Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Palestina Terkini

Laporan Studi: Hampir Setengah dari Generasi Muda ‘Israel’ Membenci Palestina dan Mendukung Pengusiran

palestina israel
"Geng teroris Yahudi di Tepi Barat yang diduduki" (Palinfo)
Bagikan:

Hidayatullah.com–Hampir setengah dari kaum muda ultra-Ortodoks dan nasionalis ‘Israel’ mengungkapkan kebencian terhadap warga Palestina di ‘Israel’. Mereka juga mendukung pencabutan kewarganegaraan penduduk Palestina, jajak pendapat yang dirilis minggu ini mengungkapkan, dilansir oleh The New Arab.

Jajak pendapat dari Pusat aChord Universitas Ibrani memeriksa 1.100 responden dari usia 16 hingga 18 tahun.

Jajak pendapat itu menunjukkan bahwa 49 persen dari semua orang ‘Israel’ yang religius dan 23 persen orang ‘Israel’ sekuler menunjukkan dukungan untuk mencabut kewarganegaraan penduduk Palestina yang tinggal di ‘Israel’.

Sementara itu, warga Palestina ‘Israel’ menunjukkan sikap negatif yang relatif lebih sedikit terhadap orang ‘Israel; Yahudi, dengan 12 persen mengungkapkan ketidaksukaan terhadap sekuler Zionis dan 22 persen mengungkapkan ketidaksukaan terhadap agama nasional dan ultra-Ortodoks Zionis.

Sembilan persen dari warga Palestina ‘Israel’ menyatakan dukungan untuk mencabut kewarganegaraan ‘Israel’ sekuler, 13 persen menyatakan dukungan untuk melakukan hal yang sama untuk agama nasional ‘Israel’ dan 19 persen mendukung pencabutan kewarganegaraan ‘Israel’ ultra-Ortodoks.

Sementara itu, 23 persen orang ‘Israel’ sekuler mengungkapkan kebencian terhadap ultra-Ortodoks ‘Israel’ – angka yang lebih tinggi dari tahun-tahun sebelumnya.

Baca juga: Salju Selimuti Kompleks Masjidil Aqsha, Gaza Diterjang Ombak Ganas

Peningkatan kemungkinan karena frustrasi publik dengan sektor Haredi atas penolakan yang dirasakan untuk mematuhi peraturan kesehatan virus corona, jajak pendapat itu mencatat.

Tahun lalu, persentase orang ‘Israel’ sekuler yang mengungkapkan kebencian terhadap warga negara yang beragama jauh lebih rendah, yaitu sembilan persen.

Karena orang biasanya menghindari mengakui kebencian mereka terhadap kelompok lain saat menanggapi jajak pendapat, studi aChord mencatat bahwa angka yang tinggi “mungkin menunjukkan bahwa mengungkapkan kebencian dianggap dapat diterima”, lapor Haaretz.

Orang Yahudi sekuler dan Palestina ‘Israel’ paling bersedia untuk bertemu satu sama lain, sementara nasionalis religius paling tidak bersedia untuk bertemu dengan warga Arab, jajak pendapat menunjukkan.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Menteri ‘Israel’: Rencana ‘Perdamaian’ Trump Buang-buang Waktu

Menteri ‘Israel’: Rencana ‘Perdamaian’ Trump Buang-buang Waktu

Uang Israel Menggoda Penduduk Gaza

Uang Israel Menggoda Penduduk Gaza

Pemilu Iran dan Posisi Tawar Negara Barat

Pemilu Iran dan Posisi Tawar Negara Barat

Mahmud Abbas akan ke Rusia

Mahmud Abbas akan ke Rusia

HAMAS Disebut Sukses Tukaran Tawanan, Israel Kecewa Abbas

HAMAS Disebut Sukses Tukaran Tawanan, Israel Kecewa Abbas

Baca Juga

Berita Lainnya