan tersebut sebagai ‘kejahatan terhadap kemanusiaan’”.

“Mungkin yang paling mengejutkan, mengingat catatannya tentang hal-hal seperti itu, [HRW] untuk sekali tidak ‘menyeimbangkan’ analisisnya terhadap Israel dengan pengutukan ritual terhadap orang-orang Palestina,” tambah Rabbani.

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Komite Pembela Rakyat Serukan Hadapi Agresi Israel

Komite Pembela Rakyat Serukan Hadapi Agresi Israel

Gagal Taklukkan Gaza, Militer Zionis-Israel Lakukan Mutasi dan Pencopotan Komandan

Gagal Taklukkan Gaza, Militer Zionis-Israel Lakukan Mutasi dan Pencopotan Komandan

Polisi Zionis Aniaya Direktur Masjid Al-Aqsha

Polisi Zionis Aniaya Direktur Masjid Al-Aqsha

Hamas Berikan Uang Saku 2.000 Dolar Tiap Tahanan

Hamas Berikan Uang Saku 2.000 Dolar Tiap Tahanan

Serdadu ‘Israel’ Borgol Anak-anak Usia 5-9 Tahun

Serdadu ‘Israel’ Borgol Anak-anak Usia 5-9 Tahun

Baca Juga

Berita Lainnya