Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Palestina Terkini

Pasukan Penjajah Gusur 74 Warga Palestina, Termasuk 41 Anak di Bawah Umur setelah Menghancurkan Desa Badui

Foto: Ryan Rodrick Beiler / ActiveStills / Electronic Intifada
Seorang relawan diringkus oleh serdadu penjajah zionis israel dalam unjuk rasa menentang Prawer Plan di Bet El, rencana penjajah untuk mengusir ribuan warga Badui dari wilayah gurun pasir Naqab atau Negev, 30 November.
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pasukan ‘Israel’ telah melanjutkan penghancuran sebuah desa Badui di Tepi Barat yang diduduki untuk kedua kalinya dalam tiga bulan, lapor Reuters. B’Tselem, sebuah kelompok hak asasi ‘Israel’, menyesalkan tindakan tersebut sebagai upaya untuk mengusir seluruh komunitas Palestina dari daerah tersebut.

Tentara ‘Israel’ membongkar tenda dan kandang ternak di Khirbet Humsah, sebuah desa darurat di Lembah Jordan di Tepi Barat utara pada hari Senin (01/02/2021), kata penduduk dan B’Tselem. Pada hari Rabu (03/02/2021), buldoser tentara ‘Israel’ menjatuhkan struktur baja dan kayu di desa itu, menurut rekaman yang diambil oleh Reuters.

Tenda yang dibongkar adalah rumah bagi 74 warga Palestina, termasuk 41 anak-anak, menurut pernyataan B’Tselem, yang diduga karena situasi mereka yang dekat dengan jarak tembak tentara ‘Israel’. COGAT, cabang militer Zionis yang bertanggung jawab atas urusan sipil di Tepi Barat, mengatakan pihaknya telah menjelaskan kepada penduduk “bahaya yang terlibat jika tetap berada dalam jarak tembak” dan menawarkan mereka ruang untuk keluar dari sana.

‘Israel’ mengklaim bahwa desa itu dibangun secara ilegal dan tanpa izin di tempat tembak militer. Warga Palestina dan kelompok hak asasi mengatakan izin semacam itu hampir tidak mungkin diperoleh dari ‘Israel’. Penduduk komunitas Badui memberontak saat mata pencaharian mereka hancur, bersumpah untuk tetap tinggal di lokasi, karena beberapa orang tidur di kasur dan terpal plastik berserakan di tanah berbatu.

Rumah tenda dan tempat penampungan hewan di desa itu dihancurkan pada November – digambarkan pada saat itu oleh PBB sebagai “insiden pemindahan paksa terbesar” dari rumah Palestina dalam lebih dari empat tahun – tetapi penduduk segera kembali setelah itu. “Kami tidak akan pindah dari sini, kami akan tetap di sini. Jika mereka menghancurkan, kami akan membangun kembali,” kata Ibrahim Abu Awad, seorang penduduk desa.

Di tengah ketakutan penduduk bahwa pemukim Israel akan merebut tanah kosong itu, B’Tselem mengatakan pembongkaran di Khirbet saat ini “luar biasa luas”, menuduh pemerintah Zionis memindahkan paksa komunitas Palestina “untuk mengambil alih tanah mereka”.*

Rep: Fida A.
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Habis Pabrik Susu, Kandang Ayam juga Dibom Zionis Israel

Habis Pabrik Susu, Kandang Ayam juga Dibom Zionis Israel

Zionis Bunuh 46 Wartawan selama Tahun 2000

Zionis Bunuh 46 Wartawan selama Tahun 2000

Muslim Kosovo Kecam Agresi Brutal Israel

Muslim Kosovo Kecam Agresi Brutal Israel

Israel Hancurkan Masjid di Negev dengan Buldoser

Israel Hancurkan Masjid di Negev dengan Buldoser

TUC Boikot Israel, Tidak Seperti Kadin Indonesia

TUC Boikot Israel, Tidak Seperti Kadin Indonesia

Baca Juga

Berita Lainnya