Sabtu, 16 Januari 2021 / 2 Jumadil Akhir 1442 H

Palestina Terkini

Covid-19: Warga Palestina Tertinggal dalam Ketidakpastian saat ‘Israel’ Lakukan Vaksinasi

IMEU
Tahanan Palestina di Penjara Israel
Bagikan:

Hidayatullah.com—‘Israel’ telah membual bahwa mereka melampaui negara lain dengan kampanye vaksinasi melawan virus Covid-19. Lebih dari 12 persen populasi ‘Israel’ menerima suntikan pertama dari dua suntikan sejak Desember, lapor Middle East Eye (MEE).

Negara ini berusaha menjadi yang pertama di dunia yang berhasil menyingkirkan Covid-19, membayar harga yang jauh lebih tinggi untuk mendapatkan akses prioritas ke vaksin – karena laporan menunjukkan bahwa ‘Israel’ membayar 62 AS Dolar per dosis, sementara biayanya di Amerika Serikat tidak melebihi 20 AS Dolar.

Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu telah memuji “pencapaian” tersebut, menghubungkannya dengan hubungan istimewanya dengan produsen vaksin Pfizer.  Tetapi jumlah infeksi yang tinggi terus bertambah di Tepi Barat yang diduduki dan Jalur Gaza yang terkepung. Hingga Rabu (06/01/2021), Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mencatat total lebih dari 162.000 kasus di wilayah pendudukan, termasuk 1.663 kematian.

‘Israel’ telah dikritik oleh organisasi hak asasi manusia karena melalaikan tanggung jawabnya sebagai kekuatan pendudukan – sebagaimana didefinisikan dalam hukum internasional – dengan tidak hanya gagal memberikan vaksin kepada lima juta warga Palestina yang tinggal di wilayah pendudukan, tetapi juga mengabaikan risiko terhadap nyawa rakyat dan tahanan Palestina.

Bagi warga Palestina, “keberhasilan” kampanye vaksinasi ‘Israel’ yang banyak diiklankan telah menjadi pengingat yang menyengat tentang jurang yang sangat besar antara ‘Israel’ dan Palestina di bawah pendudukan.

Berjuang untuk Mendapatkan Vaksin

Nader Abu Sharkh, seorang guru sejarah Gaza, awalnya meremehkan tingkat keparahan pandemi, sampai ibunya yang berusia 60 tahun didiagnosis dengan Covid-19 sebulan lalu. Sejak itu, Abu Sharkh terus mengikuti perkembangan vaksin di seluruh dunia, dan “kemungkinannya mencapai kami penduduk Palestina”.

“‘Israel’ bangga memvaksinasi warganya, dan kami kewalahan oleh kekhawatiran dan perpecahan kami,” katanya kepada Middle East Eye. “Negara-negara di dunia dan ‘Israel’ dengan jelas mengumumkan vaksinasi, tingkat vaksinasi, dan segala sesuatu yang berhubungan dengan cara-cara untuk menghadapi virus, tapi kasihan kami, kami tidak tahu apa-apa,” tambahnya.

Menteri Kesehatan Otoritas Palestina (PA) Mai Kaileh mengumumkan beberapa hari yang lalu kepada Voice of Palestine bahwa dia telah menandatangani kontrak dengan produsen vaksin, tetapi itu menunggu persetujuan pemerintah.  Kaileh berharap vaksin akan tersedia sebelum Februari, dan prioritas itu akan diberikan kepada staf medis, terutama yang bekerja di unit perawatan intensif, laboratorium, dan pusat triase virus corona.

Namun sebuah sumber di Kementerian Kesehatan telah menyatakan bahwa perusahaan yang dikontrak oleh PA sekitar dua juta dosis vaksin dari belum disetujui oleh WHO, sehingga sumber tersebut mengesampingkan penyebarannya pada tanggal yang ditetapkan oleh menteri. PA awalnya berniat untuk membeli vaksin Rusia, tetapi Moskow telah mengundurkan diri dari penjualan vaksin di luar negeri, mengatakan bahwa jumlah produksi yang tersedia tidak cukup untuk ekspor.

Kepala kantor WHO di Gaza, Abdel Nasser Subuh, mengatakan kepada MEE bahwa dosis pertama untuk mencapai wilayah Palestina kemungkinan akan datang melalui program Covax organisasinya, yang menyediakan vaksin untuk daerah yang tidak mampu membelinya. Program Covax akan dimulai setelah pertengahan Februari, tanpa batas waktu tertentu untuk didistribusikan di wilayah pendudukan.

