Kamis, 1 April 2021 / 18 Sya'ban 1442 H

Palestina Terkini

Jumlah Kasus Virus Corona Melonjak di Gaza

Pananganan corona di RS Iran/VOA
Bagikan:

Hidayatullah.comKementerian kesehatan Gaza mengatakan pada Rabu (30/03/2021) bahwa lebih dari seribu kasus virus corona tercatat pada hari sebelumnya. Hal itu merupakan jumlah infeksi harian tertinggi dalam beberapa bulan, The New Arab melaporkan.

Lonjakan di daerah kantong Palestina pesisir, yang dikendalikan oleh Hamas sejak 2007, kontras dengan perlambatan infeksi di ‘Israel’, yang mempertahankan blokade ketat di Gaza.

“Situasi epidemiologi di Jalur Gaza berbahaya,” kata Magdy Dahir, wakil direktur perawatan primer di kementerian kesehatan Gaza. “Ada peningkatan yang jelas dalam rawat inap.”

Di Gaza, 65.500 orang telah terinfeksi Covid-19 dan 610 kematian tercatat sejak dimulainya pandemi.

Pemerintah yang dikelola Hamas, yang memberlakukan jam malam pukul 21:00 (1800 GMT) pada hari Sabtu untuk mengekang transmisi, telah memerintahkan pembatasan baru pada pertemuan yang dimulai Rabu, kata Asosiasi Hotel dan Restoran Gaza.

Tetapi di Tepi Barat yang diduduki, menteri kesehatan Otoritas Palestina Mai Al-Kaila mengatakan kepada radio resmi Voice of Palestine bahwa tingkat peningkatan melambat, setelah gelombang infeksi memenuhi rumah sakit setempat.

Di Tepi Barat, lebih dari 175.000 orang telah terinfeksi dan 2.004 kematian telah dicatat.

Kementerian kesehatan Palestina mengumumkan bahwa, pada Senin pagi, lebih dari 69.000 warga Palestina di Tepi Barat dan Gaza telah menerima satu suntikan vaksin.

Sebaliknya, lebih dari setengah dari sekitar 9,3 juta penduduk ‘Israel’ telah diinokulasi dengan dua suntikan Pfizer-BioNTech.

Peningkatan harian terbaru di ‘Israel’ adalah 442 kasus, turun dari ribuan kasus harian sebelumnya pada bulan Maret.

Kelompok hak asasi manusia telah meminta ‘Israel’ untuk memasok vaksin ke Palestina.

Zionis ‘Israel’ telah memberikan dosis terbatas kepada beberapa warga Palestina, tetapi dikatakan Otoritas Palestina bertanggung jawab atas kampanye vaksinasi umum.

Pada hari Selasa (29/03/2021), kementerian kesehatan ‘Israel’ mengatakan telah mendeteksi kasus varian baru virus corona ‘Israel’. Dikatakan bahwa strain itu jarang terjadi, dan tidak lebih menular atau mematikan dibandingkan varian lainnya.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Cili Akui Palestina Sebagai Negara Merdeka

Cili Akui Palestina Sebagai Negara Merdeka

Lebih 500 Anak Gugur, Allah Ganti 5300 Bayi Lahir di Gaza

Lebih 500 Anak Gugur, Allah Ganti 5300 Bayi Lahir di Gaza

Uskup Agung Palestina yang Kritis Terhadap Israel Diracun

Uskup Agung Palestina yang Kritis Terhadap Israel Diracun

Masjid Al-Aqsha Yordania

Ratusan Penganut Yahudi Serbu Madjis Al Aqsha

Muslim Sulit Masuk Al Aqsa karena Hari Raya Yahudi

Muslim Sulit Masuk Al Aqsa karena Hari Raya Yahudi

Baca Juga

Berita Lainnya