Rabu, 31 Maret 2021 / 17 Sya'ban 1442 H

Palestina Terkini

Jelang Pemilu Palestina, Hamas Umumkan Daftar Kandidat

PalestinaNow
Bagikan:

Hidayatullah.com — Hamas yang bermarkas di Gaza telah mengumumkan daftar kandidat dengan kampanye bertajuk “Jerusalem Is Our Promise” untuk pemilu Palestina yang akan datang. Hal itu mengakhiri spekulasi bahwa daftar bersama akan dibentuk dengan saingannya Fatah yang bermarkas di Tepi Barat, lansir The New Arab.

Jajak pendapat legislatif telah diadakan pada 22 Mei dan pemungutan suara presiden pada 31 Juli, pemilihan Palestina pertama dalam 15 tahun.

Langkah tersebut, yang secara resmi dimulai pada bulan Januari oleh perintah eksekutif dari Presiden Otoritas Palestina (PA) Mahmoud Abbas telah dipandang dengan skeptis dari para pesaingnya, yang memandangnya sebagai upaya sang pemimpin Fatah itu untuk menguatkan pengaruh politiknya sendiri.

Hamas meraih kemenangan mengejutkan dalam pemilu 2006, tetapi hasilnya tidak diakui oleh Fatah, kemudian terjadi perpecahan yang semakin intensif antara dua blok politik Palestina. Hamas mengambil alih kekuasaan di Gaza pada 2007 setelah seminggu bentrokan berdarah, sementara Fatah mempertahankan kendali atas Tepi Barat yang diduduki ‘Israel’.

Gerakan saingan telah bersama-sama setuju untuk mengadakan pemilihan, berharap proses tersebut dapat memupuk persatuan dan memulihkan kepercayaan internasional dalam sistem politik Palestina.

“Kami berharap pemilu ini akan menawarkan jalan untuk mengakhiri perpecahan,” ungkap pejabat Hamas Khalil al-Haya saat gerakan Islam itu menyerahkan daftar calon mereka di Kota Gaza.

Dia mengakui telah ada diskusi tentang pemalsuan daftar terpadu dengan Fatah tetapi prospeknya “sulit dan sekarang di luar jangkauan”.

Al-Haya akan memimpin daftar Hamas, kata juru bicara Abd al-Latif al-Qanoa.

Al-Haya mengatakan daftar Hamas termasuk “selusin” perempuan, dalam langkah terakhir oleh gerakan menuju partisipasi perempuan yang lebih luas dalam sayap politiknya.

Pengerjaan daftar nasional gabungan terhenti setelah penolakan keras dari ‘Israel’ dan lainnya, lapor The New Arab.

Pejabat senior Fatah Jibril Rajoub mengatakan pada hari Sabtu (27/03/2021) bahwa gerakan itu berkomitmen untuk mencalonkan kandidat secara independen dari Hamas.

“Fatah akan memasuki pertarungan elektoral ini sendirian dan kami belum berusaha menyajikan daftar bersama,” katanya.

Jamal Al-Tawil, seorang pemimpin Hamas di Tepi Barat, berbicara kepada The New Arab tentang penargetan ‘Israel’ baru-baru ini atas kepemimpinan kelompok tersebut, dengan gelombang penangkapan.

“Pendudukan memasukkan dirinya ke dalam detail kehidupan kami, ke dalam setiap aspek mereka, tetapi kami tidak akan tunduk pada upaya ini,” tandas Al-Tawil.

“Dalam hal ini, kami memiliki contoh – martir kami, Omar Barghouti (Abu Asif), yang diperingatkan untuk tidak mencalonkan diri oleh pendudukan, tetapi yang berpihak pada rakyatnya dan bersikeras untuk mencalonkan diri dalam pemilihan.”

Faksi Palestina memiliki waktu hingga tengah malam Rabu (30/03/2021) untuk menyerahkan daftar kandidat mereka untuk Dewan Legislatif Palestina yang beranggotakan 132 orang. Pejabat komisi pemilihan mengatakan 15 faksi telah menyerahkan daftar pada hari Senin. Lima telah disetujui sementara sisanya sedang diperiksa.

Daftar yang disetujui akan diumumkan pada 6 April dan periode kampanye akan berlangsung dari 30 April hingga 20 Mei.

Mohammed Dahlan, yang tinggal di pengasingan di UEA dan menuduh Abbas berusaha membungkam perbedaan pendapat agar tetap berkuasa, pada hari Senin menyerahkan “Daftar Masa Depan” miliknya. Dahlan pernah menjadi kepala keamanan Otoritas Palestina di Gaza sebelum berselisih dengan presiden.*

 

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Roket Gaza “Mendarat” Dekat Bandara, Maskapai AS dan Eropa Tolak Terbang ke Tel Aviv

Roket Gaza “Mendarat” Dekat Bandara, Maskapai AS dan Eropa Tolak Terbang ke Tel Aviv

97 Orang dari 17 Negara Masuk Islam di Al Aqsha dalam 2 Tahun

97 Orang dari 17 Negara Masuk Islam di Al Aqsha dalam 2 Tahun

Hamas dan Otoritas Palestina Kompak Kutuk Kesepakatan UEA-‘Israel’, Duta Besar untuk Abu Dhabi Ditarik

Hamas dan Otoritas Palestina Kompak Kutuk Kesepakatan UEA-‘Israel’, Duta Besar untuk Abu Dhabi Ditarik

‘Mengemis’ Bantuan Amerika untuk Negosiasi ‘Damai’ dengan Zionis

‘Mengemis’ Bantuan Amerika untuk Negosiasi ‘Damai’ dengan Zionis

Al Qassam Sebut “Kubah Besi” sebagai “Kubah Kertas”

Al Qassam Sebut “Kubah Besi” sebagai “Kubah Kertas”

Baca Juga

Berita Lainnya