Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Palestina Terkini

Kelompok Hak Asasi Kembali Kecam ‘Israel’ yang Apartheid

Buldoser 'Israel' bergerak menghancurkan desa Al-Araqeeb Arab Bedouin
Bagikan:

Hidayatullah.com–Sebuah kelompok hak asasi manusia ‘Israel’ terkemuka menggambarkan ‘Israel’ dan kontrolnya atas wilayah Palestina sebagai satu pemerintahan “apartheid”. Kelompok tersebut menggunakan istilah eksplosif yang ditolak keras oleh para pemimpin negara dan pendukung mereka, lapor Al Jazeera.

Dalam laporan yang dirilis pada hari Selasa (12/01/2021), B’Tselem mengatakan ‘Israel’ telah menciptakan sistem di mana warga Yahudi menikmati hak penuh, tetapi warga Palestina yang tinggal di empat wilayah kendali ‘Israel’ memiliki tingkat hak yang berbeda – tergantung di mana mereka tinggal – selalu di bawah orang-orang Yahudi.

“Salah satu poin penting dalam analisis kami adalah bahwa ini adalah satu wilayah geopolitik yang diatur oleh satu pemerintah,” kata Direktur B’Tselem Hagai El-Ad. “Ini bukan demokrasi plus pendudukan. Ini adalah apartheid (di wilayah) di antara sungai dan laut.”

Laporan itu mengatakan ‘Israel’ berusaha untuk memajukan dan memperkuat supremasi Yahudi di seluruh wilayah antara Sungai Jordan dan Laut Mediterania.  “Untuk itu, (‘Israel’) telah membagi wilayah menjadi beberapa unit, masing-masing dengan serangkaian hak yang berbeda untuk Palestina – selalu lebih rendah dari hak-hak orang Yahudi,” kata laporan itu.

Sebagai bagian dari kebijakan ini, banyak hak warga Palestina ditolak, termasuk hak untuk menentukan nasib sendiri, tambah laporan itu.  Empat wilayah yang dikuasai ‘Israel’ adalah Tepi Barat yang diduduki tempat warga Palestina tinggal di puluhan daerah kantong yang terputus di bawah kekuasaan militer yang kaku; menduduki Yerusalem Timur di mana orang-orang Palestina menjadi penduduk tetap tetapi bukan warga negara; Jalur Gaza yang diblokade yang terus dikendalikan ‘Israel’ secara eksternal; dan ‘Israel’ sendiri.

‘Israel’ telah lama menampilkan dirinya sebagai negara demokrasi yang berkembang dan menyatakan bahwa warga Palestina, yang merupakan sekitar 20 persen dari populasi 9,2 juta, memiliki hak yang sama.  Namun, penduduk Palestina ini menderita karena diperlakukan sebagai warga negara kelas dua atau ketiga di tingkat kelembagaan, dengan sekitar 60 undang-undang yang secara aktif mendiskriminasi mereka di sektor-sektor seperti perumahan, pendidikan dan perawatan kesehatan.

Laporan tersebut selanjutnya menjelaskan empat metode yang digunakan oleh ‘Israel’ untuk memajukan supremasi Yahudi: kebebasan bergerak, partisipasi politik, imigrasi eksklusif, dan perampasan tanah untuk warga Yahudi sambil mengerumuni penduduk Palestina di daerah kantong.  Kritikus ‘Israel’ yang paling keras telah menggunakan istilah “apartheid” selama beberapa dekade, membangkitkan sistem aturan kulit putih dan segregasi rasial di Afrika Selatan yang diakhiri pada tahun 1994. Pengadilan Pidana Internasional mendefinisikan apartheid sebagai “rezim penindasan dan dominasi sistematis yang dilembagakan oleh satu kelompok ras”.

“Tidak ada negara di dunia yang memiliki kebijakan apartheid yang lebih jelas selain ‘Israel’,” kata Nabil Shaath, penasihat senior Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas. “Ini adalah negara yang didasarkan pada keputusan rasis yang bertujuan untuk menyita tanah, mengusir penduduk asli, menghancurkan rumah, dan membangun pemukiman.”

Itay Milner, juru bicara konsulat jenderal ‘Israel’ di New York, menolak laporan B’Tselem sebagai “alat lain bagi mereka untuk mempromosikan agenda politik mereka,” yang menurutnya didasarkan pada “pandangan ideologis yang terdistorsi”. Dia menunjukkan bahwa warga Arab ‘Israel’ diwakili di seluruh pemerintahan, termasuk korps diplomatik.

Pencaplokan Negara-Bangsa

El-Ad menunjukkan dua perkembangan terbaru yang mengubah pemikiran B’Tselem.  Yang pertama adalah undang-undang kontroversial yang disahkan pada tahun 2018 yang mendefinisikan hak untuk menjalankan penentuan nasib sendiri nasional di ‘Israel’ sebagai “khusus untuk orang-orang Yahudi”. Warga Palestina mengatakan undang-undang tersebut adalah puncak dari diskriminasi institusional selama bertahun-tahun.

Yang kedua adalah pengumuman ‘Israel’ pada 2019 tentang niatnya untuk mencaplok sepertiga Tepi Barat yang diduduki, termasuk semua permukiman Yahudinya, yang merupakan rumah bagi hampir 500.000 orang ‘Israel’. Rencana itu ditunda sebagai bagian dari kesepakatan normalisasi yang dicapai dengan Uni Emirat Arab tahun lalu, tetapi pemerintah Zionis mengatakan jeda itu hanya sementara.

B’Tselem dan kelompok hak asasi lainnya berpendapat bahwa perbatasan yang memisahkan ‘Israel’ dan Tepi Barat yang diduduki telah lenyap sejak lama – setidaknya bagi pemukim Zionis, yang dapat dengan bebas bepergian bolak-balik, sementara tetangga Palestina mereka memerlukan izin untuk memasuki ‘Israel’.

Bepergian ke luar negeri juga bergantung pada persetujuan negara penjajah, yang melarang warga Palestina menggunakan bandara Ben Gurion, sehingga memungkinkan mereka melintasi perbatasan darat ke Yordania saja.  Tidak ada pembicaraan damai yang substantif selama lebih dari 10 tahun. Pendudukan wilayah Palestina, yang telah lama diperingatkan oleh para kritikus tidak berkelanjutan, telah berlangsung selama 53 tahun.

Lima puluh tahun lebih, itu tidak cukup untuk memahami permanennya kendali ‘Israel’ atas wilayah pendudukan? Kata El-Ad. “Kami berpikir bahwa orang perlu menyadari kenyataan, dan berhenti berbicara tentang sesuatu yang telah terjadi di masa mendatang,” katanya.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Masyarakat Gaza Gembira Penyanderaan Serdadu Zionis

Masyarakat Gaza Gembira Penyanderaan Serdadu Zionis

Menteri Zionis Akui Rugi Besar dalam Pertempuran Di Gaza

Menteri Zionis Akui Rugi Besar dalam Pertempuran Di Gaza

Warren Buffet Tanam 6 Miliar Dolar Dukung Zionis ‘Israel’

Warren Buffet Tanam 6 Miliar Dolar Dukung Zionis ‘Israel’

Al Qaradhawi Serukan Dunia Arab Bela Al-Aqsha

Al Qaradhawi Serukan Dunia Arab Bela Al-Aqsha

Peringatan 65 Tahun Pembantaian Deir Yasin

Peringatan 65 Tahun Pembantaian Deir Yasin

Baca Juga

Berita Lainnya