Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Palestina Terkini

Palestina Luncurkan Kampanye Vaksinasi di Tengah Kasus Virus Melonjak

Bagikan:

Hidayatullah.com–Ribuan pekerja kesehatan Palestina, orang tua, dan pasien dengan kanker atau penyakit ginjal akan mendapatkan vaksin Covid-19 mulai Ahad (21/03/2021). Hal itu setelah kementerian kesehatan meningkatkan kampanye inokulasi, lapor The New Arab.

Peluncuran tersebut dilakukan beberapa hari setelah sekitar 60.000 dosis Pfizer / BioNTech dan AstraZeneca tiba di Tepi Barat yang diduduki ‘Israel’ melalui skema Covax dari Organisasi Kesehatan Dunia. Kasus Covid-19 telah melonjak di daerah kantong dalam beberapa pekan terakhir, memicu banjir pasien yang menurut pejabat rumah sakit sedang berjuang untuk diobati.

Warga Palestina di Tepi Barat dan Jalur Gaza yang diblokade ‘Israel’ memiliki akses terbatas ke vaksin dibandingkan dengan orang ‘Israel’. Kira-kira setengah dari mereka telah menerima dua suntikan Pfizer / BioNTech yang direkomendasikan.

Zionis ‘Israel’ telah menolak seruan dari kelompok hak asasi manusia dan PBB untuk tidak bersalah terhadap semua warga Palestina, dengan mengatakan Otoritas Palestina yang berbasis di Ramallah bertanggung jawab untuk mendapatkan vaksin. Tentara Zionis mengatakan telah memvaksinasi sekitar 100.000 pekerja Palestina yang memiliki izin untuk memasuki permukiman Yahudi ‘Israel’ dan Tepi Barat.

Sekitar 60.000 dosis vaksin Sputnik V Rusia telah mencapai Gaza dari Uni Emirat Arab. Pengiriman itu diatur oleh tokoh politik Palestina terkemuka Mohammed Dahlan, saingan presiden Mahmud Abbas yang diasingkan di Abu Dhabi.

Otoritas Palestina sedang menunggu 100.000 dosis lagi dari China.

Abbas, 85 tahun, pada hari Sabtu (20/03/2021) menerbitkan foto dirinya divaksinasi, meskipun tidak jelas kapan fotonya diambil. Kementerian kesehatan Palestina mengatakan pada awal Maret bahwa pejabat tinggi Organisasi Pembebasan Palestina yang berusia di atas 65 tahun telah diberi suntikan.

Hingga Ahad, 2.416 orang telah meninggal karena Covid-19 di Tepi Barat dan Jalur Gaza yang dikuasai Hamas. 221.500 lainnya dilaporkan terinfeksi di dua wilayah Palestina.  Di ‘Israel’, lebih dari 6.000 orang telah meninggal karena Covid-19, tetapi tingkat infeksi telah anjlok dan hanya sekitar 18.300 orang yang sakit dengan Covid-19 pada hari Ahad, Kementerian Kesehatan ‘Israel’ melaporkan.

Kampanye vaksin Palestina dilakukan menjelang pemilihan Palestina pertama dalam 15 tahun. Pemilihan legislatif dijadwalkan pada 22 Mei dan pemilihan presiden pada akhir Juli.*

Rep: Fida A.
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Polisi Zionis Aniaya Direktur Masjid Al-Aqsha

Polisi Zionis Aniaya Direktur Masjid Al-Aqsha

Ibunda Bayi Yang Rumahnya Dibakar Ektrimis Yahudi Akhirnya Gugur

Ibunda Bayi Yang Rumahnya Dibakar Ektrimis Yahudi Akhirnya Gugur

Setelah 22 Tahun di Pengasingan, Uskup Al-Quds Ikut Kafilah

Setelah 22 Tahun di Pengasingan, Uskup Al-Quds Ikut Kafilah

Haniyah: Pembebasan Al Quds Harus dengan Persatuan Umat

Haniyah: Pembebasan Al Quds Harus dengan Persatuan Umat

Hamas Tolak Mesir Jadi Penengah, Jihad Islam Dukung Peran Mesir

Hamas Tolak Mesir Jadi Penengah, Jihad Islam Dukung Peran Mesir

Baca Juga

Berita Lainnya