Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Palestina Terkini

Setelah Protes Keras, Museum ‘Israel’ Batalkan Penjualan Peninggalan Seni Islam

Bagikan:

Hidayatullah.comMuseum utama seni Islam ‘Israel’ telah membatalkan rencana pelelangan banyak barang langka dan berharga setelah protes publik atas percobaan penjualan. Penjualan tersebut diperkirakan akan menghasilkan jutaan dolar dari kolektor pribadi yang kaya, Al Jazeera melaporkan.

Dalam penyelesaian yang terjadi pada hari Rabu (10/03/2021), rumah lelang Sotheby setuju untuk mengembalikan 268 barang dari London ke Museum Seni Islam LA Mayer di Yerusalem.

Perjanjian tersebut mengakhiri kisah yang menuai kecaman luas dan mengancam akan membuang salah satu koleksi seni publik ‘Israel’ yang berharga. Pakar seni mengkritik percobaan penjualan kepada kolektor pribadi dengan mengatakan itu disembunyikan dari publik dan melanggar misi pendirian museum untuk mendidik publik ‘Israel’ tentang dunia Islam melalui seni.

Sebagai bagian dari pengaturan barang langka tersebut, Al Thani Collection, sebuah yayasan seni yang didanai oleh keluarga penguasa negara Teluk Qatar yang kaya energi, “dengan murah hati akan memberikan sponsor tahunan untuk Museum Seni Islam LA Mayer” Israel selama 10 tahun, sementara salah satu karya Museum Seni Islam akan diberikan dengan pinjaman jangka panjang ke galeri Koleksi Al Thani di Hotel de la Marine di Paris.

Harian ‘Israel’ Haaretz mengatakan Sotheby akan menerima biaya pembatalan dua juta pound ($ 2,78 juta). Baik Sotheby maupun museum tidak akan memberikan perincian tentang biaya atau pendanaan tahunan untuk museum, meskipun rumah lelang mengatakan “mengingat situasinya, Sotheby mengurangi biaya penarikannya”.

Barang yang akan dipinjamkan adalah kendi perak abad ke-11 yang dihias dengan rumit, bagian dari tumpukan benda-benda perak yang ditemukan pada awal abad ke-20 di dekat Nivahand, di timur laut Iran. Barang tersebut dibeli awal abad lalu oleh kolektor seni Ralph Harari, yang kemudian menjualnya ke pendiri museum, Vera Salomons.

Prasasti Arab berupa kendi berdekorasi hewan buruan dan tulisan berbunyi: “Berkah sempurna, kekayaan abadi, kebahagiaan berlimpah, dan keamanan menyeluruh bagi pemiliknya.” Itu bukanlah salah satu item yang awalnya akan dilelang di Sotheby dalam penjualan bulan Oktober.

‘Israel’ dan Qatar tidak memiliki hubungan diplomatik formal, tetapi ada kontak untuk memfasilitasi transfer bantuan ratusan juta dolar Qatar ke Jalur Gaza yang diblokade. Sotheby mengatakan pihaknya telah memfasilitasi kerjasama antara Islamic Art Museum dan Al Thani Collection.

Museum Seni Islam dan Yayasan Hermann de Stern, yang memprakarsai pelelangan Sotheby, menyambut baik kesepakatan tersebut dengan mengatakan “akan memastikan keberlanjutan pengoperasian museum dari waktu ke waktu”.

“Ini adalah hasil akhir yang benar-benar penting dan kami sangat senang dapat bermitra dengan Al Thani Collection Foundation dengan cara ini untuk memajukan tujuan bersama kami dalam meningkatkan pertukaran budaya, sambil memungkinkan museum untuk terus meningkatkan seni dan budaya untuk kepentingan masyarakat. Publik dan pecinta seni ‘Israel’,” ungkap museum dan yayasan itu dalam pernyataan bersama.

Pihak Al Thani Collection mengatakan “sangat senang dapat berperan dalam kelangsungan hidup lembaga unik yang membuat perbedaan berarti bagi komunitas di sekitarnya”.

Benda sejarah dari koleksi museum, termasuk beberapa objek utama dan jam tangan antik berharga, dijadwalkan untuk dilelang di Sotheby’s pada bulan Oktober.

Hermann de Stern Foundation, sebuah perwalian yang berbasis di Liechtenstein yang mendanai sebagian besar anggaran museum, mengatakan penjualan itu bertujuan untuk menutupi biaya pemeliharaan institusi. Mereka bersikeras memiliki hak hukum untuk menjual barang-barang itu.

Hashava Foundation, sebuah organisasi pencegahan pencurian seni Israel, mengajukan petisi ke Mahkamah Agung pada November untuk menghentikan pelelangan. Dikatakan penjualan itu “melanggar berat” hukum ‘Israel’ yang mengatur museum dan barang antik, dan itu akan menyebabkan “kerusakan yang tidak dapat dipulihkan dan kerugian besar bagi masyarakat umum”.

Meir Heller, pendiri Hashava, mengatakan organisasinya bangga dengan petisi “mencapai tujuannya dan membawa pulang koleksi langka dan berharga ini ke ‘Israel’ dan pamerannya untuk publik”.

Baca juga: Zionis-Israel Berencana Gusur Peninggalan Umawiyah dan Abbasiyah

Museum ini didirikan pada 1960-an oleh Salomons, keturunan dari keluarga bangsawan Inggris-Yahudi yang meninggal pada 1969, dan dinamai Leo Arie Mayer, seorang akademisi terkemuka di Timur Tengah. Ini adalah rumah bagi ribuan artefak Islam yang berasal dari abad ketujuh hingga ke-19.

Ia juga memiliki koleksi jam tangan antik yang diturunkan oleh keluarga Salomons, termasuk lusinan jam tangan oleh ahli horologi Paris terkenal Abraham-Louis Breguet. Arlojinya menghiasi bangsawan Eropa pada abad ke-17 dan ke-18, termasuk Marie Antoinette.

Di antara barang-barang yang akan dilelang adalah helm Ottoman abad ke-15 bertatahkan kaligrafi perak, mangkuk abad ke-12 yang menggambarkan seorang pangeran Persia, dan koleksi jam tangan antik, termasuk tiga jam tangan yang dirancang oleh Breguet.

Penghapusan karya seni tersebut mengundang protes publik oleh Presiden ‘Israel’ Reuven Rivlin, Menteri Kebudayaan ‘Israel’ Hili Tropper, kurator museum dan akademisi, dan memaksa penundaan dan akhirnya menghentikan lelang.

“Saya senang bahwa semua upaya keras kami untuk melestarikan keseluruhan koleksi Museum LA Mayer telah mencapai kesimpulan yang sukses,” kata Tropper, mengatakan “kemurahan hati Al Thani Collection Foundation adalah penghargaan besar bagi semangat kerjasama lintas budaya”.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Menteri Hamas Bebas, 7500 Orang Palestina Masih Dipenjara

Menteri Hamas Bebas, 7500 Orang Palestina Masih Dipenjara

Penjajah Israel Setujui Pemukiman Haram di Hebron yang Dilindungi Unesco

Penjajah Israel Setujui Pemukiman Haram di Hebron yang Dilindungi Unesco

Pejuang Palestina Pilih Opsi Muqawama

Pejuang Palestina Pilih Opsi Muqawama

Gaza Alami Krisis Obat Terparah

Gaza Alami Krisis Obat Terparah

Tiga Kapal Prancis Dibajak Zionis

Tiga Kapal Prancis Dibajak Zionis

Baca Juga

Berita Lainnya