Selasa, 6 Juli 2021 / 26 Zulqa'dah 1442 H

Palestina Terkini

Menteri ‘Israel’ Mengatakan akan Mencaplok Seluruh Wilayah Baitul Maqdis

Haaretz
PM Benjamin Netanyahu (kiri) didampingi Moshe Ya'alon, dan Benny Gantz saat masih kepala militer
Bagikan:

Hidayatullah.com–Menteri Pertahanan ‘Israel’ Benny Gantz memberikan wawancara kepada surat kabar Saudi Asharq al-Awsat pada hari Kamis (17/12/2020). Dalam wawancara, dia mengatakan seluruh kota Yerusalem (Baitul Maqdis) akan tetap di bawah kendali ‘Israel’ – tetapi akan meninggalkan ruang untuk ibu kota Palestina, demikian lapor Middle East Eye (MEE).

Gantz juga merupakan perdana menteri pengganti di bawah pemerintahan persatuan dengan perdana menteri Benjamin Netanyahu, yang dengannya dia dijadwalkan untuk bertukar peran pada November 2021.  Meskipun menjadi bagian dari pemerintahan yang sama, Netanyahu dilaporkan menyembunyikan Gantz tentang kesepakatan normalisasi yang dibuat dengan Uni Emirat Arab (UEA) pada Agustus.

Gantz mengatakan dia mengetahui tentang pembentukan hubungan diplomatik resmi dengan negara Teluk melalui laporan media, dan diberitahu oleh Gedung Putih minggu lalu – dan bukan kabinetnya sendiri – tentang kesepakatan normalisasi antara ‘Israel’ dan Maroko. Sementara itu, Gantz mengatakan kepada Asharq al-Awsat bahwa “Yerusalem harus tetap bersatu tetapi dengan tempat di dalamnya untuk ibu kota Palestina”.

Yerusalem Timur, termasuk Kota Tua, dirampas penjajah dalam perang Timur Tengah 1967. Kepemimpinan Palestina telah mendorong hak penuh dalam negara berdaulat mereka sendiri, dengan Yerusalem Timur sebagai ibukotanya, dengan desakan Barat untuk membentuk  solusi dua Negara, yang tidak dikehendaki rakyatnya.

Penjajah ‘Israel’ mengklaim keseluruhan kota Yerusalem sebagai ibukotanya, dan pada 2017 Presiden AS Donald Trump melanggar konsensus internasional dan mengakui kedaulatan ‘Israel’ atas seluruh kota, memindahkan kedutaan AS di ‘Israel’ ke Yerusalem.

“Orang-orang Palestina menginginkan dan berhak atas sebuah entitas di mana mereka dapat hidup secara mandiri… Sebuah negara atau kerajaan, mereka dapat menyebutnya apapun yang mereka inginkan. Itu hak mereka untuk merdeka dan punya modal,” klaim Gantz.

Masih belum jelas apa sebenarnya yang dipikirkan Gantz sebagai skenario di mana Yerusalem tetap di bawah kendali ‘Israel’ sambil tetap menyisakan ruang untuk ibu kota Palestina.

Lembah Jordan

Gantz mengulangi klaim ‘Israel’ untuk melakukan kontrol atas Lembah Jordan di Tepi Barat yang diduduki.  ‘Israel’ telah memiliki rencana untuk menahan sejak Juli untuk mencaplok hampir sepertiga dari Tepi Barat yang diduduki, yang mencakup Lembah Jordan, wilayah strategis yang kaya akan air dan mineral di sepanjang perbatasan dengan Yordania.

“‘Israel’ membutuhkan Lembah Yordan untuk kebutuhan pertahanannya, tapi tidak perlu untuk wilayah [yang dianeksasi] menjadi 30 persennya, itu bisa dikurangi banyak,” katanya.  “Kami menginginkan entitas Palestina yang memiliki kedekatan teritorial yang sesuai, yang memungkinkan untuk hidup nyaman di dalamnya tanpa rintangan atau rintangan. Yang kami tekankan adalah keamanan. Kami membutuhkan titik pengamatan strategis untuk keamanan.”

Gantz meminta Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas untuk bergabung dengan “jalan perdamaian” yang dibuat oleh beberapa negara Arab.  Sejak Agustus, empat negara Arab telah mencapai kesepakatan normalisasi dengan ‘Israel’ – UEA, Bahrain, Sudan, dan yang terbaru Maroko.

Trump, yang telah mendorong agar kesepakatan normalisasi ditandatangani dengan Israel sebagian berkat insentif AS, mengatakan pada Oktober bahwa ada “mungkin sembilan atau sepuluh” negara Arab yang akan mengumumkan hubungan mereka dengan ‘Israel’, termasuk Arab Saudi.  Sementara putra mahkota Arab Saudi dilaporkan terbuka untuk meresmikan hubungan dengan ‘Israel’, Raja Salman tetap secara lahiriah berkomitmen pada Prakarsa Perdamaian Arab 2002, yang mensyaratkan pengakuan regional ‘Israel’ pada resolusi pendudukan.

Dalam Gelap

Pada November, Netanyahu dilaporkan bertemu dengan Putra Mahkota Mohammed bin Salman dan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo di tanah Saudi dekat Laut Merah. Netanyahu sekali lagi menyembunyikan Gantz dan para menteri luar negerinya tentang pertemuan itu.

Meski demikian, Gantz mengungkapkan pandangan positifnya tentang normalisasi.  “Jalan yang diambil oleh dunia Arab adalah kesempatan yang sangat besar dan asli. Saya benar-benar berharap untuk mencapai kesepakatan dengan mereka, dan saya sepenuhnya percaya bahwa tanpa mereka tidak akan ada perdamaian yang komprehensif dan penuh,” kata Gantz.

Gantz mengungkapkan bahwa dia telah melakukan perjalanan ke sebagian besar negara Arab secara diam-diam dalam misi militer ketika dia bekerja di tentara Zionis. Dia mengaku telah menjadi bagian dari tim keamanan yang melindungi konvoi mantan Presiden Mesir Anwar Sadat ketika dia mengunjungi Tel Aviv pada tahun 1977 – dua tahun sebelum Kairo menjadi negara Arab pertama yang secara resmi mengakui ‘Israel’.

“Saya telah mengunjungi setiap negara Arab tetapi secara rahasia selama menjalankan misi militer. Saya sangat berharap untuk mengunjungi mereka secara terbuka secara resmi, ramah dan damai,” kata Gantz.

Gantz dan partai politik ‘Israel’ lainnya telah menyiapkan panggung untuk membubarkan parlemen ‘Israel’, Knesset, dan menuju pemilihan keempat pada bulan Maret di tengah ketidaksepakatan politik tentang anggaran negara.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Zionis-Israel Hancurkan Taman Bermain Anak di Nablus

Zionis-Israel Hancurkan Taman Bermain Anak di Nablus

Hamas Rudal

Hamas Berjanji untuk Membebaskan al-Aqsha

Zionis Rilis Lagi 2 Prajuritnya yang Tewas

Zionis Rilis Lagi 2 Prajuritnya yang Tewas

Bulan Sabit Merah

Bulan Sabit Merah Turki Membuka Pusat Logistik Terbesar di Gaza

Ditembak Zionis, Shaleh Kehilangan Mata Kanan

Ditembak Zionis, Shaleh Kehilangan Mata Kanan

Baca Juga

Berita Lainnya