Selasa, 6 Juli 2021 / 26 Zulqa'dah 1442 H

Palestina Terkini

Hamas dan Fatah akan Bertemu untuk Membahas Pemilu

Bagikan:

Hidayatullah.com–Faksi Fatah, yang mengontrol Tepi Barat, dan kelompok Islam Hamas Gaza – berencana untuk bertemu di Kairo minggu ini. Pertemuan tersebut bertujuan untuk mengatasi masalah yang dapat mengancam pemilihan umum Palestina yang telah lama ditunggu, lapor The New Arab.

Masalah teknis, hukum dan keamanan harus diselesaikan terlebih dahulu, kata pengamat, untuk memastikan suara Palestina pertama dalam 15 tahun tidak tergelincir oleh pertengkaran antara bekas musuh. Presiden Palestina Mahmoud Abbas bulan lalu mengumumkan tanggal pemungutan suara pertama sejak 2006, menetapkan pemungutan suara legislatif untuk 22 Mei dan pemilihan presiden pada 31 Juli.

Itu terjadi pada tahun ketika veteran Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu, seorang garis keras dalam konflik, juga menghadapi pemilihan baru, berbulan-bulan setelah Gedung Putih ditinggal oleh sekutu dekatnya AS Donald Trump.

Sementara Palestina memutuskan hubungan dengan pemerintahan Trump, menuduhnya bias pro-‘Israel’ yang mengerikan, mereka berharap diplomasi baru di bawah Joe Biden, yang mendukung solusi dua negara dan telah berjanji untuk mengembalikan bantuan kepada mereka.

Pemungutan suara parlemen Palestina terakhir dimenangkan telak oleh Hamas secara yang tak terduga, sebuah kemenangan yang tidak diakui oleh Fatah Abbas, yang pada akhirnya menyebabkan bentrokan berdarah dan perpecahan yang merusak dalam pemerintahan Palestina.

Fatah sejak itu memegang kendali Otoritas Palestina di Tepi Barat yang diduduki, dan Hamas memegang kepemimpinan di Gaza sejak 2007, tahun yang sama ‘Israel’ memberlakukan blokade yang menghancurkan di kantong Mediterania. Perpecahan telah membuat Wilayah Palestina berada di bawah dua sistem politik yang berbeda dan tanpa parlemen yang berfungsi.

Dengan menyerukan pemilihan, kata para ahli, Abbas berusaha untuk memulihkan kredibilitas dalam pemerintahan Palestina di tengah harapan bahwa Biden dapat merevitalisasi negosiasi dengan pemerintah Zionis yang bertujuan untuk pembentukan negara Palestina.

Baca: Ismail Haniyah: Hamas Akan Terus Upayakan Islah dengan Fatah

Menjaga Poling

Namun, sebelum pemungutan suara apa pun, serangkaian masalah mur-dan-baut harus diatasi, Khalil Shikaki, direktur Pusat Penelitian Kebijakan dan Survei Palestina di Ramallah, mengatakan kepada AFP.

Jika ada sengketa pemilu, “peradilan mana – yang di Gaza atau di Tepi Barat – yang akan memutuskan?” Ia bertanya.

Dia mencatat bahwa peradilan PA tidak mengakui pengadilan Hamas, sementara Islamis mungkin bersikeras hakim mereka diizinkan untuk memutuskan sengketa pemilihan di Gaza.

“Siapa yang akan mengawasi prosesnya?” tanyanya, memperingatkan potensi gesekan jika Fatah bersikeras mengirim pasukan OP ke Gaza.

“Sangat penting bahwa mereka menyetujui persyaratan ini. Jika mereka tidak setuju, kemungkinan besar tidak akan ada pemilihan.”