Sementara Subuh mengatakan prioritas akan diberikan kepada orang tua dan mereka yang menderita penyakit kronis, orang-orang yang berusia di atas 65 tahun diperkirakan hanya berjumlah sekitar 3 persen dari warga Palestina di Gaza dan Tepi Barat. Hal ini membuat beberapa orang khawatir bahwa hanya sejumlah kecil vaksin yang akan dikirim.

Kewajiban Hukum dari Kekuatan Pendudukan

Kesenjangan vaksinasi antara ‘Israel’ dan wilayah pendudukan kembali memicu kecaman.

“Program vaksin Covid-19 ‘Israel’ menyoroti diskriminasi yang dilembagakan yang menentukan kebijakan pemerintah ‘Israel’ terhadap Palestina,” kata Saleh Hijazi, wakil direktur regional untuk Timur Tengah dan Afrika Utara di Amnesty International, dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu.  “Sementara ‘Israel’ merayakan kampanye vaksinasi yang memecahkan rekor, jutaan penduduk Palestina yang hidup di bawah kontrol ‘Israel’ di Tepi Barat dan Jalur Gaza tidak akan menerima vaksin atau harus menunggu lebih lama – hampir tidak ada ilustrasi yang lebih baik tentang bagaimana kehidupan ‘Israel’ dihargai di atas orang Palestina.”

Outlet berita ‘Israel’ telah menolak tuduhan bahwa negara itu terlibat dalam “apartheid medis”, mengatakan kritik semacam itu sama dengan antisemitisme, dan mengklaim bahwa PA tidak secara resmi meminta bantuan untuk mendapatkan vaksin, ‘Israel’ tidak bertanggung jawab untuk memberikan dukungan medis kepada warga Palestina di bawah Kesepakatan Oslo 1993 yang mengarah pada pembentukan PA.

Tetapi Konvensi Jenewa Keempat menyatakan bahwa penguasa pendudukan memiliki tanggung jawab untuk memelihara “fasilitas dan layanan medis dan rumah sakit, kesehatan dan kebersihan masyarakat di wilayah pendudukan, dengan referensi khusus pada adopsi dan penerapan tindakan profilaksis dan pencegahan yang diperlukan untuk memerangi penyebaran. penyakit dan epidemi menular”.

Sementara ‘Israel’ sering berkilah bahwa keberadaan PA membebaskannya dari kewajiban untuk memenuhi kebutuhan warga Palestina di wilayah pendudukan, pada dasarnya pemerintah Palestina memiliki otoritas yang sangat terbatas hanya di beberapa wilayah Tepi Barat, dan tetap bergantung pada koordinasi dengan ‘Israel’ untuk banyak fungsi dasarnya.

Tetapi beberapa organisasi hak asasi manusia Palestina dan ‘Israel’ – termasuk Pusat Hak Asasi Manusia Al Mezan, Adalah, dan Gisha – membantah bahwa ‘Israel’ tidak dapat menghindar dari tanggung jawabnya seperti yang ditetapkan oleh Konvensi Jenewa.

‘Israel’ berkewajiban sebagai kekuatan pendudukan di bawah hukum internasional untuk memberi warga Palestina dosis vaksin dengan kualitas yang sama yang diberikan kepada warganya,” kata wakil direktur Al Mezan Samir Zaqout kepada MEE.

Nasib warga Palestina yang ditahan oleh pemerintah Zionis telah menjadi sumber keprihatinan khusus karena kasus-kasus meningkat, sementara media ‘Israel’ melaporkan bulan lalu bahwa menteri keamanan publik Zionis Amir Ohana mengatakan kepada layanan penjara negara itu untuk tidak menyuntik tahanan Palestina.

Pada 24 Desember, Ohana menginstruksikan untuk mulai memberikan vaksinasi kepada pekerja di layanan penjara – tetapi tidak untuk narapidana itu sendiri.

“Ada keadaan ketakutan dan kecemasan bagi kehidupan para narapidana, mengingat penyebaran cepat virus corona di dalam penjara,” kata Ahmed al-Mudallal, juru bicara Komite Tahanan Palestina, kepada MEE. “Penyebaran ini terjadi karena kurangnya sarana pencegahan dan persediaan pengobatan, selain mencegah masuknya dokter dan spesialis, dan tidak mengizinkan vaksinasi di dalam penjara.”

