Jum'at, 12 Februari 2021 / 29 Jumadil Akhir 1442 H

Palestina Terkini

‘Israel’ Undang Tender untuk Bangun Pemukiman Ilegal Baru Usai Trump Kalah

PNN
Pemukiman haram Yahudi di Hebron
Bagikan:

Hidayatullah.com—‘Israel’ telah mengundang tender untuk 2.500 rumah pemukim baru di Yerusalem Timur yang dicaplok dan Tepi Barat yang diduduki, kata pengawas pada hari Rabu (20/01/2021). Hal itu dilakukan hanya beberapa jam sebelum pelantikan Joe Biden sebagai presiden AS, lapor Daily Sabah.

Pada hari Ahad (17/01/2021), ‘Israel’ menyetujui 780 rumah pemukim baru di Tepi Barat menjelang pemilihan umum Maret di mana Perdana Menteri Benjamin Netanyahu diperkirakan akan menghadapi tantangan sengit dari kandidat pro-pemukim Gideon Saar. Peace Now mengatakan pemerintah mengundang tender untuk 2.112 unit lagi di Tepi Barat dan 460 unit di Yerusalem Timur, yang diharapkan Palestina dapat menjadi ibu kota negara masa depan.

Mereka menuduh penjajah “berebutan gila-gilaan untuk mempromosikan sebanyak mungkin aktivitas permukiman sampai menit-menit terakhir sebelum perubahan pemerintahan di Washington”. “Dengan melakukan itu, Netanyahu memberi isyarat kepada presiden yang akan datang bahwa dia tidak berniat memberikan babak baru dalam hubungan AS-‘Israel’, atau pemikiran serius tentang bagaimana menyelesaikan konflik kami dengan Palestina secara masuk akal,” Peace Now kata dalam sebuah pernyataan.

Untuk Palestina, Nabil Abu Rudeina, juru bicara Presiden Otoritas Palestina OP Mahmoud Abbas, mengatakan langkah ‘Israel’ itu setara dengan “perlombaan untuk menghilangkan apa yang tersisa dari solusi dua negara sambil menimbulkan lebih banyak hambatan bagi pemerintahan baru AS”.

Baca: OKI Puji Resolusi PBB Henti Pemukiman Israel

Semua permukiman Yahudi di Tepi Barat dianggap ilegal oleh sebagian besar komunitas internasional, tetapi pemerintahan Presiden Donald Trump, yang melanggar kebijakan AS selama puluhan tahun, menyatakan pada akhir 2019 bahwa Washington tidak lagi menganggap permukiman itu melanggar hukum internasional.

Biden telah mengindikasikan bahwa pemerintahannya akan memulihkan kebijakan Washington pra-Trump yang menentang perluasan pemukiman, tetapi pada Selasa calon menteri luar negeri mengatakan AS tidak akan membatalkan pengakuan Trump atas Yerusalem sebagai ibu kota ‘Israel’. “Satu-satunya cara untuk memastikan masa depan ‘Israel’ sebagai negara Yahudi yang demokratis dan memberikan Palestina sebuah negara yang menjadi hak mereka adalah melalui apa yang disebut solusi dua negara,” kata Antony Blinken.

Baca:

Airbnb Menghadapi Kritik karena Mencantumkan Pemukiman Ilegal ‘Israel’

Di luar perubahan di Washington, para ahli mengatakan Netanyahu juga memiliki alasan politik domestik untuk mendorong perluasan pemukiman.  Pemilu meningkat menjelang pemungutan suara pada 23 Maret, di mana perdana menteri terlama di negara itu menghadapi tantangan baru dari Saar, suara pro-pemukim terkemuka yang berpisah dengan partai sayap kanan sayap kanan Netanyahu, Likud akhir tahun lalu.

Zionis telah menduduki Tepi Barat sejak Perang Enam Hari tahun 1967 dan semakin memperluas ukuran dan jumlah permukimannya di sana, terutama di bawah kepemimpinan Netanyahu sejak 2009. Saat ini ada sekitar 650.000 orang Yahudi yang tinggal di Yerusalem Timur dan Tepi Barat di tengah sekitar 3,1 juta orang Palestina.

Pemerintah di seluruh dunia melihat permukiman sebagai salah satu hambatan terbesar bagi solusi dua negara untuk konflik ‘Israel’-Palestina.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Pimpinan Hamas Dipilih Dewan Syura

Pimpinan Hamas Dipilih Dewan Syura

Trauma Penikaman, Penjajah Israel Bagikan Rompi Pelindung Leher

Trauma Penikaman, Penjajah Israel Bagikan Rompi Pelindung Leher

Perempuan Berompi Kuning ‘Penjaga Masjid al Aqsha’

Perempuan Berompi Kuning ‘Penjaga Masjid al Aqsha’

Tentara ‘Israel’ Bunuh Tiga Warga Palestina dalam Gelombang Kekerasan Terbaru

Tentara ‘Israel’ Bunuh Tiga Warga Palestina dalam Gelombang Kekerasan Terbaru

Akal Bulus “Pelonggaran” Blokade Israel

Akal Bulus “Pelonggaran” Blokade Israel

Baca Juga

Berita Lainnya