Ahad, 4 April 2021 / 21 Sya'ban 1442 H

Palestina Terkini

Partai Arab Ra`am Jadi Kunci Bantu Netanyahu Bentuk Pemerintahan Baru ‘Israel’

Flash90
Bagikan:

Hidayatullah.comSebuah partai Arab mungkin akan bergabung dengan koalisi politik Perdana Menteri Benjamin Netanyahu. Partai ini bisa saja dapat membantu Netanyahu melengkapi batas koalisi sebagai syarat membentuk pemerintahan baru dalam kebuntuan politik ‘Israel’ yang telah berlangsung sejak 2 tahun terakhir.

Netanyahu kemungkinan tidak dapat membentuk pemerintahan tanpa partisipasi partai Ra’am, yang memenangkan empat kursi dan lolos ambang batas parlemen untuk Knesset (Parlemen Israel) ke depan. Ini akan menjadi koalisi kacau karena butuh mengawinkan kebijakan khusus konservatif Arab dengan ekstrimis Yahudi kanan jauh dan ultra-Ortodoks.

Meskipun sebagian besar orang Arab Israel berasal dari kota besar dan kecil di utara, basis Ra’am adalah salah satu komunitas tradisional Badui di gurun selatan Negev.

Kaum konservatif Arab mungkin tampak seperti mitra yang tidak mungkin bagi Netanyahu, bahkan dengan kegemaran Perdana Menteri akan sihir politik. Namun musim gugur lalu, pemimpin partai Ra’am Mansour Abbas mulai secara terbuka menunjukkan pesan yang hangat kepada Netanyahu.

Mansour mengundang Netanyahu untuk berpidato di depan komite Knesset yang dia pimpin, mendukungnya selama pemungutan suara parlemen yang kontroversial, dan berusaha mendapatkan komitmen publik dari Netanyahu untuk prioritas legislatif komunitas Arab.

“Hanya ada satu perdana menteri, dan itu adalah Netanyahu. Dia adalah jawaban untuk tuntutan ini,” kata Mansour kepada The Times of Israel pada bulan Desember.

Sebagai gantinya, Mansour mengatakan dia akan secara aktif mempertimbangkan untuk duduk dalam koalisi yang dipimpin Netanyahu – atau bahkan memberikan suara untuk memberi perdana menteri kekebalan hukum dari penuntutan dalam persidangan korupsi yang sedang berlangsung.

Pada bulan Desember, Mansour Abbas – satu-satunya di antara partai-partai Arab – abstain dari pemungutan suara Knesset yang akan mengarah pada pemilihan baru. Dia berpendapat bahwa pemilihan putaran keempat dalam dua tahun kemungkinan akan mengarah pada pemerintahan sayap kanan yang dipimpin oleh Netanyahu, di mana partai-partai Arab tidak akan memiliki pengaruh.

“Saya tidak mendukung Netanyahu, saya juga tidak berusaha melindunginya dari tuntutan. Saya mencoba untuk membuat perubahan bagi konstituen saya – dalam memerangi kejahatan terorganisir, dalam krisis perumahan, mengakui desa-desa [Badui] yang tidak dikenal,” kata Mansour.

Tindakan Mansour secara dramatis mengguncang politik Arab Israel dan membuat marah sekutu koalisi Daftar Gabungannya. Bagi koalisi Daftar Gabungan, bekerja sama dengan Netanyahu – yang pemerintahannya dianggap banyak orang Arab Israel sebagai bencana bagi komunitas mereka – adalah garis merah.

Namun Mansour tetap maju, dengan mengatakan bahwa kesediaannya menjadi bagian dari pemerintahan yang dipimpin Netanyahu murni untuk kepentingan warga Arab Israel. Pada bulan Februari, Daftar Gabungan terfragmentasi saat Ra’am berpisah.

Sejumlah orang Arab Israel secara mengejutkan mungkin benar-benar mendukung teori perubahan Ra’am – dalam survei baru-baru ini, 46% orang Arab Israel mengatakan mereka yakin partai-partai Arab diinginkan untuk berada dalam koalisi pemerintahan, tidak hanya yang kiri-tengah.

Pada hari pemilihan, survei itu muncul ketika Ra’am meraih empat kursi sambil mencalonkan diri – sebuah pencapaian yang diprediksi oleh beberapa pengamat pada bulan Februari.*

 

Rep: Bambang S
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Perwakilan 50 Negara Ikut Ambil Bagian

Perwakilan 50 Negara Ikut Ambil Bagian

Warga Gaza Bakar Bendera Amerika dan Foto Obama

Warga Gaza Bakar Bendera Amerika dan Foto Obama

Donasi Turki Tanggung Belanja Bahan Bakar di Rumah Sakit Gaza

Donasi Turki Tanggung Belanja Bahan Bakar di Rumah Sakit Gaza

Hamas Apresiasi Peran Saudi Dalam Rekonsiliasi Palestina

Hamas Apresiasi Peran Saudi Dalam Rekonsiliasi Palestina

12 Universitas di London Sepakat Boikot ‘Israel’

12 Universitas di London Sepakat Boikot ‘Israel’

Baca Juga

Berita Lainnya