Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Palestina Terkini

Pengadilan ‘Israel’ Perintahkan Penggusuran 87 Warga Palestina dari Lingkungan Yerusalem Timur

Baitul Maqdis
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pengadilan Distrik Yerusalem ‘Israel’ pada Kamis (26/11/2020) meratifikasi penggusuran 87 warga Palestina dari daerah Batan al-Hawa di Silwan. Perintah penggusuran dikeluarkan  untuk mendukung kelompok pemukim ‘Israel’ Ateret Cohanim, lapor Middle East Eye (MEE).

Keluarga Palestina, yang telah tinggal di daerah itu selama beberapa dekade, diperkirakan akan terusir dari rumah mereka di Silwan, yang terletak di Yerusalem Timur (Baitul Maqdis) yang diduduki, sebelum pelantikan Presiden terpilih AS Joe Biden pada 20 Januari 2021.

Ateret Cohanim, yang bertujuan untuk memperluas kehadiran pemukim di dalam lingkungan Palestina di Yerusalem Timur, telah menggugat penduduk Batan al-Hawa, mengklaim bahwa tanah tersebut dimiliki oleh Yahudi Yaman selama periode Utsmani hingga 1938, ketika Mandat Inggris memindahkan mereka karena ketegangan politik.

Mereka berencana untuk mendirikan pusat warisan Yahudi Yaman di situs tersebut, dengan perkiraan biaya 4 juta shekel (1,2 juta AS Dolar).  Daerah Silwan di Batan al-Hawa dan Wadi Hilweh adalah hotspot untuk aktivitas pemukim ilegal Yahudi, yang meliputi penggalian arkeologi di bawah rumah-rumah Palestina untuk mencari “Kota Daud” yang hilang dalam Alkitab.

Ateret Cohanim memulai proses menggugat warga Palestina di Batan al-Hawa hampir 20 tahun yang lalu ketika memperoleh kepercayaan agama Yahudi dari Benvenisti, yang terdaftar sebagai pemilik tanah Batan al-Hawa, di mana sejumlah warga Palestina rumah dibangun pada 1960-an.  Setelah meluncurkan kasus hukum terhadap warga, Ateret Cohanim telah mampu menempatkan sekitar 23 keluarga pemukim di antara 850 warga Palestina, di bawah pengamanan ketat.

87 warga Palestina di Batan al-Hawa telah tinggal di rumah mereka sejak 1963. Hukum ‘Israel’ mendukung pendatang haram dengan hanya mengizinkan orang Yahudi untuk mengklaim properti yang mereka miliki sebelum tahun 1948 sementara menolak hak yang sama untuk orang Palestina.

Middle East Eye sebelumnya telah melaporkan bagaimana kemajuan pemukim Israel di Silwan dimulai pada tahun 2004 ketika dua pos terdepan didirikan, dan bagaimana pada tahun 2014 masalah meningkat, dengan jumlah pos terdepan saat ini berjumlah enam, mulai dari apartemen hingga seluruh bangunan.

Kereta Gantung

Awal bulan ini, otoritas ‘Israel’ mengumumkan rencana penggalian untuk pembangunan kereta gantung yang melintasi Silwan, lingkungan mayoritas Palestina.  Proyek kontroversial tersebut secara dramatis akan mengubah lanskap Kota Tua Yerusalem yang bersejarah dan memperluas kehadiran Israel di Silwan.

Sejak 1995, ‘Israel’ Antiquities Authority telah menggali situs di Silwan dengan dukungan Yayasan Pemukimam Ir David. Lembaga itu secara resmi untuk membuat objek wisata baru dan menemukan bukti keberadaan “Kota Daud” yang berusia tiga milenium. .

Penyelesaian proyek “Kota Daud”, termasuk “jalan” bergaya Romawi yang dibangun di atas jalan-jalan yang telah menjadi rumah bagi generasi Palestina, akan memperkuat posisi 450 pemukim ilegal yang saat ini tinggal di Silwan dan meminggirkan 10.000 penduduk Palestina dari lingkungan sekitar.*

Rep: Fida
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Pasca Syahidnya 3 Pemimpin Al-Qossam, Pejuang Gempur Bandara Ben Gorion dengan Roket M75

Pasca Syahidnya 3 Pemimpin Al-Qossam, Pejuang Gempur Bandara Ben Gorion dengan Roket M75

Hamas Perintahkan Selidiki Pembunuhan Aktivis Italia

Hamas Perintahkan Selidiki Pembunuhan Aktivis Italia

Kisah Ahmad Kecil Yatim Piatu Akibat Ulah Ektrimis Yahudi

Kisah Ahmad Kecil Yatim Piatu Akibat Ulah Ektrimis Yahudi

Covid-19: Warga Palestina Tertinggal dalam Ketidakpastian saat ‘Israel’ Lakukan Vaksinasi

Covid-19: Warga Palestina Tertinggal dalam Ketidakpastian saat ‘Israel’ Lakukan Vaksinasi

Jenderal Zionis: “Gaza Memang Tempat Kami ‘Ngetes Persenjataan Baru”

Jenderal Zionis: “Gaza Memang Tempat Kami ‘Ngetes Persenjataan Baru”

Baca Juga

Berita Lainnya