Sabtu, 23 Januari 2021 / 9 Jumadil Akhir 1442 H

Palestina Terkini

‘Israel’ Memajukan Rencana Pembangunan Pemukiman Ilegal Yahudi di Yerusalem Timur

The Palestinian Information Center
Pemukiman Ilegal Zionis di Tanah Palestina
Bagikan:

Hidayatullah.com–Sebuah kelompok pengawas permukiman mengatakan ‘Israel’ sedang bergerak maju dengan pembangunan baru ratusan rumah di permukiman ilegal Yerusalem Timur (Baitul Maqdis). Pembangunan itu akan memotong bagian kota milik warga Palestina di Tepi Barat, lapor Al Jazeera.

Peace Now mengatakan Otoritas Tanah Israel mengumumkan di situsnya pada hari Ahad (15/11/2020) bahwa mereka telah membuka tender untuk lebih dari 1.200 rumah baru di Givat Hamatos di Yerusalem Timur. Brian Reeves, juru bicara Peace Now, mengatakan langkah tersebut memungkinkan kontraktor untuk mulai menawar tender, sebuah proses yang akan selesai hanya beberapa hari sebelum pelantikan Presiden terpilih AS Joe Biden. Konstruksi kemudian dapat dimulai dalam beberapa bulan.

“Ini adalah pukulan mematikan bagi prospek perdamaian,” kata Peace Now dalam sebuah pernyataan. Ia juga menambahkan bahwa ‘Israel’ “memanfaatkan minggu-minggu terakhir pemerintahan Presiden Donald Trump untuk menetapkan fakta di lapangan yang akan sangat sulit untuk diketahui, hal itu harus dibatalkan untuk mencapai perdamaian”.

Menutup Mata

Langkah tersebut dapat menguji hubungan dengan pemerintahan Biden yang akan datang, yang diperkirakan akan mengambil tindakan yang lebih tegas terhadap perluasan permukiman ilegal ‘Israel’ setelah empat tahun kebijakan yang lebih lunak di bawah Trump, yang sebagian besar menutup mata terhadap pembangunan tersebut.

Persetujuan atas 1.200 rumah merupakan kemunduran lebih lanjut untuk menipisnya harapan dari kesepakatan partisi yang didukung secara internasional yang akan memungkinkan pembentukan negara Palestina bersama ‘Israel’. Pimpinan Palestina mengatakan pembangunan di pemukiman Givat Hamatos akan menutup kota Betlehem Palestina dan Tepi Barat selatan dari Yerusalem Timur, selanjutnya memutus akses bagi warga Palestina ke bagian kota itu.

“Ini merupakan kelanjutan dari kebijakan pemerintah ‘Israel’ saat ini dalam menghancurkan solusi dua negara,” kata Nabil Abu Rudeina, juru bicara Presiden Otoritas Palestina (PA) Mahmoud Abbas.  Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo akan melakukan perjalanan ke wilayah itu minggu ini, di mana dia diperkirakan akan mengunjungi pemukiman ilegal ‘Israel’ di Tepi Barat – perhentian yang telah dihindari oleh menteri luar negeri AS sebelumnya.

Pejabat Palestina, yang telah memutuskan hubungan dengan pemerintahan Trump atas kebijakan pro-‘Israel’, mengecam rencana kunjungan Pompeo.  Perdana Menteri PA Mohammad Shtayyeh mentweet pada hari Jum’at (13/11/2020) bahwa ini adalah “preseden berbahaya” yang melegalkan permukiman.

Palestina mencari Tepi Barat, bersama dengan Jalur Gaza dan Yerusalem Timur – wilayah yang direbut Zionis dalam perang 1967 – untuk negara masa depan mereka. Dengan hampir 500.000 pemukim sekarang tinggal di Tepi Barat, dan lebih dari 220.000 lainnya di Yerusalem Timur, Palestina mengatakan peluang mendirikan negara mereka dengan cepat menyusut.

Pemerintah Zionis memandang seluruh kota Yerusalem sebagai ibu kotanya yang abadi dan tidak terbagi.  Sebagian besar Yerusalem sudah diblokir dari Tepi Barat oleh serangkaian pos pemeriksaan dan penghalang pemisah yang dibangun oleh ‘Israel’.

‘Israel’ sebelumnya telah bergerak maju pada rencana untuk membangun di E1, daerah sensitif lain di timur Yerusalem yang menurut para kritikus, dengan Givat Hamatos, akan memblokir Yerusalem Timur sepenuhnya dari Tepi Barat.

Berani di Bawah Trump

Setelah empat tahun Trump, ‘Israel’ menghadapi kenyataan baru di bawah Biden, yang kemungkinan akan mengembalikan posisi AS sebelumnya yang memandang permukiman sebagai tidak sah – sejalan dengan hukum internasional – dan penghalang perdamaian dengan Palestina.

Di bawah pemerintahan sebelumnya, ‘Israel’ menahan rencana pembangunan di daerah paling sensitif, termasuk Givat Hamatos, di tengah penentangan oleh Washington dan komunitas internasional, yang melihat rencana tersebut sebagai menghancurkan harapan untuk negara Palestina yang berdekatan.

Tetapi ‘Israel’ telah berani di bawah Trump, menyetujui ribuan rumah pemukiman baru selama masa jabatannya, termasuk di daerah yang sangat diperebutkan.  Banyak dari rencana itu diharapkan akan dimulai setelah Biden mengambil alih kursi kepresidenan.

Dengan pemerintahan Trump di minggu-minggu terakhir masa jabatannya, Israel mungkin bertujuan untuk mendorong proyek-proyek yang kontroversial sebelum masa jabatan Biden dimulai, sebuah langkah yang dapat memulai hal-hal yang salah dengan presiden AS yang baru.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Aksi ‘Kembali ke Palestina Terjajah’ terus Berlanjut Sampai Blokade Dicabut

Aksi ‘Kembali ke Palestina Terjajah’ terus Berlanjut Sampai Blokade Dicabut

Palestina Mengundurkan Diri sebagai Presiden Dewan Liga Arab

Palestina Mengundurkan Diri sebagai Presiden Dewan Liga Arab

Yahudi Merusak Makam Warga Palestina

Yahudi Merusak Makam Warga Palestina

Jordania,  Saudi dan Otoritas Palestina Takut Pengaruh Turki di Yerusalem Timur

Jordania, Saudi dan Otoritas Palestina Takut Pengaruh Turki di Yerusalem Timur

Zionis-Israel Mencuri Jutaan Dolar Uang Rakyat Palestina

Zionis-Israel Mencuri Jutaan Dolar Uang Rakyat Palestina

Baca Juga

Berita Lainnya