Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Palestina Terkini

Syeikh Ikrima Sabri Diculik Israel saat Peringatan Isra’ Mi’raj

Bagikan:

Hidayatullah.com–Pasukan ‘Israel’ telah menculik Syeikh Ikrima Sabri, mantan Mufti Agung Yerusalem, dari rumahnya di Yerusalem Timur yang diduduki, lapor Al Jazeera. Polisi ‘Israel’ dan tim intelijen mengepung rumahnya pada Rabu dan meminta Syeikh Sabri, yang juga seorang khatib di Masjid Al-Aqsha, untuk menemani mereka, kata seorang kerabat kepada kantor berita Anadolu, meminta untuk tidak disebutkan namanya karena alasan keamanan.

“‘Israel’ tidak memberikan alasan apapun untuk penangkapannya,” katanya.

WAFA melaporkan bahwa Syeikh Sabri ditangkap di rumahnya di lingkungan al Sawana di Yerusalem timur. Rumah Syeikh Sabri menghadap ke Kota Tua Yerusalem Timur.

Penangkapan penceramah Masjid Al-Aqsha itu terjadi sehari jelang peringatan Isra’ dan Mi’raj umat Islam. Peringatan akan dilakukan di masjid tersuci ketiga dalam Islam.

Otoritas ‘Israel’ telah menangkap imam Masjid Al- Aqsha itu telah beberapa kali di masa lalu. Pada Januari, dia dilarang memasuki kompleks Masjid Al-Aqsha selama beberapa bulan.

Syeikh Sabri baru-baru ini menunjukkan bahwa kompleks tersebut telah menyaksikan peningkatan yang nyata dalam penggerebekan oleh kelompok-kelompok agama Yahudi sayap kanan.  Pada hari Rabu (10/03/2021), puluhan pemukim ‘Israel’ yang dikawal oleh petugas polisi memaksa masuk ke kompleks tersebut, kata Otoritas Wakaf Islam.

“Sekitar 66 pemukim menyerbu kompleks itu pagi ini,” kata pihak berwenang, menambahkan Rabbi Yehuda Glick, yang terkenal karena seruannya untuk meningkatkan serangan pemukim di situs tersebut, termasuk di antara para penyusup.

Sejak 2003, pemerintah Zionis telah mengizinkan pemukim memasuki kompleks titik nyala hampir setiap hari kecuali pada hari Jumat dan Sabtu.  Masjid Al-Aqsha adalah situs tersuci ketiga di dunia bagi umat Islam. Orang-orang Yahudi menyebut daerah itu Temple Mount, mengklaim itu adalah situs dua kuil Yahudi di zaman kuno.

‘Israel’ menduduki Yerusalem Timur, tempat Al-Aqsha berada, selama Perang Arab-‘Israel’ 1967. Itu mencaplok seluruh kota pada tahun 1980 dalam sebuah tindakan yang tidak pernah diakui oleh komunitas internasional.*

Rep: Fida A.
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Netanyahu Ingin Negosiasi Langsung Segera Dilakukan

Netanyahu Ingin Negosiasi Langsung Segera Dilakukan

Israel Kembali Penjarakan Syeih Raed Salah

Israel Kembali Penjarakan Syeih Raed Salah

Otoritas Palestina: Duta Besar tidak akan pernah kembali ke Uni Emirat Arab

Otoritas Palestina: Duta Besar tidak akan pernah kembali ke Uni Emirat Arab

Palestina Berterima Kasih pada Argentina Usai Batalkan Pertandingan dengan ‘Israel’

Palestina Berterima Kasih pada Argentina Usai Batalkan Pertandingan dengan ‘Israel’

Warga Palestina Gelar Aksi “Jumat Ban”,  Jumlah ‘Syuhada’ Tambah 22 Orang

Warga Palestina Gelar Aksi “Jumat Ban”, Jumlah ‘Syuhada’ Tambah 22 Orang

Baca Juga

Berita Lainnya