Jum'at, 24 September 2021 / 16 Safar 1443 H

Palestina Terkini

AS Pulihkan Bantuan untuk Palestina, Buka Kembali Misi Diplomatik di Bawah Pemerintahan Joe Biden

biden, penindasan muslim uighur
Bagikan:

Hidayatullah.com–AS telah mengumumkan akan membuka kembali misi diplomatik Palestina yang ditutup oleh pemerintahan Trump sebelumnya dan memulihkan bantuan untuk Palestina, lapor The New Arab. Pejabat Duta Besar AS untuk PBB Richard Mills mengatakan kepada Dewan Keamanan pada hari Selasa (26/01/2021) bahwa Washington ingin beralih dari kebijakan permusuhan mantan Presiden Donald Trump ke Palestina.

Mills menambahkan bahwa pemerintahan Presiden Joe Biden akan mengembalikan program bantuan AS kepada Palestina guna menciptakan lingkungan yang stabil.  Kebijakan Timur Tengah Biden “akan mendukung solusi dua negara yang disepakati bersama, di mana ‘Israel’ hidup dalam perdamaian dan keamanan, di samping negara Palestina yang layak,” kata Mills.

Dia menambahkan bahwa perdamaian tidak dapat diberlakukan, dengan mengatakan bahwa kemajuan diplomatik akan membutuhkan persetujuan dan kerja sama bersama dari Palestina dan ‘Israel’.  Mills meminta penduduk ‘Israel’ dan Palestina untuk menghindari tindakan sepihak – termasuk aneksasi, aktivitas pemukiman, dan pembayaran kepada tahanan – untuk menjaga kelangsungan solusi dua negara.

Mantan Presiden AS Donald Trump menutup kantor perwakilan Otoritas Palestina di Washington dan memutus pendanaan AS ke Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA) pada 2018.  Hal ini sangat mempengaruhi kemampuan badan PBB untuk memberikan bantuan dan layanan kesehatan kepada pengungsi Palestina di Jalur Gaza pada khususnya.

Pada November 2020, Komisaris Jenderal UNRWA Phillippe Lazzarini mengatakan bahwa badan PBB itu “di tepi jurang”, tidak dapat menutupi pengeluarannya untuk pertama kalinya dalam sejarahnya. UNRWA didirikan pada tahun 1949 untuk memberikan bantuan dan layanan pembangunan bagi pengungsi Palestina yang diusir oleh pasukan ‘Israel’ dari tanah air mereka selama perang Arab-‘Israel’ 1948. Ia adalah satu-satunya badan PBB yang didedikasikan untuk membantu pengungsi di daerah konflik.

‘Israel’ telah lama menuntut agar UNRWA dibubarkan, karena keberadaan badan tersebut terus menarik perhatian pada pengungsian dan kesulitan pengungsi Palestina. *

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Dua Terluka, Deplu Belum Keluarkan Pernyataan Resmi

Dua Terluka, Deplu Belum Keluarkan Pernyataan Resmi

Ratusan Keluarga Gaza Tinggalkan Suriah

Ratusan Keluarga Gaza Tinggalkan Suriah

Korban Gaza Capai 1980 Orang, 218 Ribu Orang Terlantar

Korban Gaza Capai 1980 Orang, 218 Ribu Orang Terlantar

Tentara Israel Culik Tokoh Hamas

Tentara Israel Culik Tokoh Hamas

3 Warga Israel Mengaku Membunuh Husain Abu Khidir

3 Warga Israel Mengaku Membunuh Husain Abu Khidir

Baca Juga

Berita Lainnya