Baca:  Fatah dan Hamas Mengatakan Pembicaraan Islah yang Berlangsung di Turki Berhasil

Yerusalem Timur

Bahkan jika delegasi Fatah yang dipimpin oleh Jibril Rajoub dan tim Hamas yang dipimpin oleh Saleh al-Arouri membuat kemajuan di Kairo, tantangan besar masih membayangi pemungutan suara. Daftar teratas adalah Yerusalem timur, bagian kota mayoritas Palestina yang dianeksasi oleh ‘Israel’ setelah Perang Enam Hari 1967, sebuah tindakan yang tidak diakui oleh sebagian besar komunitas internasional.

Abbas sebelumnya mengatakan dia tidak akan menyetujui pemilihan kecuali warga Palestina di Yerusalem timur dapat memilih.  Tetapi jaminan seperti itu tidak mungkin dari pemerintah ‘Israel’, yang telah melabeli seluruh kota sebagai “ibu kota yang tidak terbagi”.

PA telah meminta Uni Eropa untuk mengirim misi pemantau pemilu, khususnya, untuk mengawasi pemungutan suara di Yerusalem timur.

Baca: Hamas dan Fatah Bersatu Melawan Rencana Pencaplokan Tepi Barat

‘Kode Kehormatan’

Sementara itu, kekuatan regional mengkhwatirkan bahwa kemenangan Hamas, yang memiliki hubungan dengan Ikhwanul Muslimin, dapat menjadi momentum bagi kelompok politik Islam lainnya, kata Ofer Zalzberg dari Kelman Institute for Conflict Transformation.

Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi, dalam menjadi tuan rumah pembicaraan, berusaha menunjukkan kepada pemerintahan Biden bahwa, terlepas dari catatan hak asasi manusia domestiknya, ia tetap menjadi kekuatan untuk stabilitas regional, kata Zalzberg.

Tapi Mesir juga mengklaim bahwa kinerja Hamas dalam pemungutan suara itu “bisa berdampak langsung pada status Ikhwanul Muslimin di Mesir dan di seluruh kawasan”, tambahnya.

Kekhawatiran itu berlaku untuk Yordania dan ‘Israel’, yang telah berperang tiga kali dengan Hamas sejak 2008 dan khawatir pemilu Palestina bisa menjadi “langkah pertama bagi Hamas untuk mengambil alih Tepi Barat”, kata Zalzberg.

Untuk menghindari hasil itu, para pemain regional mungkin mendorong “formula di mana Hamas hanya akan menjadi mitra yunior dalam pengaturan pembagian kekuasaan”, tambahnya, berspekulasi bahwa Hamas dan Fatah mungkin mencoba membuat daftar calon bersama untuk memupuk persatuan.

Jamal al-Fadi, seorang ilmuwan politik di Universitas Al-Azhar Gaza, mengatakan bahwa membangun persatuan antara Hamas dan Fatah membutuhkan kedua faksi menyetujui “kode kehormatan” untuk memungkinkan semua orang berkampanye dengan bebas dan “berkomitmen untuk menghormati hasilnya, apapun itu”.

“Fraksi-fraksi harus membuat pernyataan ini secara eksplisit dan jelas untuk mencegah skenario 2006 terulang kembali,” katanya kepada AFP.*

Rep: Fida A.
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Yordania Minta Israel Hentikan Pelecehan Penjaga Masjid Al-Aqsha

Yordania Minta Israel Hentikan Pelecehan Penjaga Masjid Al-Aqsha

Zionis Bangun Taman Bermain di Atas Jasad Mujahidin

Zionis Bangun Taman Bermain di Atas Jasad Mujahidin

Beberapa Bulan Lalu Ditembak Kepalanya, Serdadu Zionis Tangkap Sepupu Ahed Tamimi

Beberapa Bulan Lalu Ditembak Kepalanya, Serdadu Zionis Tangkap Sepupu Ahed Tamimi

Gaza Kembali Diserang dan Dibom Penjajah ‘Israel’

Gaza Kembali Diserang dan Dibom Penjajah ‘Israel’

sheikh jarrah dirampas zionis

PBB Tuntut Israel Hentikan Pencaplokan Yerusalem Timur, Memperingatkan Kemungkinan Kejahatan Perang

Baca Juga

Berita Lainnya