Rabu, 3 Maret 2021 / 19 Rajab 1442 H

Palestina Terkini

Warga Palestina Harus Menunggu Lebih Lama di Tengah Rencana ‘Israel’ Luncurkan Vaksin Virus Corona

Bagikan:

Hidayatullah.com–Bagi warga Palestina, memerangi wabah virus corona adalah masalah yang serius dan menantang. Di samping pandemi, fakta bahwa ‘Israel’ terus melakukan agresi terhadap Palestina dan berupaya untuk memisahkan Palestina dari dunia luar bahkan di masa pandemi menjadiakan situasi menantang dan belum pernah terjadi sebelumnya, lapor The New Arab.

Otoritas Palestina (PA) adalah salah satu otoritas pertama yang menanggapi ancaman virus corona dengan serius. PA menyatakan keadaan darurat, mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk menghadapi risiko akibat virus, dan melindungi kesehatan masyarakat.

Namun, di bawah kendali ‘Israel’, jutaan warga Palestina harus menunggu lebih lama untuk suntikan virus corona. Hal ini karena penjajah bersiap untuk mulai meluncurkan kampanye vaksinasi besar-besaran minggu depan setelah perdana menteri menghubungi langsung kepala raksasa farmasi Pfizer.

Di seluruh dunia, negara-negara kaya menyita pasokan vaksin baru yang langka karena negara-negara miskin sebagian besar bergantung pada program Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang belum dijalankan. Ada beberapa tempat di mana persaingan dimainkan lebih dekat daripada di ‘Israel’ dan wilayah Palestina yang telah diduduki selama lebih dari setengah abad.

Tahun depan bisa membawa perbedaan tajam dalam lintasan pandemi, yang hingga kini mengabaikan batas-batas nasional dan permusuhan politik di Timur Tengah. Orang ‘Israel’ dapat segera kembali ke kehidupan normal dan kebangkitan ekonomi, bahkan ketika virus terus mengancam kota dan desa Palestina yang hanya berjarak beberapa kilometer.

‘Israel’ mencapai kesepakatan dengan Pfizer  untuk memasok 8 juta dosis vaksin yang baru disetujui. Jumlah ini cukup untuk menutupi hampir setengah dari populasi ‘Israel’ yang berjumlah 9 juta karena setiap orang membutuhkan dua dosis.

Kesepakatan masalah vaksin itu datang setelah Perdana Menteri Benjamin Netanyahu secara pribadi menghubungi beberapa kali Kepala Eksekutif Pfizer  Albert Bourla, membual bahwa pada satu titik ia dapat menghubungi CEO pada pukul 2 pagi ‘Israel’ memiliki unit vaksinasi seluler dengan lemari es yang dapat menyimpan tembakan Pfizer  di dibutuhkan minus 70 derajat Celcius (minus 94 Fahrenheit).

Ia berencana untuk memulai vaksinasi secepatnya minggu depan, dengan kapasitas lebih dari 60.000 suntikan sehari.  ‘Israel’ mencapai kesepakatan terpisah dengan Moderna awal bulan ini untuk membeli 6 juta dosis vaksinnya – cukup untuk 3 juta orang ‘Israel’ lainnya.

Kampanye vaksinasi ‘Israel’ akan mencakup pemukim Yahudi yang tinggal jauh di dalam Tepi Barat yang diduduki, yang merupakan penduduk haram ‘Israel’, tetapi bukan wilayah yang dihuni 2,5 juta warga Palestina.   Mereka harus menunggu tindakan PA yang kekurangan uang, yang mengelola sebagian Tepi Barat yang diduduki menyusul kesepakatan perdamaian sementara yang dicapai pada 1990-an.

‘Israel’ merebut Tepi Barat, Jalur Gaza dan Yerusalem Timur, wilayah yang dicari Palestina untuk negara masa depan mereka, dalam perang Timur Tengah 1967, yang lebih dikenal sebagai Perang Enam Hari. PA berharap mendapatkan vaksin melalui kemitraan yang dipimpin WHO dengan organisasi kemanusiaan yang dikenal sebagai COVAX, yang bertujuan untuk menyediakan vaksin gratis bagi hingga 20% populasi negara miskin, yang banyak di antaranya telah dilanda pandemi yang sangat parah.

Tetapi program tersebut hanya mendapatkan sebagian kecil dari 2 miliar dosis yang diharapkan dapat dibeli selama tahun depan, belum mengkonfirmasi kesepakatan aktual dan kekurangan uang. Negara-negara kaya telah mencadangkan sekitar 9 miliar dari perkiraan 12 miliar dosis yang diharapkan diproduksi oleh industri farmasi tahun depan.

Masalah yang rumit adalah fakta bahwa Palestina hanya memiliki satu unit pendingin – di kota oasis Jericho – yang mampu menyimpan vaksin Pfizer . Orang Palestina termasuk di antara hampir 3 miliar orang di seluruh dunia yang kekurangan kapasitas pendinginan yang memadai dapat menjadi hambatan utama.

