Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Palestina Terkini

PBB: Pendudukan ‘Israel’ di Gaza Membawa Kerugian 16,7 Miliar AS Dolar selama 11 Tahun

Anadolu Agency
Dampak serangan roket 'Israel' ke Jalur Gaza, Palestina.
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pendudukan ‘Israel’ di Jalur Gaza telah membawa kerugian wilayah pantai itu sebanyak $ 16,7 miliar. Kerugian ekonomi membuat kemiskinan dan pengangguran meroket, sebuah laporan PBB mengatakan Rabu (25/11/2020), dikutip oleh Daily Sabah.

PBB juga menyerukan kepada ‘Israel’ untuk mencabut blokade yang telah berlangsung lama.  Konferensi PBB tentang Perdagangan dan Pembangunan (UNCTAD) merilis laporan berjudul “Biaya ekonomi Pendudukan ‘Israel’ untuk rakyat Palestina: Jalur Gaza di bawah Penutupan dan Pembatasan”, yang berfokus pada biaya hanya dari penutupan dan operasi militer yang berkepanjangan di Gaza.

“Akibatnya adalah ekonomi regional Gaza yang hampir runtuh dan keterasingannya dari ekonomi Palestina dan seluruh dunia,” kata badan PBB itu dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip oleh The Associated Press (AP).

Laporan tersebut menganalisis efek blokade, yang telah sangat membatasi kemampuan Gaza untuk mengekspor barang, serta efek dari tiga perang, yang terjadi pada 2008-2009, 2012 dan 2014. Perang terakhir sangat menghancurkan, membunuh lebih dari 2.200 warga Palestina, lebih dari setengahnya warga sipil, dan membuat sekitar 100.000 orang mengungsi dari rumah-rumah yang rusak atau hancur, menurut angka PBB.

Menggunakan dua metodologi, laporan tersebut mengatakan bahwa kerugian ekonomi secara keseluruhan akibat blokade dan perang berkisar antara 7,8 miliar AS Dolar hingga 16,7 miliar AS Dolar. Dikatakan ekonomi Gaza tumbuh dengan total hanya 4,8% selama seluruh periode, bahkan ketika populasinya tumbuh lebih dari 40%.

Kerugian ekonomi ini membantu mendorong pengangguran di Gaza dari 35% pada 2006 menjadi 52% pada 2018, salah satu tingkat tertinggi di dunia, kata UNCTAD. Dikatakan, tingkat kemiskinan melonjak dari 39% pada 2007 menjadi 55% pada 2017.

Berdasarkan tren ekonomi Gaza sebelum penutupan, laporan tersebut mengatakan tingkat kemiskinan bisa jadi hanya 15% pada 2017 jika perang dan blokade tidak terjadi. “Dampaknya adalah pemiskinan rakyat Gaza, yang sudah diblokade,” kata Mahmoud Elkhafif, koordinator bantuan badan untuk rakyat Palestina dan penulis laporan tersebut.

Di Gaza, juru bicara Hamas Hazem Qassem mengatakan laporan itu mengungkapkan “tingkat kejahatan” yang dilakukan oleh ‘Israel’. “Pengepungan ini merupakan kejahatan perang yang nyata dan mendorong semua sektor layanan di Jalur Gaza runtuh,” katanya.

Angka-angka ini juga mengungkapkan ketidakmampuan internasional untuk menangani pengepungan ilegal di Gaza. Gisha, sebuah kelompok hak asasi manusia ‘Israel’ yang mendorong kebebasan bergerak masuk dan keluar dari Gaza, mengatakan itu adalah “kewajiban moral dan hukum” ‘Israel’ untuk mencabut blokade.

“Harga sebenarnya yang harus dibayar oleh orang-orang Palestina dalam waktu yang hilang, peluang dan perpisahan dari orang yang dicintai tidak dapat diperkirakan,” katanya.

Gaza, berukuran 375 kilometer persegi (145 mil persegi), adalah rumah bagi sekitar 2 juta warga Palestina, lebih dari setengahnya adalah pengungsi. Sekitar 90% dari perbatasan darat dan lautnya serta aksesnya ke dunia luar dikendalikan oleh ‘Israel’, sementara Mesir mengontrol perbatasan selatannya yang sempit.

Sejak 2007, daerah kantong yang terkepung berada di bawah blokade Israel dan Mesir yang melumpuhkan ekonomi dan merampas banyak komoditas penting dari penduduknya, termasuk makanan, bahan bakar dan obat-obatan. Di daerah kantong yang lama diembargo, situasi kemanusiaan semakin memburuk dari hari ke hari.

Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB (UNRWA) menyatakan tahun lalu bahwa sekarang ada sekitar 620.000 warga Gaza yang hidup dalam kemiskinan parah. Ini berarti mereka yang tidak dapat memenuhi kebutuhan makanan pokok mereka dan yang harus bertahan hidup dengan 1,60 AS Dolar per hari dan hampir 390.000 dalam kemiskinan absolut.

Berjuang di bawah beban blokade, sistem kesehatan Gaza yang rapuh menghadapi keruntuhan akibat krisis virus korona dalam beberapa hari karena rumah sakit terus kewalahan oleh meningkatnya jumlah pasien Covid-19.   Blokade lama ‘Israel’ telah menciptakan hambatan serius bagi warga Gaza untuk memiliki akses ke berbagai pasokan medis.

Sistem kesehatan Gaza dari 13 rumah sakit umum dan 14 klinik, dijalankan oleh organisasi non-pemerintah (LSM), telah tertekuk di bawah kekurangan obat-obatan dan perlengkapan bedah terkait blokade yang terus-menerus.*

Rep: Fida
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Tulang Kaum Muslimin Dikumpulkan, Lalu Dibangun Hotel

Tulang Kaum Muslimin Dikumpulkan, Lalu Dibangun Hotel

Khalid Misy’al di Kairo Bicarakan Rekonsiliasi

Khalid Misy’al di Kairo Bicarakan Rekonsiliasi

Palestina Mengutuk Rencana Pemukiman Baru ‘Israel’

Palestina Mengutuk Rencana Pemukiman Baru ‘Israel’

Penjajah Israel Setujui ‘Yahudisasi” Nama Jalan-jalan dan Perkampungan di Al Quds

Penjajah Israel Setujui ‘Yahudisasi” Nama Jalan-jalan dan Perkampungan di Al Quds

Dunia Bereaksi Ulah ‘Israel’ Hancurkan Desa Khan Al-Ahmar dan Serangan Brutal pada Wanita

Dunia Bereaksi Ulah ‘Israel’ Hancurkan Desa Khan Al-Ahmar dan Serangan Brutal pada Wanita

Baca Juga

Berita Lainnya