Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Palestina Terkini

60 Keluarga Kehilangan Tempat Tinggal setelah ‘Israel’ Menghancurkan Sebuah Desa di Tepi Barat untuk Kedua Kalinya

Bagikan:

Hidayatullah.com–Pasukan ‘Israel’ pada Rabu (03/02/2021) menghancurkan rumah sekitar 60 orang Badui Palestina di Lembah Jordan di Tepi Barat yang diduduki, lapor The New Arab. Buldoser ‘Israel’ merobohkan tenda dan toilet portabel milik keluarga Badui di Homsa al-Baqia, sebuah desa darurat dekat Tubas di Tepi Barat yang sebelumnya dihancurkan pasukan ‘Israel’ pada November, ungkap seorang videografer AFP.

Menurut kelompok hak asasi ‘Israel’ B’Tselem, 61 orang, lebih dari setengahnya adalah anak-anak, kehilangan tempat tinggal setelah pembongkaran hari Rabu. Misi Uni Eropa di Wilayah Palestina mengumumkan akan mengunjungi situs tersebut pada hari Kamis (04/02/2021).

COGAT, cabang militer ‘Israel’ yang bertanggung jawab atas urusan sipil di Tepi Barat, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa bangunan tersebut telah dibangun secara ilegal di zona pelatihan militer dan bahwa “penduduk telah setuju untuk menurunkan tenda”.  Namun, COGAT mengatakan keluarga tersebut berubah pikiran, dan karenanya pada hari Rabu “tenda terakhir yang tersisa di lokasi itu disita”.

Moataz Bisharat, seorang aktivis Palestina yang bekerja untuk menentang pendudukan ‘Israel’ di Tepi Barat, mengatakan tindakan itu mirip dengan “melaksanakan hukuman mati pada semua komunitas Palestina di Lembah Yordan”.

Lembah Jordan termasuk dalam “Area C” Tepi Barat, yang sepenuhnya dikendalikan oleh tentara ‘Israel’. Di bawah hukum militer ‘Israel’, warga Palestina tidak dapat membangun bangunan di daerah tersebut tanpa izin, yang biasanya ditolak, dan pembongkaran adalah hal biasa.

Bisharat mengatakan jumlah keluarga Palestina di daerah Homsa al-Baqia telah turun dari lebih dari 186 pada tahun 1990 menjadi hanya 21 hari ini “karena tindakan pendudukan (‘Israel’)”.

“Tujuannya … bukan hanya untuk menduduki Homsa, tapi seluruh Lembah Jordan,” ucapnya.

‘Israel’ telah menduduki Tepi Barat sejak perang Enam Hari 1967. Perdana Menteri Benjamin Netanyahu di masa lalu mengatakan dia bermaksud mencaplok bagian Tepi Barat dan pemukiman Yahudi di wilayah Palestina, termasuk Lembah Jordan.

Mantan presiden AS Donald Trump memberi lampu hijau rencana itu pada Januari tahun lalu. Tetapi kesepakatan normalisasi yang mengejutkan antara ‘Israel’ dan Uni Emirat Arab (UEA) di akhir tahun tampaknya menempatkan aneksasi di atas es.

‘Tertinggi Empat Tahun’

Pembongkaran hari Rabu terjadi ketika Save the Children mengatakan lebih dari 500 anak Palestina mengungsi dari rumah mereka di Tepi Barat yang diduduki tahun lalu, di tengah meningkatnya jumlah pembongkaran oleh pasukan ‘Israel’. Penghancuran telah berdampak pada setidaknya 2.600 anak, kata LSM itu, mencatat bahwa setidaknya 218 anak dan keluarga mereka telah mengungsi.

Tahun lalu adalah yang terburuk bagi anak-anak Palestina yang terlantar sejak 2016, kata Save the Children.

Lebih dari 5.000 anak juga berisiko sekolah mereka dibongkar, tambah LSM itu. Sekitar 53 sekolah saat ini berisiko dibongkar di Tepi Barat dan menduduki Yerusalem timur.

“Anak-anak membayar harga tertinggi. Meruntuhkan rumah, sekolah, atau infrastruktur penting lainnya, terutama selama pandemi, menghancurkan hak mereka atas pendidikan, untuk memiliki rumah. Ini menargetkan masa depan, kesehatan, keselamatan, dan kesejahteraan mereka,” ujar Jason Lee, direktur negara organisasi untuk Palestina.

“Sebagai kekuatan pendudukan, ‘Israel’ memiliki kewajiban untuk melindungi hak-hak anak-anak. Kami mendesak Pemerintah ‘Israel’ untuk merobek semua perintah pembongkaran yang ada untuk sekolah, rumah, dan infrastruktur penting, sejalan dengan kewajiban internasionalnya. Jika gagal melakukannya, itu akan terjadi. meninggalkan lebih banyak anak tanpa rumah atau pendidikan, menambah dampak pandemi pada hidup mereka,” kata Lee dalam sebuah pernyataan, Rabu.

PBB menegur ‘Israel’ tahun lalu karena terus menghancurkan rumah dan infrastruktur Palestina di tengah pandemi virus korona. Pembongkaran sedang berlangsung pada tingkat tertinggi dalam empat tahun antara Maret dan Agustus 2020, kata PBB pada bulan September.*

Rep: Fida A.
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Palestina Terima Bantuan Medis Turki untuk Memerangi Virus Corona

Palestina Terima Bantuan Medis Turki untuk Memerangi Virus Corona

Zionis Gunakan Senjata Kimia, RS Gaza Tak Mampu Layani Korban

Zionis Gunakan Senjata Kimia, RS Gaza Tak Mampu Layani Korban

Facebook Tutup Sejumlah Akun terkait Hamas

Facebook Tutup Sejumlah Akun terkait Hamas

PCHR: Setelah Shalit Bebas, Hentikan Blokade Gaza

PCHR: Setelah Shalit Bebas, Hentikan Blokade Gaza

Puluhan Ribu Warga dan Anak-anak Ikut Merayakan Hari Jadinya HAMAS ke-32 di Gaza

Puluhan Ribu Warga dan Anak-anak Ikut Merayakan Hari Jadinya HAMAS ke-32 di Gaza

Baca Juga

Berita Lainnya