Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Palestina Terkini

Pakar PBB Mengecam ‘Israel’ karena Membunuh Anak Palestina

kejahatan perang israel
Tentara Zionis
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pakar Perserikatan Bangsa-Bangsa mengutuk militer ‘Israel’ karena membunuh seorang anak Palestina selama protes di Tepi Barat yang diduduki awal bulan ini. Ia menyebut penembakan Ali Abu Aliya yang berusia 15 tahun sebagai “pelanggaran berat hukum internasional”, Middle East Eye melaporkan.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Kamis (17/12/2020) oleh Kantor Hak Asasi Manusia PBB, para ahli meminta pemerintah ‘Israel’ untuk melakukan “penyelidikan sipil yang independen, tidak memihak, cepat dan transparan” atas kematian bocah itu.

“Pembunuhan Ali Ayman Abu Aliya oleh Pasukan Pertahanan ‘Israel’ – dalam keadaan di mana tidak ada ancaman kematian atau cedera serius pada Pasukan Keamanan ‘Israel’ – merupakan pelanggaran berat hukum internasional,” kata mereka. “Kekuatan mematikan yang disengaja dibenarkan hanya ketika personel keamanan menghadapi ancaman langsung dari kekuatan mematikan atau bahaya serius.”

Tentara Zionis menembak perut Abu Aliya Palestina selama protes di dekat desanya al-Mughayir di Tepi Barat pada 4 Desember. Dia kemudian meninggal karena luka-lukanya.

Tentara Zionis mengatakan bahwa mereka membuka penyelidikan atas insiden itu tetapi membantah bahwa amunisi hidup telah digunakan terhadap para pengunjuk rasa, yang digambarkan sebagai “perusuh”.

Pernyataan PBB pada hari Kamis mencatat bahwa protes di al-Mughayir terhadap “pos pemukiman ilegal”. Sementara itu diakui bahwa anak-anak melempar batu, itu menekankan bahwa mereka tidak menimbulkan bahaya langsung bagi pasukan ‘Israel’ dan itu membantah klaim bahwa amunisi hidup tidak digunakan.

“Abu Aliya dipukul di perut dengan peluru dari 0.22 Ruger Precision Rifle, yang ditembakkan oleh seorang tentara ‘Israel’ dari jarak sekitar 100-150 meter. Dia meninggal hari itu di rumah sakit,” kata pernyataan itu.

“Para ahli hak asasi manusia tidak mengetahui adanya klaim bahwa pasukan keamanan Israel berada dalam bahaya pada setiap titik kematian atau cedera serius.”

Para ahli PBB – Agnes Callamard, pelapor khusus tentang eksekusi di luar proses hukum, dan Michael Lynk, pelapor khusus hak asasi manusia di Wilayah Palestina – juga menggarisbawahi masalah penganiayaan anak-anak Palestina yang lebih luas.

Kekejaman terhadap Anak-Anak

Abu Aliya adalah anak Palestina keenam yang dibunuh oleh pasukan ‘Israel’ di Tepi Barat pada tahun 2020, sementara lebih dari 1.000 anak di bawah umur Palestina telah terluka selama setahun terakhir, menurut kantor hak asasi PBB.

Kekejaman ‘Israel’ terhadap anak-anak meningkatkan “keprihatinan mendalam” tentang kewajiban hak asasi manusia ‘Israel’ sebagai kekuatan pendudukan di wilayah Palestina, Callamard dan Lynk mengatakan. Mereka juga menggarisbawahi bahwa penyelidikan ‘Israel’ terhadap penggunaan kekuatan yang mematikan terhadap warga Palestina “jarang menghasilkan akuntabilitas yang sesuai”.

“Rendahnya tingkat pertanggungjawaban hukum atas pembunuhan begitu banyak anak oleh pasukan keamanan ‘Israel’ tidak layak untuk sebuah negara yang menyatakan bahwa ia hidup berdasarkan aturan hukum,” kata para ahli.

Pembunuhan Abu Aliya menyebabkan kemarahan di antara para pendukung hak-hak Palestina yang mengatakan insiden itu adalah cerminan dari pelecehan yang dialami warga Palestina di tangan pasukan ‘Israel’.

Unicef, Uni Eropa dan anggota parlemen AS juga menyuarakan keprihatinan tentang pembunuhan itu.

Awal bulan ini, Anggota Kongres AS Betty McCollum mengecam penembakan terhadap anak Palestina, menyebutnya sebagai manifestasi pendudukan di Tepi Barat.

“Kematian seorang anak laki-laki Palestina berusia 15 tahun di Tepi Barat kemarin oleh seorang tentara ‘Israel’ yang menembak anak itu di bagian perut adalah pembunuhan yang disponsori negara yang mengerikan,” kata McCollum kepada MEE dalam sebuah pernyataan sehari setelah Abu Aliya terbunuh.

“Insiden tidak masuk akal ini harus dikutuk sebagai akibat langsung dari pendudukan militer permanen ‘Israel’ di Palestina.”*

 

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Perempuan dan Anak Palestina jadi Korban Penculikan Zionis ‘Israel’

Perempuan dan Anak Palestina jadi Korban Penculikan Zionis ‘Israel’

Tikam Penjajah, Gadis Palestina Dipenjara Enam Tahun

Tikam Penjajah, Gadis Palestina Dipenjara Enam Tahun

Saudi Drone Yaman

Ini Dia Pengakuan AU Zionis Tentang Kecanggihan Drone Hamas

Pemukim Yahudi Tabrak 3 Bocah Pulang Shalat Jumat

Pemukim Yahudi Tabrak 3 Bocah Pulang Shalat Jumat

Puluhan Warga Palestina Kehilangan Tempat Tinggal

Puluhan Warga Palestina Kehilangan Tempat Tinggal

Baca Juga

Berita Lainnya