Dr. Ali Abed Rabbo, seorang pejabat senior kesehatan Palestina, mengatakan PA sedang dalam pembicaraan dengan Pfizer  dan Moderna, yang vaksinnya memerlukan penyimpanan ekstra dingin – serta AstraZeneca dan pembuat vaksin Rusia yang sebagian besar belum teruji tetapi belum menandatangani satu pun perjanjian di luar COVAX.

PA berharap untuk memvaksinasi 20% populasi melalui COVAX, dimulai dengan petugas kesehatan, kata Rabbo. “Sisanya akan tergantung pada pembelian Palestina dari pasokan global dan kami bekerja dengan beberapa perusahaan,” katanya.

Baik ‘Israel’ dan PA telah berjuang untuk menahan wabah mereka, yang telah memberi makan satu sama lain saat orang bepergian bolak-balik – terutama puluhan ribu pekerja Palestina yang bekerja di ‘Israel’. ‘Israel’ telah melaporkan lebih dari 350.000 kasus, termasuk lebih dari 3.000 kematian. Otoritas Palestina telah melaporkan lebih dari 85.000 kasus di Tepi Barat yang diduduki, termasuk lebih dari 800 kematian, dan wabah telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir.

Situasinya bahkan lebih parah di Gaza, rumah bagi 2 juta warga Palestina, yang telah berada di bawah blokade ‘Israel’ dan Mesir sejak Hamas, kelompok pembebasan Palestina  ini merebut kekuasaan pada 2007.

Pihak berwenang di sana telah melaporkan lebih dari 30.000 kasus Covid-19, termasuk 220 kematian.  Dr. Gerald Rockenschaub, kepala kantor WHO untuk wilayah Palestina, mengatakan PA akan memberikan vaksin ke Gaza, tetapi mereka akan tiba dalam jumlah banyak dan akan membutuhkan waktu untuk mencapai 20% pertama.

“Kami berharap pada kuartal pertama tahun depan vaksin pertama mulai berdatangan,” ujarnya.

Wakil Menteri Kesehatan ‘Israel’ Yoav Kisch mengatakan kepada Kan Radio bahwa ‘Israel’ sedang bekerja untuk mencapai surplus vaksin untuk ‘Israel’. “Jika kami melihat bahwa tuntutan ‘Israel’ telah dipenuhi dan kami memiliki kemampuan tambahan, kami pasti akan mempertimbangkan untuk membantu Otoritas Palestina,” katanya.

Yoav Kisch mengatakan hal itu akan membantu mencegah kebangkitan kembali wabah di ‘Israel’. Dr Ashi Shalmon, seorang pejabat Kementerian Kesehatan ‘Israel’, mengatakan pendekatannya sejalan dengan perjanjian sebelumnya.

Kesepakatan Oslo mensyaratkan PA untuk mempertahankan standar vaksinasi internasional dan bagi pihak untuk bertukar informasi dan bekerja sama dalam memerangi epidemi.  ‘Israel’, yang bermaksud untuk memulai dengan menyuntik pekerja kesehatan dan penghuni panti jompo, berencana untuk mengeluarkan “paspor” khusus bagi mereka yang telah divaksinasi, membebaskan mereka dari pembatasan dan membuka jalan bagi kebangkitan perjalanan dan perdagangan.

Blokade penjajah ‘Israel’ yang membelenggu Jalur Gaza, dikhawatirkan akan menghalangi  usaha vaksinasi.  Kejahatan kemanusiaan ‘Israel’ ini dinilai hanya akan melahirkan suasana mengerikan.

‘Israel’ masih mempertahankan kendali atas banyak aspek kehidupan warga Palestina, baik pos pemeriksaan, impor barang dan obat-obatan, dan pengendalian pergerakan orang,” kata Ghada Majadle, direktur kegiatan kelompok di wilayah Palestina.  “Sistem kesehatan Palestina, baik di Tepi Barat atau Jalur Gaza, berada dalam kondisi yang mengerikan, terutama (karena) pembatasan yang diberlakukan oleh ‘Israel’,” kata Majadle.*

 

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Masjid Al-Aqsha Ditutup Sementara Menyusul Peningkatan Tajam Kasus Covid-19

Masjid Al-Aqsha Ditutup Sementara Menyusul Peningkatan Tajam Kasus Covid-19

Sahabat Al-Aqsha Safari Nonton Bareng “Tears of Gaza”

Sahabat Al-Aqsha Safari Nonton Bareng “Tears of Gaza”

Surat Ismail Haniyah untuk Sahabat Al-Aqsha tentang Rumah Sakit Spesialis Bedah

Surat Ismail Haniyah untuk Sahabat Al-Aqsha tentang Rumah Sakit Spesialis Bedah

Kecemasan Selimuti Warga Palestina, Pemuda Serukan Aksi “Jumat Membela Al-Aqsha”

Kecemasan Selimuti Warga Palestina, Pemuda Serukan Aksi “Jumat Membela Al-Aqsha”

Wartawan yang Melawan Penjajah Israel Akhiri Mogok Makan

Wartawan yang Melawan Penjajah Israel Akhiri Mogok Makan

Baca Juga

Berita Lainnya