Senin, 18 Januari 2021 / 4 Jumadil Akhir 1442 H

Palestina Terkini

PM Otoritas Palestina Mengecam Rencana Menlu AS Pompeo Mengunjungi Pemukiman Ilegal ‘Israel’

Drew Angerer/Getty Images
Menlu AS Mike Pompeo
Bagikan:

Hidayatullah.com–Perdana Menteri Otoritas Palestina (PA) Mohammed Shtayyeh mengecam rencana Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo untuk mengunjungi permukiman ilegal ‘Israel’ di Tepi Barat yang diduduki dan Dataran Tinggi Golan Suriah. Ia mengatakan hal itu akan menjadi “preseden berbahaya”, Middle East Eye (MEE) melaporkan.

Pompeo akan menjadi kepala Departemen Luar Negeri pertama yang mengunjungi salah satu permukiman ‘Israel’, yang dianggap ilegal oleh komunitas internasional.  Kunjungan yang ditetapkan minggu depan adalah cara untuk “melegitimasi permukiman” yang akan menciptakan “preseden berbahaya yang melanggar hukum internasional,” kata Shtayyeh pada hari Jum’at (13/11/2020), seperti dikutip oleh kantor berita negara Palestina WAFA.

Anggota komite eksekutif Organisasi Pembebasan Palestina Hanan Ashrawi dan Departemen Diplomasi dan Kebijakan Publik PLO, yang dipimpinnya, juga mengutuk rencana Pompeo melalui unggahan di Twitter.  “Setelah mengawasi perubahan dalam kebijakan AS ke keterlibatan penuh dalam #WarCrimes ‘Israel’, @SecPompeo yang keluar akan mengunjungi pemukiman ilegal ‘Israel’ yang dibangun di atas tanah #Palestina yang dicuri di kota Al-Bireh dekat Ramallah dalam upaya untuk memajukan rencana politik pribadinya,” ia mentweet.

Hussein al-Sheikh, anggota komite pusat gerakan Fatah Palestina, men-tweet pada hari Jum’at bahwa rencana kunjungan Pompeo ke permukiman merupakan “tantangan bagi legitimasi internasional”. “Kunjungan tersebut merupakan tantangan terhadap posisi semua pemerintahan Amerika sebelumnya, yang menekankan ilegalitas permukiman (‘Israel’) di wilayah Palestina yang diduduki,” tulisnya.

Kunjungan Pompeo ke ‘Israel’ terjadi tepat satu tahun setelah dia mengatakan AS tidak menganggap permukiman ‘Israel’ di tanah Palestina yang diduduki sebagai ilegal, membuat Washington berselisih dengan resolusi Dewan Keamanan PBB.  ‘Israel’ secara sepihak mencaplok Dataran Tinggi Golan pada tahun 1981 dan bertujuan untuk mencaplok Tepi Barat pada Juli, sebelum menunda rencana tersebut di tengah kesepakatan normalisasi pimpinan AS dengan UEA dan Bahrain.

Pompeo diperkirakan akan mengunjungi kilang anggur Psagot di Tepi Barat, yang mengumumkan awal tahun ini bahwa mereka telah meluncurkan label yang dinamai menurut namanya untuk menunjukkan penghargaan atas pekerjaan pro-penyelesaiannya.

Pabrik anggur tersebut adalah salah satu dari beberapa tempat orang Kristen evangelis AS secara sukarela membantu petani Yahudi memanen kebun anggur mereka. Tahun lalu, mereka gagal menantang keputusan Eropa untuk memberi label pada semua produk yang berasal dari pemukiman Tepi Barat.

Departemen Luar Negeri belum mengonfirmasi rencana perjalanan Pompeo.  Dalam sebuah pernyataan awal pekan ini, departemen itu hanya mengatakan bahwa dia akan mengunjungi ‘Israel’ dan bertemu dengan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu untuk membahas “upaya untuk mengatasi kegiatan jahat Iran” selama tur regional.

Perjalanan Pompeo dilakukan dua bulan sebelum pelantikan Presiden terpilih Joe Biden, yang telah mengkritik permukiman ‘Israel’ di masa lalu.

Aaron David Miller, seorang diplomat veteran AS di Timur Tengah, men-tweet bahwa kunjungan Pompeo “bukan tentang politik Trump atau Bibi; ini tentang Pompeo dan 2024,” mengacu pada Netanyahu dengan nama panggilannya.  Pompeo telah merahasiakan aspirasinya untuk jabatan yang lebih tinggi dan sering menunjukkan dukungannya terhadap Israel, penyebab utama basis Kristen evangelis Partai Republiknya.

Normalisasi Penyelesaian Trump

Perjalanan minggu depan akan menjadi salah satu dari banyak langkah melanggar preseden yang dilakukan oleh Pompeo dan Gedung Putih Presiden Donald Trump.   Pada Maret 2019, Trump menandatangani perintah eksekutif yang mengakui kendali ‘Israel’ atas Dataran Tinggi Golan, dengan alasan “kepentingan strategis dan keamanan kritis” bagi pemerintah Zionis.

Bulan berikutnya, Netanyahu mengumumkan rencana untuk mendirikan pemukiman baru Zionis di Dataran Tinggi Golan yang dinamai Trump yang disebut “Trump Heights”. Pada November tahun yang sama, pemerintahan Trump mengatakan bahwa mereka tidak lagi menganggap permukiman ‘Israel’ di Tepi Barat yang diduduki melanggar hukum internasional, bertentangan dengan konsensus diplomatik yang luas.

Sebelum pemilihan presiden tahun ini, Pompeo berpidato di depan Konvensi Nasional Partai Republik dari Yerusalem, yang oleh pemerintahannya diakui sebagai ibu kota Israel pada 2017.  Pompeo memancing kemarahan Partai Demokrat, yang mengecamnya karena menggunakan diplomasi untuk keuntungan politik.

Sekitar 450.000 pemukim ilegal Yahudi tinggal di Tepi Barat yang diduduki dengan akses ke lebih banyak tanah daripada 2,8 juta penduduk Palestina.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Hamas: Deklarasi Balfour Penyebab Utama Kemalangan Palestina

Hamas: Deklarasi Balfour Penyebab Utama Kemalangan Palestina

3000 Ekstrimis Yahudi Menduduki Halaman Masjid Ibrahimi di Hebron

3000 Ekstrimis Yahudi Menduduki Halaman Masjid Ibrahimi di Hebron

Tank Meledak, Inilah Percakapan Antar Pasukan Zionis di Radio

Tank Meledak, Inilah Percakapan Antar Pasukan Zionis di Radio

Ditemukan: Muazzin Mavi Marmara

Ditemukan: Muazzin Mavi Marmara

Tentara Israel Tewas Ditikam di Kota Tua Jerusalem

Tentara Israel Tewas Ditikam di Kota Tua Jerusalem

Baca Juga

Berita Lainnya