Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Palestina Terkini

Pengadilan Kriminal Internasional Menyelidiki Kejahatan Perang di Wilayah Palestina yang Diduduki ‘Israel’

kejahatan perang israel
Tentara Zionis
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) meluncurkan penyelidikan atas dugaan kejahatan perang di wilayah Palestina yang diduduki oleh ‘Israel’, lansir Daily Sabah.

Sementara, Amerika Serikat pada Rabu (03/03/2021) mengkritik ICC atas tindakan tersebut dan menyuarakan dukungan untuk ‘Israel’.

“Kami dengan tegas menentang dan kecewa dengan pengumuman jaksa ICC tentang penyelidikan atas situasi Palestina,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price kepada wartawan.

Sebelumnya pada hari yang sama, kepala jaksa ICC meluncurkan penyelidikan atas kejahatan ‘Israel’ di wilayah Palestina, mengalihkan fokus pengadilan ke tindakan militer Zionis dan pembangunan pemukiman di tanah yang direbut dalam perang Timur Tengah 1967.

Keputusan tersebut merupakan pukulan yang memalukan bagi pemerintah Zionis, yang telah melakukan hubungan masyarakat yang agresif dan kampanye diplomatik di belakang layar untuk memblokir penyelidikan. Ini juga meningkatkan kemungkinan dikeluarkannya surat perintah penangkapan terhadap pejabat ‘Israel’ yang diduga melakukan kejahatan perang, sehingga berpotensi berisiko untuk bepergian ke luar negeri.

“Negara ‘Israel’ sedang diserang malam ini,” kata Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dalam pernyataan yang direkam dalam video. “Pengadilan (kriminal) internasional yang bias di Den Haag membuat keputusan yang merupakan inti dari anti-Semitisme dan kemunafikan.”

“Saya berjanji kepada Anda bahwa kami akan memperjuangkan kebenaran sampai kami membatalkan keputusan yang memalukan ini,” katanya.

Keputusan Fatou Bensouda, jaksa penuntut pengadilan yang akan keluar, telah diharapkan sejak pengadilan memutuskan bulan lalu bahwa dia memiliki yurisdiksi atas kasus tersebut. Penyelidikan awal oleh Bensouda pada 2019 telah menemukan “dasar yang masuk akal” untuk membuka kasus kejahatan perang.

Dalam sebuah pernyataan, Bensouda mengatakan penyelidikan akan menyelidiki “kejahatan dalam yurisdiksi pengadilan yang diduga telah dilakukan” sejak 13 Juni 2014. Dia mengatakan penyelidikan akan dilakukan “secara independen, tidak memihak dan obyektif, tanpa rasa takut atau kebaikan.” Tugas itu sekarang akan diserahkan kepada Karim Khan, pengacara Inggris yang akan menjadi kepala jaksa pengadilan pada bulan Juni.

Keputusan hari Rabu mengubah fokus pengadilan terhadap dua kebijakan utama Israel dalam beberapa tahun terakhir: operasi militer berulang terhadap militan di Jalur Gaza, yang disorot oleh perang tahun 2014 yang menghancurkan, dan perluasan pemukiman Yahudi di Yerusalem timur dan Tepi Barat yang diduduki. Para ahli mengatakan bahwa ‘Israel’ bisa sangat rentan terhadap penuntutan karena kebijakan pemukimannya.

Meskipun Palestina tidak memiliki negara merdeka, mereka diberikan status pengamat nonanggota di Sidang Umum PBB pada tahun 2012, yang memungkinkan mereka untuk bergabung dengan organisasi internasional seperti ICC. Sejak bergabung dengan pengadilan pada tahun 2015, mereka telah mendorong penyelidikan kejahatan perang terhadap ‘Israel’.

‘Israel’, yang bukan anggota pengadilan, sempat mengatakan tidak memiliki yurisdiksi karena Palestina bukanlah negara berdaulat.

Otoritas Palestina, yang mengelola daerah otonom di Tepi Barat yang diduduki ‘Israel’, menyambut baik langkah hari Rabu tersebut.

“Langkah yang telah lama ditunggu ini melayani upaya keras Palestina untuk mencapai keadilan dan akuntabilitas sebagai basis yang sangat diperlukan untuk perdamaian,” ungkap Kementerian Luar Negeri Otoritas Palestina.

Palestina memilih Juni 2014 sebagai awal penyelidikan yang bertepatan dengan perang Gaza yang menghancurkan ‘Israel’ pada musim panas itu.

Dalam pertempuran itu, lebih dari 2.200 warga Palestina, termasuk hampir 1.500 warga sipil, syahid oleh tembakan ‘Israel’, menurut perkiraan PBB. Setidaknya 67 tentara dan enam warga sipil tewas di pihak ‘Israel’, menurut angka negara pendudukan.

Bensouda juga mengatakan penyelidikannya akan menyelidiki tindakan Hamas, yang menembakkan roket tanpa pandang bulu ke ‘Israel’ selama perang 2014.

Di Gaza, Hamas tetap menyambut baik dimulainya penyelidikan dan meminta Bensouda untuk “menolak tekanan apa pun” yang dapat membatalkan proses tersebut.

“Ini adalah langkah maju untuk menerapkan keadilan, menghukum pendudukan dan melakukan keadilan kepada rakyat Palestina,” ungkap juru bicara Hamas Hazem Qassem kepada Associated Press. Dia mengatakan dia yakin bahwa serangan roket di kota-kota ‘Israel’ sah menurut hukum internasional.

ICC dimaksudkan sebagai pengadilan pilihan terakhir ketika sistem peradilan negara sendiri tidak dapat atau tidak mau untuk menyelidiki dan menuntut kejahatan perang.

‘Israel’ tidak mengakui otoritasnya, mengatakan memiliki sistem peradilan kelas dunia yang independen. Tapi Palestina, dan kelompok hak asasi manusia, mengatakan pemerintah Zionis tidak mampu menyelidiki dirinya sendiri dan memiliki sejarah menutupi kejahatan militer.

Setelah perang, militer membuka lusinan penyelidikan atas perilaku pasukan. Meskipun hanya ada sedikit hukuman atas dakwaan ringan, itu sudah cukup untuk pengadilan, yang membatalkan kasus serupa terhadap pasukan Inggris di Irak tahun lalu karena pihak berwenang Inggris telah menyelidikinya.

Baca juga: DPR RI Imbau Semua Negara Dukung ICC Menginvestigasi Israel

Mengacu pada sistem peradilan Zionis, Bensouda mengatakan penyelidikan akan “memungkinkan penilaian berkelanjutan atas tindakan yang diambil di tingkat domestik sesuai dengan prinsip saling melengkapi”.

Para ahli telah memperingatkan bahwa ‘Israel’ dapat lebih sulit mempertahankan kebijakan permukimannya di Yerusalem timur dan Tepi Barat.

Permukiman secara luas dipandang ilegal berdasarkan prinsip Konvensi Jenewa bahwa kekuatan pendudukan dilarang memindahkan penduduknya ke wilayah yang direbut dalam perang. Perpindahan penduduk terdaftar sebagai kejahatan perang dalam perjanjian pendiri ICC, Statuta Roma.

‘Israel’ mencaplok Yerusalem Timur setelah perang Timur Tengah 1967 dan mempertimbangkan wilayah sengketa Tepi Barat. Tetapi posisinya tidak diakui secara internasional, dan sebagian besar dunia menganggap kedua wilayah tersebut sebagai wilayah pendudukan.

Saat ini, sekitar 700.000 pemukim tinggal di dua wilayah, yang diklaim Palestina, bersama dengan Gaza, untuk negara masa depan. ‘Israel’ mengatakan nasib daerah-daerah ini harus diselesaikan dalam negosiasi, dan keterlibatan ICC akan mendorong Palestina menjauh dari meja perundingan.

Bensouda mengatakan bahwa prioritas dalam penyelidikan akan “ditentukan pada waktunya” berdasarkan kendala termasuk pandemi virus corona, sumber daya yang terbatas dan beban kerja kejaksaan yang berat.

Meskipun keputusan hari Rabu tidak menimbulkan ancaman langsung bagi ‘Israel’, pengadilan memiliki kewenangan untuk secara diam-diam mengeluarkan surat perintah penangkapan bagi orang-orang yang dicurigai melakukan kejahatan.

Netanyahu adalah perdana menteri selama perang Gaza 2014 dan telah menjadi pendukung kuat pemukiman tersebut. Menteri pertahanannya, Benny Gantz, adalah komandan militer Israel selama perang. Media ‘Israel’ mengatakan bahwa ‘Israel’ berhubungan dengan sekutu yang menjadi anggota Pengadilan Kriminal Internasional untuk menerima peringatan tentang potensi surat perintah penangkapan terhadap warganya.

Dalam pernyataannya, Netanyahu mengatakan ‘Israel’ dipilih secara tidak adil. Dia menuduh pengadilan “menutup mata terhadap Iran, Suriah, dan kediktatoran lain yang melakukan kejahatan perang nyata”.

Kelompok hak asasi manusia internasional memuji keputusan itu sebagai langkah menuju keadilan bagi “korban ‘Israel’” dan Palestina.

“Sidang pengadilan yang padat tidak boleh menghalangi kantor kejaksaan untuk dengan gigih mengejar kasus terhadap siapa pun yang secara kredibel terlibat dalam kejahatan semacam itu,” kata Balkees Jarrah, direktur keadilan internasional di Human Rights Watch.

“Negara-negara anggota ICC harus bersiap-siap untuk melindungi pekerjaan pengadilan dengan keras dari tekanan politik apa pun,” katanya.*

 

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Penjajah ‘Israel’ Bunuh 25 Anak-anak Palestina tahun 2018

Penjajah ‘Israel’ Bunuh 25 Anak-anak Palestina tahun 2018

Abaikan AS, Palestina Melangkah ke DK-PBB

Abaikan AS, Palestina Melangkah ke DK-PBB

Giliran Delegasi Bahrain ke Gaza

Giliran Delegasi Bahrain ke Gaza

Palestina:  Kesepakatan Bahrain-Zionis Bentuk Pengkhianatan

Palestina: Kesepakatan Bahrain-Zionis Bentuk Pengkhianatan

Dibebaskan ke Daerah Asal, Samer Issawi Akhiri Mogok Makan

Dibebaskan ke Daerah Asal, Samer Issawi Akhiri Mogok Makan

Baca Juga

Berita Lainnya