Sabtu, 16 Oktober 2021 / 9 Rabiul Awwal 1443 H

Palestina Terkini

Pemukim Ilegal ‘Israel’ Merampas Properti dan Tanah Palestina di Yerusalem Timur

Bagikan:

Hidayatullah.com–Lebih dari 100 pemukim ilegal ‘Israel’ merampas properti dan tanah Palestina di lingkungan Yerusalem Timur yang diduduki Silwan pada Kamis (08/04/2021) pagi, menurut kantor berita Wafa.

Para pemukim ilegal didampingi polisi ‘Israel’ dan orang-orang bersenjata tiba pada pukul 02.00 di Silwan, sebuah daerah di pinggiran kota yang diperebutkan, dan merampas tiga bangunan dan sebidang tanah milik penduduk Palestina.

Sejak 2007, kawasan Silwan telah menjadi situs penggalian bagi para arkeolog ‘Israel’ yang berharap menemukan kota Daud dalam Alkitab.

Pusat Informasi Wadi al-Hilweh, yang memantau pelanggaran Zionis ‘Israel’ dan penggalian arkeologi pemukim di daerah tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pemilik bangunan tidak hadir ketika para pemukim dan polisi tiba.

Ateret Cohanim, kelompok pemukim Yahudi yang aktif di Silwan, al-Bustan, Batn al-Hawa dan Wadi al-Hilweh, semua lingkungan di selatan masjid Al-Aqsha, sekarang memiliki kendali atas bangunan empat lantai dan plot, menurut Wadi al. -Hilweh.

Dua dari bangunan itu milik keluarga Awad, yang masih tinggal di dekatnya dan mengatakan mereka menjualnya kepada dua pria Palestina empat bulan lalu.

Keluarga tersebut mengatakan bahwa mereka terkejut mengetahui bahwa properti tersebut telah dijual secara diam-diam kepada pemukim ilegal ‘Israel’, menambahkan bahwa salah satu syarat perjanjian penjualan untuk kedua pria tersebut adalah “untuk berkonsultasi dengan keluarga Awad tentang penjualan di masa depan dan tidak menjualnya kepada orang Yahudi”.

Bangunan tempat tinggal ketiga, juga empat lantai, dan dengan ruang bawah tanah, milik seorang pria yang tidak berada di daerah itu ketika para pemukim tiba pada dini hari Kamis pagi.

Sebidang tanah itu milik keluarga Abu Sbieh, yang mengatakan bahwa itu dijual kepada orang lain, menurut Wadi al-Hilweh.

Pemukim ilegal ‘Israel’ pada hari Kamis memasang dua kamar dan tangga di sebidang tanah, membuka pintu masuk baru ke salah satu bangunan dan mengibarkan bendera ‘Israel’ di atasnya, memasang kamera CCTV di daerah tersebut.

Saat ini, 400 pemukim ilegal ‘Israel’ tinggal di sekitar 12 daerah – dilindungi oleh tentara dan polisi militer Zionis – di antara sekitar 55.000 orang Palestina di Silwan, al-Bustan, Batn al-Hawa dan Wadi al-Hilweh.

Pada bulan Maret, ratusan warga Palestina di Yerusalem Timur memprotes rencana kotapraja ‘Israel’ untuk menghancurkan 100 properti guna membuka jalan bagi taman pariwisata “alkitabiah” di daerah al-Bustan.

Pemerintah kota terus maju dengan rencananya untuk membangun Taman Gan Hamelech di atas tanah al-Bustan dan menghubungkannya dengan taman arkeologi Kota Daud. Ini akan membutuhkan pembongkaran 100 properti, rumah bagi hampir 1.550 warga Palestina, 63 persen di antaranya berusia di bawah 18 tahun.

Otoritas ‘Israel’ juga mengumumkan pada November bahwa mereka memulai pekerjaan penggalian di daerah Silwan untuk mempersiapkan pembangunan kereta gantung, sebuah proyek kontroversial yang secara dramatis akan mengubah Kota Tua Yerusalem yang bersejarah dan memperluas kehadiran Israel di lingkungan mayoritas Palestina.

Penghancuran rumah-rumah Palestina oleh ‘Israel’ di al-Bustan telah dibenarkan dengan alasan penduduk tidak memiliki izin bangunan. Namun, ‘Israel’ membuat hampir tidak mungkin bagi warga Palestina untuk mendapatkan izin tersebut, sementara pemerintah Zionis mengumumkan dan memperluas permukiman di Yerusalem Timur dan Tepi Barat yang diduduki secara teratur.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Hamas Tangkap Pembunuh Pimpinan Brigade Al Qassam

Hamas Tangkap Pembunuh Pimpinan Brigade Al Qassam

Israel Tembus Rekor Penghancuran Rumah Palestina

Israel Tembus Rekor Penghancuran Rumah Palestina

Zionis-I srael Cabut Larangan Masuk bagi Warga Indonesia

Zionis-I srael Cabut Larangan Masuk bagi Warga Indonesia

Syeikh Ikrimah: Israel Raya Hanya Mimpi

Syeikh Ikrimah: Israel Raya Hanya Mimpi

Israel Kembali Bangun Pemukiman, AS Cuma Kecewa

Israel Kembali Bangun Pemukiman, AS Cuma Kecewa

Baca Juga

Berita Lainnya