Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Palestina Terkini

Menteri Luar Negeri Otoritas Palestina Mendesak ‘Israel’ untuk Kembali Berunding

Sebastian Scheiner/AP Photo
Presiden AS Donald Trump dan PM Israeli Benjamin Netanyahu
Bagikan:

Hidayatullah.com–Menteri luar negeri Otoritas Palestina (PA) pada hari Sabtu (19/12/2020) mendesak ‘Israel’ untuk kembali ke pembicaraan berdasarkan solusi dua negara untuk konflik ‘Israel’-Palestina. Seruan tersebut bersamaaan dengan menjelang transisi ke pemerintahan baru AS, lapor The New Arab.

Komentar Menteri Luar Negeri Palestina Riyad al-Malki muncul dalam pernyataan bersama dengan Menteri Luar Negeri Mesir Sameh Shukry dan Menteri Luar Negeri Yordania Ayman Safadi.  Dalam konferensi pers setelah pertemuan mereka, al-Malki mengatakan bahwa Otoritas Palestina siap bekerja sama dengan Presiden terpilih AS Joe Biden, atas dasar pencapaian negara Palestina dengan Yerusalem timur sebagai ibukotanya di wilayah yang direbut ‘Israel’ pada Timur Tengah 1967. perang.

“Kami siap untuk bekerja sama dan menangani pemerintahan baru AS, dan kami berharap itu akan menarik kembali hubungannya dengan negara Palestina,” katanya.

Diplomat Palestina itu mengatakan koordinasi dengan Kairo dan Amman adalah “titik pusat” yang akan membentuk “titik awal” dalam menangani pemerintahan Biden yang akan datang. Mesir dan Yordania adalah sekutu dekat AS.  Pada bulan September, Presiden Otoritas Palestina (PA) Mahmoud Abbas menyerukan konferensi internasional awal tahun depan untuk meluncurkan “proses perdamaian sejati”, berdasarkan resolusi PBB dan perjanjian masa lalu dengan ‘Israel’.

Palestina mendesak agar konferensi itu multilateral, karena mereka berpendapat Amerika Serikat bukan lagi perantara yang jujur. Otoritas Palestina dikenal dekat dengan ‘Israel’ dan Barat, yang kurang sesuai keinginan rakyatnya.

Negosiator Palestina telah mengalami banyak kemunduran di bawah pemerintahan Donald Trump, dan mengeluh tentang apa yang mereka katakan sebagai langkah pro-‘Israel’ yang bias dari Washington. Trump telah mengesampingkan Otoritas Palestina, mengakui Yerusalem sebagai ibu kota ‘Israel’, memindahkan Kedutaan Besar AS dari Tel Aviv, memangkas bantuan keuangan untuk Palestina, dan membalikkan arah ketidakabsahan permukiman ‘Israel’ di tanah yang diklaim oleh Palestina.

‘Israel’ merebut Yerusalem timur dan Tepi Barat dalam perang 1967. Komunitas internasional menganggap kedua wilayah itu sebagai wilayah pendudukan, dan Palestina mencarinya sebagai bagian dari negara merdeka di masa depan.

Penjajah ‘Israel’ mencaplok Yerusalem timur dan menganggapnya sebagai bagian dari ibukotanya – sebuah langkah yang tidak diakui secara internasional.  Penjajah juga membangun jaringan permukiman haram yang sangat luas yang menampung hampir 700.000 pemukim Yahudi di Tepi Barat dan Yerusalem sejak penangkapan mereka pada tahun 1967.

Palestina menginginkan kedua wilayah tersebut untuk negara masa depan mereka dan memandang permukiman tersebut sebagai pelanggaran hukum internasional dan penghalang perdamaian – sebuah posisi dengan dukungan internasional yang luas.  Al-Malki juga mengatakan mereka telah kembali ke koordinasi keamanan dengan Israel, setelah otoritas ‘Israel’ mengirim “pesan, untuk pertama kalinya, bahwa mereka mematuhi semua perjanjian” yang dibuat dengan Palestina.

Pada bulan Mei, presiden Palestina mengumumkan bahwa PA akan memutuskan hubungan dengan ‘Israel’, termasuk koordinasi keamanan, menyusul janji ‘Israel’ untuk mencaplok sebagian besar Tepi Barat yang diduduki.  Dalam sebuah pernyataan setelah pertemuan mereka, ketiga menteri tersebut mengatakan mereka akan bekerja untuk menggalang dukungan internasional melawan “tindakan tidak sah” ‘Israel’ yang mencakup perluasan permukiman, menghancurkan puluhan rumah Palestina dan merebut tanah mereka.

“Ini adalah tindakan tidak sah Israel di lapangan yang mempengaruhi semua peluang untuk mencapai proses perdamaian komprehensif yang hanya dapat terjadi dengan solusi dua negara,” kata Safadi, diplomat tertinggi Yordania, pada konferensi pers.

Para menteri mengatakan dalam pernyataan mereka bahwa status Yerusalem harus diselesaikan dalam negosiasi, menyerukan ‘Israel’ “sebagai kekuatan pendudukan, untuk menghentikan semua pelanggaran yang menargetkan identitas Arab, Islam dan Kristen di Yerusalem dan tempat perlindungannya”.

Presiden Abdul-Fattah al-Sisi juga bertemu dengan para menteri Yordania dan Palestina, menurut kantor pemimpin Mesir.  Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Mesir telah bekerja menuju solusi dua negara untuk konflik ‘Israel’-Palestina, sebuah solusi yang tidak pernah diinginkan rakyat Palestina sendiri.

Dia rupanya mengacu pada pemilihan Biden sebagai presiden AS, dan kesepakatan normalisasi antara ‘Israel’ dan empat negara Arab termasuk Uni Emirat Arab, Bahrain, Sudan, dan Maroko.  Kesepakatan  yang dibuat oleh pemerintahan Trump, memberikan kemunduran besar lainnya bagi Palestina.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Surya Membaik, Mungkin Pulang Rabu

Surya Membaik, Mungkin Pulang Rabu

Misyal Salahkan Netanyahu atas Serangan di Gaza

Misyal Salahkan Netanyahu atas Serangan di Gaza

Islandia Resmi Akui Negara Palestina

Islandia Resmi Akui Negara Palestina

Hamas Ajak Warga Tepi Barat Turun Jalan Hari Jumat ini

Hamas Ajak Warga Tepi Barat Turun Jalan Hari Jumat ini

Ratusan Yahudi Masuki Desa Nablus

Ratusan Yahudi Masuki Desa Nablus

Baca Juga

Berita Lainnya