Menurut Masyarakat Tahanan Palestina (PPS), jumlah orang Palestina yang dipenjara yang terinfeksi virus corona di penjara ‘Israel’ adalah sekitar 200, di antara sekitar 4.400 orang Palestina yang saat ini ditahan.

Gaza Berisiko

Zaqout menuduh ‘Israel’ melakukan “diskriminasi rasial” terhadap orang Palestina – dengan Gaza yang sangat rentan.  “Tanggung jawab ‘Israel’ tumbuh di Gaza khususnya, karena telah menjadi sasaran blokade yang mencekik selama 14 tahun,” kata Zaqout kepada MEE. “Ini membebankan kewajiban ‘Israel’ di bawah hukum internasional dan ‘Israel’, dan itu memikul tanggung jawab untuk menjaga kesehatan dan keselamatan. dari dua juta orang Palestina.”

Fasilitas medis di kantong Palestina sudah sangat tegang sebelum pandemi, dan wabah virus hanya memperburuk situasi. Meskipun virus menyerang Gaza terlambat, virus itu menyebar luas pada akhir Agustus.

Gerakan Hamas, yang telah memimpin di Gaza sejak 2007, bergantung pada keputusan yang diambil oleh PA yang berbasis di Tepi Barat untuk menerima vaksin. Sementara itu, semua barang yang masuk ke Gaza melalui penyeberangan di pihak ‘Israel’ memerlukan persetujuan ‘Israel’.

Wakil direktur perawatan primer kementerian kesehatan Gaza, Majdi Duhair, mengatakan bahwa ada koordinasi dengan PA dan WHO, menekankan kepada radio Al-Quds yang berbasis di Gaza bahwa pejabat di Gaza bekerja sama dengan beberapa pihak untuk mempercepat kedatangan vaksin di daerah kantong pada Februari.

Menurut data Kementerian Kesehatan di Gaza, gudang-gudangnya kekurangan 44 persen obat-obatan, 35 persen peralatan medis, sementara 65 persen bahan laboratorium habis. Zaqout mengatakan kepada MEE bahwa pembatasan yang diberlakukan oleh ‘Israel’ di Gaza “memengaruhi sistem dan infrastruktur kesehatan, dengan peralatan medis dan suku cadang untuk perangkat medis yang diklasifikasikan di antara barang-barang yang didefinisikan ‘Israel’ sebagai penggunaan ganda, sehingga mencegah mereka masuk ke Jalur Gaza yang terkepung.”

Di tengah konteks yang sudah ada sebelumnya yang mengerikan sebelum pandemi global, kelompok-kelompok hak asasi terus menyerukan ‘Israel’ untuk bertindak.

“Lebih dari setengah abad pendudukan dan penegakan sistem diskriminasi yang dilembagakan di (wilayah Palestina yang diduduki), termasuk Yerusalem Timur, ‘Israel’ telah mencabut hak-hak dasar warga Palestina dan melakukan pelanggaran HAM massal,” tulis Amnesty International pada hari Rabu.  “Pandemi Covid-19 dan kurangnya akses yang adil terhadap vaksin hanya memperbesar diskriminasi dan ketidaksetaraan yang dihadapi oleh penduduk Palestina,” tambahnya.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Selama 2014, Zionis Lakukan 84 Penodaan Tempat Suci di Palestina

Selama 2014, Zionis Lakukan 84 Penodaan Tempat Suci di Palestina

Ismail Haniyah Terpilih Sebagai Ketua Biro Politik Hamas

Ismail Haniyah Terpilih Sebagai Ketua Biro Politik Hamas

Selama Penjajahan, Zionis Penjarakan 900 Ribu Rakyat Palestina

Selama Penjajahan, Zionis Penjarakan 900 Ribu Rakyat Palestina

Hamas Tembak Mati 18 Mata-mata Zionis-Israel

Hamas Tembak Mati 18 Mata-mata Zionis-Israel

Hamas: Fayyad Tidak Berwenang Bentuk Kabinet

Hamas: Fayyad Tidak Berwenang Bentuk Kabinet

Baca Juga

Berita Lainnya