Selasa, 23 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Palestina Terkini

Laporan: Blokade ‘Israel’ Memperparah Krisis Covid-19 di Gaza

Bagikan:

Hidayatullah.com–Pengepungan 13 tahun ‘Israel’ yang menghancurkan di Jalur Gaza meningkatkan krisis virus corona di kantong Palestina. Krisis tersebut telah mengancam nyawa hampir dua juta penduduknya, sebuah studi baru memperingatkan, lapor Al Jazeera.

Dalam sebuah laporan yang dirilis pada hari Rabu (03/02/2021), sekelompok peneliti internasional menggambarkan “tantangan atas akses ke perawatan kesehatan dan sumber daya penting lainnya, serta kerugian ekonomi yang ditimbulkan virus pada individu dan keluarga mereka,” kata sebuah pernyataan.

Studi tersebut berfokus pada penyebaran informasi kesehatan masyarakat tentang Covid-19, langkah-langkah yang diambil untuk mengekang penyebarannya, serta dampak sosial ekonomi dari pandemi tersebut. Lebih dari 70 orang dari lokasi berbeda di Gaza berpartisipasi dalam penelitian ini, kata Mohammed al-Ruzzi, seorang peneliti dari Universitas Bath dan anggota tim peneliti, kepada Al Jazeera.

Meskipun laporan tersebut menunjukkan bahwa kesadaran akan risiko dan pemahaman tentang langkah-langkah kesehatan masyarakat untuk mengurangi jumlah infeksi masih utuh, laporan tersebut sering menemukan “dukungan yang tidak memadai untuk memungkinkan individu mengisolasi diri”.

Akibatnya, banyak yang memandang tindakan kesehatan masyarakat “lebih menantang daripada penyakit itu sendiri”, kata pernyataan itu.

Tantangan tersebut telah diperburuk oleh blokade udara, darat dan laut yang sedang berlangsung yang diberlakukan oleh ‘Israel’, yang dijelaskan dalam laporan tersebut sebagai “faktor dominan dalam memburuknya situasi kemanusiaan… [mengakibatkan] kesiapan yang buruk dari sistem perawatan kesehatan, ekonomi dan masyarakat setempat untuk mengatasi”.

“Blokade ‘Israel’ telah menghancurkan ekonomi di Gaza, dan ini berdampak besar pada kemampuan orang untuk mematuhi langkah-langkah penguncian ketika melakukannya berarti kehilangan sumber pendapatan mereka yang sudah terbatas,” pemimpin peneliti Caitlin Procter dari European University Institute di Florence berkata.

“Banyak yang tidak mencari perawatan medis untuk kondisi kesehatan lainnya, didorong oleh ketakutan tertular Covid, dan hilangnya pendapatan yang parah yang akan ditimbulkan oleh diagnosis. Untuk alasan yang sama, beberapa petugas kesehatan enggan untuk merawat pasien Covid, dan banyak orang dengan gejala tidak pergi untuk tes,” tambahnya.

Selain blokade yang sedang berlangsung, tingkat pengangguran yang tinggi, pemotongan dana PBB, dan perpecahan politik Palestina adalah faktor-faktor yang berkontribusi terhadap ekonomi Gaza yang hampir mati. “Semua faktor ini mempengaruhi keadaan ekonomi penduduk. Wabah pandemi dan aturan ‘tinggal di rumah’ membuat banyak orang, termasuk pekerja harian, tidak dapat menafkahi keluarga mereka,” kata al-Ruzzi.

Kasus yang Meningkat

Sistem perawatan kesehatan Gaza berantakan dan penduduknya yang dilanda perang sangat rentan karena mereka telah hidup di bawah blokade ‘Israel’-Mesir sejak 2007. Pengepungan udara, darat dan laut telah membatasi masuknya sumber daya penting seperti peralatan kesehatan, obat-obatan dan bahan bangunan, antara lain.

Langkah-langkah jarak sosial yang efektif dan prosedur karantina sangat menantang untuk diterapkan, kata para peneliti. Menurut perkiraan WHO terbaru dari 31 Januari, ada 51.312 kasus yang dikonfirmasi dan 522 kematian akibat Covid-19 di Gaza sejak pelaporan dimulai pada Juli 2020.

Dengan jumlah kasus yang meningkat, pejabat kesehatan di Gaza telah memperingatkan bahwa mereka tidak dapat lagi melakukan tes virus korona karena kurangnya peralatan. Bulan lalu, mereka menyerukan tindakan segera untuk menyediakan peralatan yang diperlukan oleh satu-satunya laboratorium di kantong itu yang dapat menganalisis sampel uji virus corona.

Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina telah memperingatkan sistem kesehatan Jalur Gaza bisa runtuh jika jumlah kasus terus meningkat. ‘Israel’ telah menghadapi tekanan global yang meningkat, termasuk dari PBB, untuk membantu warga Palestina yang hidup di bawah pendudukan ‘Israel’ di Tepi Barat dan Jalur Gaza untuk mendapatkan akses ke vaksin.

Sementara banyak negara di seluruh dunia telah memulai kampanye vaksin – dengan ‘Israel’ sebagai pemimpin di seluruh dunia – warga Palestina di Gaza dan Tepi Barat yang diduduki masih menunggu giliran.

Otoritas Palestina (PA) minggu ini memulai vaksinasi Covid di Tepi Barat setelah menerima 2.000 dosis dari pemerintah Zionis, kata para pejabat. Vaksin Moderna adalah gelombang pertama dari 5.000 suntikan yang dijanjikan akan dikirimkan oleh ‘Israel’ untuk menyuntik pekerja medis. Namun di Gaza dan Tepi Barat, ada lebih dari 4,5 juta warga Palestina yang tidak memiliki akses terhadap vaksin tersebut.

Aktor internasional dan Organisasi Kesehatan Dunia harus berkampanye agar vaksin dapat diakses oleh warga Palestina dan mengembangkan rencana untuk meningkatkan kapasitas sektor kesehatan di Gaza, kata al-Ruzzi. “Pandemi jelas menunjukkan kepada kita betapa rentannya sistem kesehatan masyarakat. Pekerjaan aktor lokal dan internasional sangat penting di sini,” katanya.*

Rep: Insan Kamil
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Hamas  sebut Kekuatan Baru Seujung Telinga, Zionis Disergap Komando Al-Qassam

Hamas sebut Kekuatan Baru Seujung Telinga, Zionis Disergap Komando Al-Qassam

Palestina Ingin Membatalkan Perjanjian Oslo

Palestina Ingin Membatalkan Perjanjian Oslo

Militer Israel Bersiap “Serang” Kapal Bantuan dari Libya

Militer Israel Bersiap “Serang” Kapal Bantuan dari Libya

Hamas Pamerkan Drone Zionis yang Jatuh, Israel Serang Gaza

Hamas Pamerkan Drone Zionis yang Jatuh, Israel Serang Gaza

Persatuan Ulama: Selamat Datang Misy’al!

Persatuan Ulama: Selamat Datang Misy’al!

Baca Juga

Berita Lainnya