Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Palestina Terkini

Covid-19: Tepi Barat, Palestina Menerima Dosis Vaksin Covax Pertama

Kemenkes
[Ilustrasi] Vaksinasi Covid-19
Bagikan:

Hidayatullah.comOtoritas Palestina (OP) menerima kloter pertama vaksin Covax dari inisiatif sumbangan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Hal itu menambahkan 62.000 dosis ke program inokulasi tertinggal di Tepi Barat yang diduduki, lapor Middle East Eye.

WHO melalui inisiatif program bantuan Covax pada hari Rabu (17/03/2021) mengirimkan ke Palestina 38.000 dosis vaksin Pfizer / BioNTech selain 24.000 suntikan AstraZeneca, yang dikembangkan oleh Universitas Oxford.

Dengan beberapa negara melaporkan kasus perdarahan yang jarang dan terisolasi, pembekuan darah dan jumlah trombosit yang rendah setelah pemberian vaksin AstraZeneca, juru bicara Kementerian Kesehatan Kamal al-Shakhra mengatakan bahwa OP akan menahan dosis tersebut “sampai ada keputusan ilmiah dari Organisasi Kesehatan Dunia”.

Pada hari Rabu, WHO mengatakan bahwa mereka menganggap “manfaat vaksin AstraZeneca lebih besar daripada risikonya dan merekomendasikan agar vaksinasi dilanjutkan”.

Kementerian Kesehatan Tepi Barat mengatakan akan memberikan pengiriman awal dosis vaksin kepada petugas medis dan kesehatan, pasien kanker dan ginjal, serta orang yang berusia di atas 75 tahun.

Tepi Barat yang diduduki, tempat 3,1 juta warga Palestina tinggal, telah melaporkan 146.359 kasus virus korona, dengan 1.667 kematian.

Vaksin tiba melalui Tel Aviv dengan izin dari otoritas ‘Israel’, yang mengontrol semua impor dan ekspor serta kebebasan bergerak di Tepi Barat dan Gaza.

Sebelum pengiriman hari Rabu, PA telah menerima total 12.000 dosis vaksin Covid-19.

5.000 dosis pertama disumbangkan oleh Israel pada Februari menyusul protes internasional atas keengganan ‘Israel’ untuk memasukkan wilayah pendudukan dalam peluncuran vaksinnya sendiri, yang sejauh ini dijuluki salah satu yang paling efektif di dunia.

OP yang berbasis di Tepi Barat mengirim sekitar 2.000 dosis tersebut ke Gaza, tetapi pengiriman awalnya diblokir selama beberapa hari, karena Zionis ‘Israel’ “menunggu keputusan politik”.

‘Israel’ kemudian mulai menyuntik buruh Palestina dengan izin kerja ‘Israel’, memvaksinasi sekitar 90.000 dari 120.000 pekerja yang terdaftar.

Sementara itu, Menteri Kesehatan Mai al-Kaileh pada hari Rabu menyatakan keprihatinan atas tingginya persentase tes positif Covid-19 dan tingkat hunian rumah sakit yang tinggi di Tepi Barat yang diduduki, lapor kantor berita resmi OP, Wafa.

Kaileh mengatakan tingkat hunian rumah sakit secara keseluruhan telah mencapai 110 persen minggu lalu, sementara Ramallah, al-Bireh, Jericho dan pinggiran kota Yerusalem telah mencapai 115 persen.

Dia menambahkan bahwa tingkat hunian di unit perawatan intensif tinggi, dengan lebih dari 44 persen pasien COVID-19 kritis bergantung pada respirator.

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa seorang ibu dan bayinya meninggal karena virus yang sangat menular, kasus kedua di wilayah pendudukan.

Baca juga: Israel Mulai Memvaksin Buruh Palestina yang Bekerja di Wilayah Jajahannya

Sementara itu, OP telah dikritik karena pemberian vaksin tersebut, karena tokoh politik dan keamanan dari dalam pemerintah termasuk yang pertama menerima suntikan.

Menurut pernyataan yang dirilis awal bulan ini, mereka yang menerima vaksin termasuk para menteri OP; personel keamanan kepresidenan dan kementerian yang berhubungan langsung dengan Presiden OP Mahmoud Abbas dan Perdana Menteri Mohammed Shtayyeh; anggota Komite Eksekutif Organisasi Pembebasan Palestina (PLO); pekerja di Komite Pemilihan Pusat; pegawai dari sejumlah kedutaan besar Arab di wilayah pendudukan; pemain di tim sepak bola nasional Palestina; serta 100 siswa yang berangkat ke luar negeri.

Pernyataan kementerian itu mendapat kecaman luas dari warga Palestina dan LSM, karena bertentangan dengan jaminan sebelumnya bahwa personel medis, lansia, dan pasien sakit kronis akan diberi prioritas dalam vaksinasi.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Prabowo Ajak Bantu Gaza dan Palestina lebih Nyata

Prabowo Ajak Bantu Gaza dan Palestina lebih Nyata

Video Sniper Zionis Merayakan Penembakan Warga Palestina Memancing Kemarahan

Video Sniper Zionis Merayakan Penembakan Warga Palestina Memancing Kemarahan

Serdadu Zionis: “Sesudah Dieksploitasi, Kami Dibuang ke Tempat Sampah”

Serdadu Zionis: “Sesudah Dieksploitasi, Kami Dibuang ke Tempat Sampah”

kejahatan perang israel

‘Israel’ Terapkan Hukuman Tak Masuk Akal bagi Warga Palestina yang Dituduh Membunuh Serdadu Zionis

dasdasdasd

dasdasdasd

Baca Juga

Berita Lainnya