Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Palestina Terkini

Pelajar Palestina Dibebaskan dari Penjara ‘Israel’ setelah 15 Bulan

Mays Abu Ghosh
Bagikan:

Hidayatullah.com–Mays Abu Ghosh, seorang mahasiswa Palestina berusia 22 tahun, dibebaskan oleh pasukan Israel pada hari Senin, 15 bulan setelah dia ditangkap, lapor Al Jazeera. Abu Ghosh, seorang mahasiswa jurnalisme di Universitas Birzeit, ditangkap pada Agustus 2019 dan didakwa sebagai anggota Perkumpulan Mahasiswa Progresif Demokratik, sebuah blok mahasiswa yang dilarang oleh perintah militer ‘Israel’.

Mays Abu Ghosh juga mengambil bagian dalam kegiatan mahasiswa melawan pendudukan ‘Israel’. Abu Gosh dituduh “berkomunikasi dengan musuh” – mengambil bagian dalam konferensi tentang hak kembali Palestina – dan berkontribusi pada kantor berita yang diduga berafiliasi dengan Hizbullah.

Abu Ghosh didenda 2.000 shekel (600 Dolas AS) dan dibebaskan dari penjara Damon di pos pemeriksaan Jalameh, sebelah utara kota Jenin, Tepi Barat yang diduduki secara ilegal, tempat keluarga dan teman-temannya menerimanya. Beberapa kelompok hak asasi manusia mengatakan Abu Ghosh memberi tahu mereka tentang penyiksaan fisik dan psikologis yang dideritanya selama lebih dari sebulan di pusat interogasi Maskobiyeh yang terkenal kejam di Yerusalem.

Kelompok-kelompok itu menambahkan bahwa dia dipaksa ke beberapa posisi stres selama berjam-jam dan diancam akan pulang karena lumpuh atau mentalnya rusak. Dia juga dipaksa untuk mendengarkan tangisan dan jeritan tahanan lain yang menjalani interogasi, dan menghadapi tamparan berulang kali di wajahnya saat tentara ‘Israel’ meneriakkan kata-kata kotor padanya.

“Saya ingin memberi tahu semua orang apa yang terjadi dengan saya selama masa interogasi dan penyiksaan,” kata Abu Ghosh kepada Al Jazeera sehari setelah dia dibebaskan. “Bukan sebagai sesuatu yang telah terjadi pada saya, tetapi untuk setiap orang Palestina yang tahu apa yang terjadi ketika ‘Israel’ menangkap mereka.”

Pengadilan militer ‘Israel’, yang digunakan terhadap warga Palestina di wilayah pendudukan, memiliki tingkat hukuman 99,74 persen.

“Penuntutan militer mendakwa Abu Ghosh atas tindakan yang terkait dengan kegiatan serikat mahasiswanya di universitas selain tindakan medianya,” kata Addameer, sebuah kelompok hak tahanan. “Praktik seperti itu menunjukkan kriminalisasi otoritas pendudukan terhadap hak asasi manusia melalui perintah militer,” tambahnya.

Abu Ghosh menambahkan bahwa pesan yang dia bawa dari narapidana wanita lainnya adalah salah satu “persatuan nasional”.  “Mereka juga punya tuntutan terkait kondisi kehidupan, terutama yang menjalani hukuman lama,” ujarnya. Kamera di halaman penjara menyala sepanjang waktu dan melanggar privasi mereka.

Menarget Keluarga

Pada Januari 2016, kakak laki-laki Abu Ghosh, Hussein, dibunuh oleh pasukan ‘Israel’ dengan tuduhan melakukan serangan penikaman.  Pasukan Zionis tersebut kemudian menghancurkan rumah keluarga mereka.

Pada Agustus 2019, rumah Abu Gosh saat itu digerebek saat fajar oleh pasukan Zionis disertai anjing militer.  Dia dibawa ke ruang terpisah dan diperintahkan untuk menyalakan laptop dan teleponnya. Setelah penolakannya, matanya ditutup, diborgol dan ditangkap.

Sebulan kemudian, saudara laki-lakinya yang berusia 17 tahun, Suleiman, ditangkap untuk menekan Abu Ghosh agar mengaku. Dia menjalani empat bulan di bawah penahanan administratif – dipenjara oleh ‘Israel’ tanpa dakwaan atau pengadilan. Orangtuanya juga dipanggil untuk diinterogasi.

Menurut Addameer, 40 wanita Palestina dipenjara oleh ‘Israel’. Total populasi penjara saat ini mencapai 4.500 – termasuk 170 anak di bawah umur dan 370 tahanan administratif.

Di penjara Damon, tujuh narapidana telah mengikuti kursus universitas tetapi penggerebekan di sel mereka oleh Layanan Penjara Israel minggu lalu mengakibatkan buku-buku mereka disita.

Setelah dibebaskan, Abu Ghosh mengatakan dia ingin menyelesaikan studinya dan melanjutkan pelatihan medianya.

“Otoritas penjara mengancam akan mengisolasi narapidana yang melanjutkan studi mereka,” kata Abu Ghosh.  “Kami (bersama tahanan lain) membentuk program kecil untuk mempelajari filsafat, sastra Arab, dan puisi. Kami juga memiliki ritual tertentu yang kami lakukan bersama, seperti bersiap-siap sebelum kunjungan keluarga,” tambahnya.*

Rep: Fida
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Saraya Al Quds dan Al Qassam Pemerkan Senjata Zionis yang Berhasil Dirampas

Saraya Al Quds dan Al Qassam Pemerkan Senjata Zionis yang Berhasil Dirampas

Aneh, Goldstone Tiba-tiba Menarik Laporan Kejahatan Israel

Aneh, Goldstone Tiba-tiba Menarik Laporan Kejahatan Israel

Sampai Sabtu 73 Anak Gaza Tewas Akibat Gempuran Zionis

Sampai Sabtu 73 Anak Gaza Tewas Akibat Gempuran Zionis

Dinilai Lecehkan Masjid, Pemerintah Jordania Kutuk Israel

Dinilai Lecehkan Masjid, Pemerintah Jordania Kutuk Israel

Puluhan Kaum Muslim Terluka setelah Zionis Serbu Masjidil Aqsha

Puluhan Kaum Muslim Terluka setelah Zionis Serbu Masjidil Aqsha

Baca Juga

Berita Lainnya