Dompet Dakwah Media

Warga Palestina Marah atas Pemulihan Perjanjian Keamanan dengan ‘Israel’ oleh PA

“Perjanjian yang menghentikan mereka merampok kami? Atau perjanjian yang memaksa mereka meninggalkan daerah yang diduduki sejak 1967? Atau yang menghentikan aktivitas pemukiman?”

Warga Palestina Marah atas Pemulihan Perjanjian Keamanan dengan ‘Israel’ oleh PA
Presiden Palestina Mahmoud Abbas

Terkait

Hidayatullah.com–Aktivis Palestina telah bereaksi dengan marah atas pengumuman pejabat Otoritas Palestina (PA) Selasa (17/11/2020) uuntuk melanjutkan koordinasi keamanan dengan ‘Israel’, The New Arab melaporkan.

Menteri Urusan Sipil PA Hussain Al-Sheikh memuji Presiden PA Mahmoud Abbas atas upaya yang terakhir dalam menopang dukungan internasional utama untuk memblokir rencana ‘Israel’ mencaplok sebagian besar Tepi Barat.

Dia mengatakan ini didorong oleh langkah Abbas untuk menghentikan hubungan dengan ‘Israel’ pada Mei.

Al-Sheikh mengklaim bahwa dia telah secara resmi menulis kepada pemerintah penjajah ‘Israel’ untuk meminta klarifikasi tentang apakah mereka menegakkan berbagai perjanjian internasional yang ditengahi dengan Organisasi Pembebasan Palestina (PLO), sesuatu yang dia katakan memicu “diskusi panjang” di dalam Knesset.

Dia menambahkan bahwa PA menerima tanggapan di mana ‘Israel’ “menegaskan komitmennya” untuk semua perjanjian, yang dia gambarkan sebagai “terobosan” dan “kemenangan” bagi rakyat Palestina. Ia juga menyebutnya sebagai “yang pertama dari jenisnya” yang akan dikeluarkan oleh Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dari pemerintahan sayap kanan Zionis.

Pejabat senior Palestina dan pembantu dekat Presiden Abbas juga keluar di Twitter untuk mengumumkan bahwa hubungan dengan ‘Israel’ akan “kembali seperti semula” setelah “surat resmi tertulis dan lisan” yang telah diterima PA mengkonfirmasi komitmen pemerintah Zionis terhadap perjanjian tersebut.

Pada bulan Mei, Abbas mengatakan bahwa pemerintahnya tidak lagi terikat oleh “semua perjanjian dan pemahamannya dengan pemerintah Amerika dan ‘Israel’, dan semua kewajibannya berdasarkan pemahaman dan perjanjian ini, termasuk yang berkaitan dengan keamanan”.

Keputusan untuk memutuskan hubungan memiliki dampak yang luas, termasuk pada pemindahan pasien Palestina ke rumah sakit ‘Israel’, dan pemotongan akses PA ke pajak jutaan dolar – khususnya bea cukai – yang dikumpulkan ‘Israel’ atas namanya.

Dirampas dari pendapatan ini, Otoritas Palestina terpaksa menurunkan gaji pegawai negeri, bahkan ketika ekonomi Palestina bergulat dengan efek pandemi virus corona yang melumpuhkan.

Meskipun membangun kembali hubungan dengan ‘Israel’ kemungkinan akan memberikan bantuan finansial kepada PA, langkah itu juga menuai kecaman luas dari aktivis Palestina yang mengatakan hal itu menunjukkan ketundukan pada tekanan ‘Israel’.

“Husain Al-Shaikh, kata-kata, petunjuk, dan klarifikasi Anda semuanya bohong. ‘Kemenangan’ Anda adalah penghinaan. Anda harus mempersembahkannya kepada Mahmoud Abbas, raja kemenangan yang menyedihkan dan penuh khayalan – seseorang yang nilainya tidak akan pernah mendekati kita. orang-orang hebat,” tulis Osama Abu-Arab.

“Potongan-potongan yang diterima Husain Al-Sheikh dari seorang petugas pers ‘Israel’ tidak sebanding dengan kertas yang mereka tulis. Dan dia menyebutnya ‘kemenangan’,” cuit pengacara Palestina terkemuka Ramy Abdu.

“Koordinasi keamanan dengan musuh Zionis tidak berbeda dengan normalisasi hubungan. Keduanya adalah pengkhianatan dan keduanya adalah pisau racun yang mendorong jauh ke masa depan rakyat kami dan tujuan kami,” tulis aktivis kemanusiaan dan mahasiswa PhD hubungan internasional Adham Abu Salmiyeh.

Reem Omari, seorang jurnalis Palestina, mempertanyakan “kesepakatan” mana yang menurut klarifikasi ‘Israel’ akan mereka tegakkan.

“Perjanjian yang menghentikan mereka merampok kami? Atau perjanjian yang memaksa mereka meninggalkan daerah yang diduduki sejak 1967? Atau yang menghentikan aktivitas pemukiman?”

Menanggapi dampak ekonomi dari pemotongan upah pada PNS PA, dia menambahkan:

“Saya memberi hormat kepada pekerja yang menghabiskan enam bulan menderita tanpa belas kasihan karena hutang mereka membubung tinggi, sambil bertahan dan diam karena bangsa lebih penting daripada uang.”*

Rep: Fida' A.

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !